EFEK MALES NGEBLOG

by - 09.58

Sebulan adalah waktu yang cukup edan buat gue untuk absen nulis di blog. Sehari ga nulis aja serasa setaun, apalagi sebulan. Umur gue kagak bakal cukup untuk mengkalkulasi hal ga penting itu. Tapi gue punya alasan eksplisit kenapa ga corat-coret di lapak kesayangan gue ini (ngeles. Bilang aja males). Sejujurnya, gue nyesel ga menumpahkan apa yang terjadi selama sebulan. Gue merasa bersalah. Blog ini bisa dibilang masuk daftar hal-hal yang paling penting bagi kehidupan. Tapi namanya ada kesibukan, gue terpaksa nyimpen file-file tulisan gue di draft laptop. Padahal blog ini baek banget smaa gue. Udah ganteng, ga pernah nyakitin pula. Tapi apa mau dikata. Naskah buku baru, aplikasi untuk lanjut kuliah dan jadwal manjain cowok gue menyita seluruh perhatian. Kecoa di kamar aja lupa gue kasih makan. Ironis. Tragis.

Sebulan absen ngeblog ternyata efeknya ga bisa disepelein. Badan gatel, hampir panuan, mata sembab, susah kentut, bibir agak pecah-pecah namun untungnya masih makan tiga kali sehari. Paling parah adalah perasaan terbelakang akibat ga produktif dan ilangnya bahan tulisan yang udah ditulis di kertas toilet. Namun meski ga nulis di blog, gue selalu berusaha untuk selalu nulis. Di tembok jamban kampus, di kolom "What's happening"-nya twitter, juga nulis daftar belanja. Bagi gue, absen nulis bukan berarti bener-bener ga nulis sama sekali. 

Kadang gue gregetan sama para blogger yang konsisten nulis. Gara-gara sibuk ditambah males, akhirnya blog yang udah punya banyak postingan mendadak sepi. Pas ditengokin, yang muncul adalah kandangnya si Spiderman alias sarang laba-laba. Gue pun mikir gimana caranya biar blog gue kembali berisi.

Mulai nulis lagi adalah langkah paling pas biar bisa konsisten. Yang paling penting adalah niat. Nikung gebetan temen aja pake niat, apalagi nulis blog? Jangan biarkan mantan rasa malas menghalangi ide-ide yang muncul di kepala. Jangan biarkan dosen killer membunuh gagasan-gagasan yang udah nyangkut di hati untuk menuangkan keresahan jiwa. Jangan biarkan gebetan yang susah dikejar bikin males untuk merawat blog yang dibikin susah payah. Sekali mulai lagi, dijamin kagak bakalan susah untuk terus nulis. Tapi sekali berenti nulis, memulai kembali akan lebih sulit.

 


You May Also Like

19 komentar

  1. Iya nih, gue juga sejak Maret sampe Juni nggak pernah post. Sekarang aja baru mulai lagi, yaaa meskipun sebulan 2 tulisan. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seriusan Maret sampe Juni? Gila kuat amat

      Hapus
  2. selamat datang lagi dan lagi di dunia Blogger mbak Agi uhuuy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sumpah ya gue ngiri banget sama elu bang...rajin ngepost. Ga mau kalah ah...

      Hapus
  3. Gue lebih edan , 2 bulan absen post di blog. Ternyata ada juga yang merasa bersalah ma Blog-nya, tak kira cuma aq doank. Oke, semangat mbak Agi kalau gtu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngerasa bersalah ampe ubun-ubun nih. Padahal sebelum absen gue diwawancara sama blogger tentang tips biar rajin nulis. Payah banget gue.

      Hapus
  4. hah? gak ngeblog udah sebulan? payah...aku dong 3bulan lebih.bwahahahaha...

    BalasHapus
  5. Jangan putus ngeblog lagi, ya. Salam kenal.

    BalasHapus
  6. semangat ya kak, aku selalu nunggu-nunggu tulisannya kakak :D

    BalasHapus
  7. ah iya, lama banget sebulan gak ngeblog itu rasanya jadi aneh. Serasa kehilangan sesuatu yang udah biasa, ah menghilangkan kebiasaan emang kadang lebih sulit daripada menghilangkan noda di pakaian

    BalasHapus
  8. Nie orang meski gaktau kemana arah tujuan tulisannya, tapi kok asik aja ya dibaca. Hm..

    BalasHapus