TAU, NGGA TAU ATAU PURA-PURA NGGA TAU?

by - 22.25

Mana yang lo pilih? Tau, ngga tau apa pura-pura ngga tau? Bagi sebagian orang, ketidaktauan mungkin jalan satu-satunya biar aman. Ga tau nilai lo jelek, ga tau kalo orang yang lo sukai tiba-tiba ditikung, ga tau kalo lo dibegoin sama orang yang lo sayang, ga tau kalo lo dikhianati, ga tahu kalo ternyata kemampuan otak lo selalu dibandingin sama seseorang, ga tau kalo apa-apa yang nyakitin itu tersembunyi dengan baik. 

Sebagian lagi memilih untuk tau meskipun itu bakal bikin hati pecah berserakan, hancur, dan ngerasa ga berguna. Tau kalo lo ditikung temen sendiri, tau nilai lo yang paling jelek di antara semua temen sekelas, tau kalo lo ga pernah dihargai sama sekali, tau kalo lo ini adalah salah satu orang yang paling bodoh yang pernah diciptain di muka Bumi.

Buat gue, mungkin lebih baik ngga tau sama sekali. Gue memilih untuk jadi orang yang lebih bego dibandingkan orang lain daripada tau sesuatu tapi bikin keadaan hati ga seperti semula. Tadinya baik-baik aja tapi kemudian ngerasain kesedihan yang amat sangat dalam akibat mengetahui sesuatu yang lo sadari sebenernya lebih baik ga diketahui.

Namun lebih nyesek lagi kalo pura-pura ga tau. Model begini ini nih, yang paling menderita. Tau kalo diremehin, ditikung, dibegoin, ga dihargai, tapi pura-pura ga tau dan nyembunyiin luka yang diakibatkan oleh semua perasaan itu. Tau tapi pura-pura ngga tau bukan pilihan yang bagus, karena ujung-ujungnya pasti ga enak.

Gue punya temen yang pengetahuannya luas banget. Kayaknya dia udah nelen buku ensiklopedia dan mantengin discovery channel  24 jam nonstop. Dia tau apa yang orang lain ga tau. Dia selalu selangkah lebih maju dibandingkan temen-temen gue yang lain yang kemampuan otaknya pun kagak maen-maen. Tapi temen gue itu selalu diem kalo ada temen yang keliru pas ditanya perihal sesuatu. Misalnya, biar kagak terpindai, hulu nuklir sebaiknya disimpen di mana? Kalo ada yang bilang di satu tempat selain ruang radiologi, berarti salah. Nuklir kagak bakalan bisa dipindai oleh satelit jika di sekitarnya mengandung radioaktif. Atau kalo ada yang salah ngasih info mengenai suatu ilmu pengetahuan, temen gue itu akan diem. Gue selalu heran dengan apa yang dia lakuin.

Gue: Kenapa sih lo diem aja? Padahal lo tau jawaban temen kita itu salah.

Dia: Gue lebih baik pura-pura ga tau.

Gue: Kok gitu?

Dia: Gimana perasaan lo, ketika pengetahuan yang lo punya sama sekali ga berharga dihadapan orang yang paling lo sayang? Gimana perasaan lo, ketika di mata dia lo selalu salah meskipun lo itu bener? Gimana perasaan lo, ketika lo dibandingin sama orang lain oleh dia yang lo sayang? Gimana perasaan lo, ketika di titik terakhir apa yang lo pelajari, yang lo dapet dan yang lo tau ternyata sama sekali dianggap remeh? Dan sialnya, lo tau persis semua itu terjadi. Gue sih udah ngerasain itu semua. So, mendingan gue pura-pura bego. Percuma gue ngeralat, ga ada gunanya juga.

Mungkin terdengar egois untuk bodo amat dan ga ngeralat saat temen kita keliru atau salah menjawab atau menjelaskan tentang suatu info. Tapi kalo gue di posisi dia, gue pun akan acuh tak acuh kalo ada orang yang menjawab pertanyaan dengan salah dan gue tau jawabannya. Diremehin itu nyesek, bro. Apalagi kalo kita udah belajar untuk seseorang, udah berusaha untuk seseorang tapi hasilnya bagi dia kerja keras kita ga punya harga apa-apa. Kalo gue di posisi temen gue itu, mungkin gue bakal milih hal yang sama yaitu diem.

Diam ga selamanya emas, tapi kadang itu cara terbaik untuk melindungi hati dari rasa sakit. Menjadi tau itu baik, tapi kadang lebih baik ngga tau. Bagi yang tau tapi pura-pura ga tau, semoga bisa bertahan sampe akhir. Yooosh!!!!!




You May Also Like

16 komentar

  1. Haha... sepertinya saya lebih memilih untuk tau, dengan segala konsekuensinya. Walaupun ga untuk semua kasus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeeits ga bisa gitu...ini kan pilihan udah satu paket sama konsekuensi. Jadi untuk semua kasus berlaku. enak bnr kl cm utk kasus tertentu. Ahahhhhh

      Hapus
  2. Lebih baik sholat istikharoh biar lebih lega milih yang mana :D

    BalasHapus
  3. Paragraf terakhir, setuju banget mbak, aku juga bakal milih diam dan pura-pura gak tau, disamping menghidar dari sakit hati juga untuk menghindari perhatian

    BalasHapus
  4. Memilih diam. Kayaknya gue tipe orang yang memilih diam ketika gue mengetahui ada yang salah dari teman gue, kecuali kalo salahnya menyangkut agama. #EdisiRamadhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha wah sama nih gue jg lebih milih diem

      Hapus
  5. kalau saya purapura ajalah nanti ikut setuju aja biar cepet sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kagak konsisten itu mbak hahaha

      Hapus
  6. gue setuju. Kalo seperti itu, gue lebih baik gak tau sama sekali.

    BalasHapus
  7. Kalo kata anak sekarang, "Cukup tau ajalah."

    Kadang pas pengin ngasih tau, malah dibilang sotoy lah. Ya gitu, itu yang bikin orang lain untuk membenarkan jadi males dan diam saja.

    Mungkin pinter-pinter menyesuaikan diri. Ada saatnya ngomong, ada saatnya diam. Yosh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yosssh setuju banget. Pas ngasih tau dibilang sok pinter hahahaa iya iya aja dah ya bang klo kayak gitu

      Hapus
  8. Diem aja lah ga mau komen..pura2 ga belum baca.. jadi kan agi diem2 dan pura2 ga tau juga.. *ini apasih njlimet hehe

    BalasHapus