PHOBIA KAPAN KAWIN

by - 05.07

Phobia kapan kawin termasuk dalam daftar 10 teratas dari phobia paling menyeramkan bagi para jomblo. Daftar ini bisa sangat dipercaya, soalnya gue sendiri yang bikin survey. Hehe. Bagi cewek, ditodong pertanyaan seperti itu bisa ditanggulangi dengan senyuman palsu. Cewek biasanya ahli banget dalam hal memalsukan ekspresi atau keadaan hatinya. Tapi ga segampang itu bagi para cowok. Cowok lebih gampang nahan boker dibanding nahan air mata yang jatoh akibat digampar dengan pertanyaan yang menyayat jiwa. Edan bahasa gue.

Buat cowok, ditanya kapan naek pelaminan jauh lebih ngeri dibandingkan dicolek bencong atau dilarang maen PES. Phobia jenis ini tentu aja sangat mengganggu kehidupan bermasyarakat. Phobia ini bisa dibilang paling beken setelah phobia mantan, phobia ibu kos, phobia akhir bulan dan phobia kardus indomie. Tiga phobia terakhir biasanya dialami jomblo kosan. Jomblo yang tinggal sama ortu atau numpang di rumah temen sih beda cerita.

Phobia kapan kawin bukan berarti phobia sama pernikahan, tapi phobia tiap kali ditanya kapan kawin di berbagai event. Menghadiri kondangan temen? Ditanya kapan kawin sama mempelai. Menghadiri reuni SD, SMP plus SMU? Ditanya kapan melepas kertas mantra bertuliskan JOMBLO di jidat. Ujian di kampus? Pertanyaan nomor satu juga kayak gitu. Bisa-bisa mahasiswanya resign gara-gara ngerasa diteror.

Pertanyaan sadis semacam itu bakalan dianggap enteng bagi mereka yang udah punya gandengan. Masalahnya cuma satu doang: Janur blom bengkok. Masih tegak. Sedangkan pemuda pemudi berstatus single biasanya tahan banting menghadapi pertanyaan kapan kawin hanya sampai dua kali. Paling banter tiga kali. Keempat kali, para jomblo banyak yang nekat. Nyimpen granat di saku, nyiapin topeng Ultraman, pura-pura ga kenal kalo ditanya, atau nyiapin pertanyaan dengan level yang sama sadisnya. Misalnya pas pemakaman, jomblo nanya sama orang yang dulu mengajukan "kapan kawin" dengan pertanyaan: Kapan nyusul?

Urusan jodoh, rezeki, udah diatur sama Tuhan. Terkadang manusia nyimpen perasaan mereka di udel atau betis, jadi saat melontarkan pertanyaan yang blom diketahui jawabannya tersebut, ga ada rasa bersalah sama sekali. Padahal yang ditanya bingung setengah mati, mules, kremian, gagal ganteng atau mendadak bego karena ga bisa jawab.

Satu-satunya yang bisa dilakukan ketika dihadang pertanyaan kapan kawin adalah berusaha kuat. Jangan pipis di celana atau meluk tiang listrik. Jomblo mulia yang mempertahankan kesendirian untuk menjaga kehormatan jauh lebih oke dibandingkan yang pacaran tapi blom halal udah melakukan hal-hal di luar batas suci mesjid. Jadi intinya, jangan goyah saat mengidap phobia ini. Jika phobia berlanjut hubungi gebetan.

You May Also Like

8 komentar

  1. Balasan
    1. Hahahah serius nih? Apa cuma hoax?

      Hapus
  2. Jadi ingat salah satu saran jawaban dari sesama rekan blogger..
    klo ditanya kapan kawin, jawab aja gw bereproduksi dengan membelah diri... wkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waparah hahaha blom kawin udah bereproduksi niii

      Hapus
  3. Hahahaha mbak Agia pas bet nih bahas beginian. Pertanyaan-pertanyaan yang nggak penting pas kumpul bareng haha.

    Btw widget-widgetnya dah rapi ih. Selamat yak! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue yg harusnya makasih udah diingetin hahaha untung ada elo bang. Iya kasian liat tmn2 gue pada nangis akibat ditanya kapan kawin

      Hapus
  4. bener kak. aku sama anak anak kantor yang masih sendiri belain di kantor ngga' ngapa2in biar ngga' mudik, ngindarin pertanyaan ini ya allah -___- pertanyaan basa basi paling basi.


    http://Rusmaakhsan.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah panggil agi aja...gue masih baru lulus kul..hahha

      Hapus