BARANG ABSURD YANG GA BOLEH DIBAWA SAAT MENDAKI GUNUNG

by - 19.23

Mendaki gunung lewati rumah mantan lembah, sungai mengalir indah ke samudera. Bersama gebetan bertualang. Hmm...bicara soal mendaki gunung, menurut gue itu kegiatan eksotis dan menantang selain nikung pacar orang. Banyak pelajaran yang bisa diambil ketika kita ngelakuin aktiftas yang berhubungan dengan alam ini. Mendaki gunung dari bawah lalu sukses bisa sampai puncak tentunya melatih ketahanan tubuh dan kesabaran. 

Mendaki gunung ga bisa sembarangan. Ga boleh sendirian karena kalo sendirian biasanya dicap jomblo. Eh, maksudnya kalo sendirian bisa nyasar. Tau-tau mendarat di goa hantu milik Si Buta, atau di rumah dosen pembimbing skripsi. Selain harus berkelompok kayak boyband, mendaki gunung butuh persiapan ga cuma fisik tapi mental. Makan yang cukup, bobo yang cukup, duit yang cukup siapa tau di tengah jalan ada alpamacet. Lumayan beli mijon atau pokari suwet.

Mendaki gunung, seperti yang gue bilang, butuh persiapan. Ada banyak barang atau benda yang harus dibawa dan ga boleh ketinggalan, misalnya obat-obatan. Di gunung ga ada apotek. Jadi kalo lo sembelit atau digigit beruang, bisa berabe. Selain obat-obatan, sleeping bag, pakaian, senter, kompas dan alat makan juga wajib ditenteng. Tapi selain barang-barang yang wajib ada ketika hendak mendaki, ada beberapa barang yang justru ga boleh dibawa saat naek gunung. Ini dia daftarnya:

Gas Elpiji

Entah itu yang 3 kilo atau 12 kilo, benda ini kagak boleh dibawa. Cukup beban di pundak karena diledekin jones aja yang berat, ga usah ditambah pake tabung ijo atau biru yang harganya lumayan mahal. Selain berat, kasian emak di rumah ga bisa masak akibat kelakuan lo yang bawa-bawa onderdil dapur seenak jidat. So, gas epliji adalah barang yang ga usah dibawa-bawa. 

Foto Mantan

Foto mantan bisa punya efek negatif kalo dibawa saat mendaki gunung. Bukannya maju, malah gagal move on dan keingetan masa lalu. Inget dahulu kala pernah nyasar di gunung bareng mantan, terus ketemu gorila. Terus foto bareng. Inget dulu kemping sambil nyari kayu bareng. Kayu itu dibakar lalu dimakan berdua. Romantis. Tapi itu masa lalu yang ga bakal keulang kembali karena si mantan udah dapet gandengan baru yang lebih oke. Foto mantan bisa menghambat diri untuk menanjak lebih tinggi. Tinggalin aja di kosan. Ga usah dibawa.
 
Pensil alis

Pensil alis adalah barang paling ga guna menurut gue kalo dibawa ke gunung. Mau ngegambar alis di gunung ga bakal menarik perhatian siapapun dan ga bakalan ngaruh. Mendaki gunung adalah kegiatan natural, dan pensil alis adalah benda untuk bikin alis artificial. So, jadikan moment natural tetep natural.

Termos es

Kalo cuaca panas dan lo emang niat jualan es sambil mendaki gunung, termos es layak diperhitungkan sebagai benda yang wajib dibawa. Tapi kalo buat nyimpen aer minum, tas gendong udah cukup. Idup di kosan udah ribet, jangan ditambah dengan keribetan membawa-bawa termos es.

Mantan

Bawa fotonya aja bisa membawa bencana, apalagi orangnya. Mantan termasuk ke dalam daftar yang ga boleh dibawa ketika mendaki gunung. Iya kalo cuma saling buang muka. Kalo berantem dan ngungkit masa lalu gimana? Orang-orang udah di puncak, kita masih di kaki gunung ngeributin hal sepele kayak arah pendakian. Satu taun baru beres tuh pertengkaran. Beda lagi kalo bawa gebetan. Biasanya gebetan emang lebih bisa jadi pemicu untuk unjuk gigi. 

Nah, segitu dulu dari gue. Masih banyak sebenernya barang yang ga usah dibawa saat mendaki gunung. Misalnya sepatu roda, kunci motor, kursi lipet, karung beras, juga tudung saji. Tapi karena kebanyakan, gue ngulas dikit aja. Oke. Ada yang mau nambahin?

You May Also Like

10 komentar

  1. Oke sip, kocak artikelnya :) Next, aku tunggu barang - barang yang ga boleh dibawa saat turun gunung...:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ga boleh dibawa pas turun gunung itu perasaan, mas. Baper. Bawa perasaan hahaha

      Hapus
  2. Hahaha kirain tadinya artikelnya serius... udah lama nggak hiking, terakhir pergi setahun lalu. Jadi kepengen pergi lagi, tapi badan udah melar dan jarang olah raga. Btw mantan kayaknya perlu deh dibawa pas mendaki gunung, biar bisa dijorokin ke jurang hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah biar ga makin melar naek gunung bang. Waduh dijorokin? Hmmm leh uga

      Hapus
  3. Baru tau kalo gas elpiji termasuk barang absurd.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Absurd kalo dibawa pas naek gunung mas. Kl pas ke kondangan mantan sih ga terlalu.

      Hapus
  4. kurang satu gi. ah elu gimana sih. gak usah bawa - bawa karpet musola. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iye soalnya elo itu mah naek gunung bawa-bawa gituan. Tenaaang gue ga bakal niruin elo kok. Gue bawa marbotnya aje hahahaha

      Hapus
  5. Terimakasih shareingnya semoga bermanfaat dan menghibur pembaca

    BalasHapus