IKUTAN OSPEK?

by - 21.07

Sebelumnya gue mau ngasih kecupan selamat dulu buat adek-adek yang akan memulai lembaran baru di universitas. Dijamin idup lo di SMU ga bakal ada apa-apanya dibandingkan fase-fase di kampus. Enak sih karena bakal kenal banyak orang baru dan menapaki suasana baru juga bebas pake baju apa aja. Malah temen gue ada yang ke kampus pake singlet doang. Dekil sih, tapi lumayan keren menurut gue. Tapi jangan seneng dulu. Masuk kampus, kata dosen Statistik gue, ibarat masuk hutan yang di dalemnya banyak hewan buas. Pantesan pertama kali ketemu, dosen gue itu senyum sambil bilang: Welcome to the jungle. 
Ternyata bener, isinya dosen buas semua. Dosen baek sih ada, tapi bisa diitung pake jari tangan doang. Sisanya pelit nilai, suka ngomel ga jelas, suka ngasih tugas tanpa liat-liat kita lagi cacingan atau waras, yang hobi ga masuk alias absen juga ada. Mahasiswanya jadi bengong di kelas. Ckckckck.

Ospek adalah hal wajib bagi setiap calon mahasiswa, tapi gue bisa dibilang mahasiswa yang berhasil menerobos pintu kampus tanpa menjalani kegiatan itu terlebih dahulu. Gue berpikir bahwa ospek ga penting. Lagian, jomblo di dunia akan terus eksis meski gue ga ikut ospek. Badan gue juga kecil dan mungkin transparan, jadi senior ga ngeh kalo gue ada. Jadi percuma ikut juga, gue lebih milih ngendon di kantin makan mie goreng daripada berurusan dengan senior yang galaknya dibuat-buat. 

Dulu, pas gue masih jomblo dan jarang ngupil, masuk universitas tapi harus melewati barisan senior dengan tampang ga jelas adalah opsi yang ga akan gue ambil. Padahal sebetulnya ospek itu penting bagi calon mahasiswa agar mulai bisa beradaptasi dengan segala hal menyangkut universitas. Kelas-kelasnya, dosen-dosennya, jomblo-jomblo ngenesnya, juga tugas-tugasnya yang bikin ngelus dada sambil istighfar. Salah satu aktifitas di dalam ospek biasanya disuruh bikin essay. Lagi-lagi gue ga ikut aturan karena dari rumah kagak sarapan. Alhasil kantin jadi destinasi utama pas nyampe kampus. 

Ospek yang bagus menurut gue harus lepas dari stigma negatif yang udah terlanjur melekat kaya permen karet nempel di celana. Banyak yang mencibir ospek karena  makin ga jelas alurnya ke mana. Beberapa taun lalu malah pernah terjadi kejadian menyedihkan terkait kegiatan perpeloncoan yang satu ini. Adanya tindak kekerasan senior sama calon mahasiswa mengakibatkan juniornya tewas karena dianiaya. Ngeri amat. Niatnya mau jadi mahasiswa baru, ngecengin senior-senior kece malah berakhir tragis. Ironis.

Pengenalan kampus emang penting dan bermanfaat. Biar kagak nyasar, biar tau setiap tempat di kampus, kenal sama senior dan para dosen, biar tau mana aja cewek jomblo dan tau di mana aja letak cctv agar aman pas ujian. Tapi ospek zaman sekarang udah ga sesuai sama visi misi yang diusung kampus. Tapi ga semua. Gue yakin masih banyak kampus yang punya kegiatan ospek kreatif tanpa adanya kekerasan. Panitia ospek masa kini pun harus inovatif agar perpeloncoan berlangsung aman dan menyenangkan. Itulah tugas anak muda negeri ini, jangan sampe kejadian tragis kayak kekerasan mencoreng perpeloncoan yang pada dasarnya membantu calon mahasiswa untuk lebih mengenal kampus. Kenalan sama gebetan aja harus fun biar hubungan berjalan mulus, apalagi kenalan sama lingkungan kampus. Ya ngga, bro?

Nah menurut kalian guys, ospek itu penting ga sih?


You May Also Like

4 komentar

  1. Kalo ospek ane bikin barang kakak. Jadi mahasiswa ngerti nanti pas kuliah di jurusan itu bakal 'ngapain' aja. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barang kakaknya? Barang yang mana maksud lu bro?

      Hapus
    2. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus