GOLONGAN-GOLONGAN JOMBLO

by - 18.30

Ngomongin jomblo emang ga bakal ada juntrungannya. Spesies ini udah bertebaran di mana-mana. Di warteg, kampus, parkiran kampus, sungai, gunung, di depan pager rumah mantan pun sang jomblo biasa ngejogrok dengan berbagai macam tujuan. Misalnya minta balikan atau minta nasi bungkus.
Jomblo dari masa ke masa biasanya mengalami evolusi meski sedikit. Dulu gue juga jomblo. Tapi setelah berobat ke klinik tongpang yang sekarang kayagak kedengeran lagi gaungnya, gue pun sembuh. 

Kembali ke topik. Banyak jomblo yang bertransformasi menjadi sangat berkualitas, tetapi ada juga yang tetep ngenes dan rada norak, apalagi kalo sukanya nongkrong di flyover sambil pake celana gemes. Kadang malah selfie super alay bikin mata kena astigmatisme. Bagusnya yang kayak gitu disumbangin aja ke hutan lindung.

Golongan-golongan jomblo sekarang udah makin beragam, makin kekinian. Meski sendirian, selalu kesepian sampe depresi lalu ngabisin persediaan sabun, jomblo tetaplah manusia yang eksis dan ga bisa dipungkiri keberadaannya. Harus tetap dihormati dan diteladani karena begitu sabar menjalani kehidupan yang penuh rintangan dan kepungan pertanyaan kapan kawin. Tanpa jomblo dunia bakal hampa, ga bakalan ada warna, ga seru dan juga amat suram.

Jomblo bukanlah golongan separatis alias memisahkan diri. Justru berbaur dan menjadi penyeimbang di masyarakat. Menjadi jomblo ga segampang ngupil pake jari mantan. Menyandang gelar jomblo itu susah, sesusah makan mie goreng pake sedotan. Banyak hal yang menjadikan jomblo itu masuk kriteria jomblo oke, tapi banyak juga yang masuk spesifikasi jomblo payah. Beberapa golongan jomblo di bawah ini mungkin bisa dijadiin referensi skripsi. *Loh.

JOMBLO BAPER

Di jamban, baper sampe nulis curhatan di tembok yang udah lumutan. Di sosmed, semua uneg-uneg ga penting dipublish tiap menit. Di jidatnya pun ada tulisan "baper". Bener-bener jomblo kurang kerjaan. Jomblo baper dinilai ngeselin dan ga masuk kriteria jomblo idaman versi on the spot dan harus masuk panti rehabilitasi. Jika dibiarin takutnya akan mengganggu ekosistem yang udah tersusun rapi. Bawa perasaan ga bagus untuk kesehatan dan kehidupan sosial. Selain bikin eneg, baper berdampak serius, bisa-bisa dijauhin akibat keseringan galau tingkat alay.

JOMBLO PALSU

Jomblo palsu keranjingan memproklamirkan diri sebagai single padahal udah punya pacar. Istilah kerennya jomblo tukang tipu. Jomblo jenis ini memiliki indikasi untuk mengoleksi banyak gebetan biar ga kesepian. Dia ga mau hanya punya satu pasangan. Maunya banyak, udah kayak kolektor filateli aja. Jomblo palsu sangat lihai nyembunyiin statusnya entah itu di dunia nyata, maya, juga dunia lain. Selalu ada back up plan bagi jomblo palsu agar tujuannya tercapai.

JOMBLO SALAH SASARAN

Gue suka kasian sama jomblo model ginian. Jomblo golongan ini selalu jatuh bangun dengan luka memerih akibat selalu naksir sama orang yang udah punya gandengan. Hanya bisa memandangi dari jauh sambil gigit jari. Jari mantan. Mau nikung kayaknya ga bakal sukses. Sedikit memprihatinkan karena persentase keberhasilan strategi nikungnya kurang dari 10%, apalagi jika gandengan sang sasaran jauh lebih kece dunia akhirat. Mau nembak ga mungkin, ga nembak bikin penasaran. Idupnya dilematis.

JOMBLO STRES

Skripsi mandeg, diomelin ibu kos mulu, muka kagak keurus, udah ga ada harapan lagi kayaknya. Untuk mengusir kejenuhan, jomblo yang setali tiga uang dengan jomblo golongan ngenes ini rela mantengin sinetron GGS atau Manusia Harimau tiap malem. Kalo ngga, opsi yang paling tepat adalah ikut arisan bareng ibu-ibu PKK dan mendaftar sebagai anggota grup qasidahan. Playlist di laptopnya kebanyakan lagu-lagu milik Kufaku Band yang bisa dikatakan bagus kalo ga didengerin. Mati aja mendingan dah.

JOMBLO AWET

Gue rasa jomblo golongan ini hobinya nenggak sirop campur formalin. Keawetannya udah ga diragukan lagi. Sejak Nyonya Meneer mulai ngeracik jamu sampe beberapa taun pasca Saddam Hussein dieksekusi, jomblo jenis ini masih aja blom dapet gebetan. Niat untuk nembak ada, sayangnya taktik yang digunakan kelewat jadul. Alhasil target keburu dipinang orang.

JOMBLO TUKANG NGAYAL

Pantesan aja jomblo terus sampe onderdilnya karatan (baca: hatinya), tiap malem kerjaannya ngayal mendapatkan Raisa atau Nabilah Jeketi Poti Eit. Bagai pungguk merindukan bulan. Bagai mahasiswa yang mendambakan tanda tangan dosen yang tak kunjung dateng. Jomblo tukang ngayal maunya dapet yang perfect tanpa memperhitungkan resiko yang akan timbul di masa depan. Kalo udah putus harapan, biasanya jomblo tukang ngayal menurunkan standar pasangan yang dia mau. Kalo ga beneran Raisa, yang jempolnya mirip dia juga ngga apa-apa. Elah.

JOMBLO MURNI

Jomblo murni, atau kata lainnya kongenital adalah jomblo yang sejak brojol ke dunia fana blom pernah mengecap yang namanya nembak seseorang. Dia fokus belajar dan les balet. Dia fokus kuliah merangkap panitia ospek. Dia ga terlalu tertarik dengan asmara karena baginya, semua akan nyebar undangan pada waktunya. Ngomongin jomblo jenis ini, pengin banget gue kasih saran supaya dia gabung aja sama grupnya Tong Sam Chong dan nyari kitab suci ke barat. Jawa Barat.

JOMBLO KUALITAS TINGGI

Jomblo yang ini nih yang paling dicari, paling diinginkan. Yah...sekelas Adam Levine, lah. Ganteng, tajir, beken. Atau kayak Jennifer Lawrence yang bodinya kece. Tapi jomblo beginian nyempil di tumpukan gabah. Susah dicari. Tapi paling tidak, jomblo kualitas tinggi biasanya lebih memilih sendiri untuk sementara waktu karena ingin mapan dulu. Mapan ga cuma dalam hal materi, tapi juga sikap dan otak.

Itulah beberapa golongan jomblo yang bisa gue share. Ada yang mau nambahin?

You May Also Like

6 komentar

  1. Jomblo Kualitas Tinggi dong ya haha
    mungkin Jomblo Kualitas (semi) atau (agak) tinggi bolehlah X)

    BalasHapus
  2. kayaknya jomblo murni tanpa pemanis,,, saking sepetnya ga ada yang mau,,, hahahahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo tanpa pemanis buatan bagus dong hahaha

      Hapus