ALASAN KEJOMBLOAN SUN GO KONG DAN KAWAN-KAWAN

by - 10.57


Ngeliat foto di atas, gue jadi kangen pengin nonton lagi. Sayangnya, serial Kera Sakti yang fenomenal itu sekarang tayang di stasiun tv lokal dan jam 11 malem. Jam-jam segitu kan gue ngeronda bareng Adam Levine. Mana bisa nonton. Tapi gue salut sama Sun Go Kong dan kawan-kawan. Mereka tahan ngejomblo sampe akhir. Kayak slogan khas di jidat si Patkay. Beginilah cinta. Deritanya tiada akhir.

Kejombloan Sun Go Kong, Pat Kay, Wu Ching dan Tong Sam Chong bukan tanpa alasan. Ada beberapa penyebab mereka betah ngejomblo sejak serial ini mulai episode pertama sampe akhir. Beneran kuat. Jomblo sejati. Salut dah pokoknya. Mungkin alasan kwartet ini ngejomblo sama dengan alasan para jomblo kekinian. Apakah alasan mereka juga sama kayak kalian, mblo? Cekicrot!

FOKUS NYARI KITAB

Udah jelas tujuan Sun Go Kong cs adalah nyari kitab, bukan nyari gebetan. Mereka tau prioritas untuk mencari hal yang lebih penting. Kalo tujuannya ga terlalu teguh, di tengah jalan bisa-bisa pacaran, terus putus akibat LDR gara-gara semua anggota serial ini ga bisa tinggal di satu tempat dalam jangka waktu yang lama. Tau sendiri, ada beberapa orang yang ga tahan LDR-an. Meski memang salah satu murid yaitu Pat Kay matanya selalu jelalatan, pada akhirnya tetep fokus nyari kitab. Kepaksa sih, itu juga.

Jomblo kekinian ada yang memang lebih fokus sama kuliah atau kerjaan. Buat nyari pasangan, itu nomor sekian. Kecuali kalo yang emang ngebet dan ga tahan dibully, tetangga sebelah atau pacar temen pun diembat. Padahal nyari pasangan ga segampang beli es cendol. Perlu pemikiran matang apalagi untuk merit, seyogyanya sekali aja seumur idup. Salah milih, bakalan nyesel sampe ubun-ubun.


GA ADA KANDIDAT YANG COCOK

Bayangin, semua yang ditemui Tong Sam Chong dan murid-muridnya siluman semua, contohnya siluman tengkorak dan laba-laba. Kagak ada yang normal. Ga masuk kriteria idaman. Gue rasa Go Kong dan kawan-kawan pengin dapetin pasangan yang ga sejenis alias bukan siluman. Sama kayak jomblo sekarang. Mau pedekate, kriteria yang disodorin ga cocok semua. Maunya yang pinter masak, ternyata cuma pinter dandan. Maunya yang jago ngelukis, dapetnya malah yang keranjingan bikin alis pake pensil. Udah tau pensil itu fungsinya buat ngupil. Ada-ada aja. Tapi cocok ga cocoknya kandidat pasangan kadang menentukan masa depan. Terlepas dari kekurangan yang dimiliki pasangan, kalo udah klik biasanya perjalanan cinta bakal seru. Ga peduli kerjaannya bikin alis mulu, tetep aja cinta. Tsaaah.


SIBUK

Nyari kitab ke barat, ketemu siluman, harus selangkah demi selangkah, masuk ke wilayah tempat yang satu ke tempat yang lain. Gila, kesibukan Go Kong cs ngalahin sibuknya presiden. Hampir ga ada waktu buat Go Kong untuk hang out ke mall, duduk di perpus dengan ekspresi kayak Rangga di AADC, atau ikut ekskul polo aer. Buat mandi aja kayaknya susah. Sama kayak jomblo masa kini. Saking sibuknya mikirin mantan, hal-hal di depan mata kadang terlewatkan begitu aja. Mungkin ini juga jadi alasan jomblo untuk tetap sendiri. Mendingan sibuk daripada ga ada kerjaan, kan?

BEBAS

Salah satu yang dipilih jomblo untuk ga nyari pasangan terlebih dahulu adalah bebas. Ga kebayang pas Go Kong ngelawan siluman, dapet telepon dari sang pacar minta dianterin ke salon. Dijamin ga bakal konsen. Jomblo masa kini pun memilih bebas dulu daripada diribetin hal-hal yang sebetulnya bisa dilakonin pasangannya sendirian. Kecuali untuk hal-hal urgent, seorang pasangan wajib nemenin orang yang disayanginya.

Menurut gue, cowok yang nungguin pasangannya di salon berjam-jam ga nunjukkin kesetiaan, tapi buang-buang waktu. Kesetiaan bisa ditunjukkin pake hal lain. Lagian gue ga yakin cowok yang nunggu ceweknya di salon menunggu dengan sukarela. Itung kalo si cewek di salon tiga jam, si cowok cuma nungguin padahal bisa diisi dengan hal-hal bermanfaat dan produktif. Walau begitu, tetep masih ada cowok yang bilang dia pengertian karena sanggup nunggu ceweknya perawatan di salon. Pengertian apa takut diomelin? 

Memilih untuk jadi jomblo bukan berarti memilih untuk kesepian. Sendirian dan kesepian bedanya kayak jarak Norwegia-Pulogadung. Jauh. Fokus sama apa yang lebih penting akan bikin kualitas diri semakin oke. So, apa salahnya jadi jomblo? Sun Go Kong aja jomblo, masa elo ngga? Eh.

You May Also Like

2 komentar