CORAT-CORET DI JAMBAN

by - 20.42

Salah satu cara gue untuk dapet ide nulis adalah blogwalking. Kebetulan setelah iseng blogwalking ke lapak-lapak kece, salah satu blog bikin otak gue yang tadinya macet kayak keran aer mampet bisa ngocor kembali dengan selamat. Yup, gue dapet inspirasi tentang curhat di jamban. Gue rasa ide blogger yang gue lupa namanya ini unik dan ga biasa karena harus ngungkapin curcol yang terpendam di tembok toilet, bukan di muka mantan. Bagus juga nih, secara gue punya stok curcol level sadis. Dalam hal ini pastinya gue ga bakal milih toilet sendiri sebagai korban. Gila aja temboknya udah mulus dan rajin gue sikat masa dinodai dengan kebrutalan gue dalam mengungkapkan isi hati? Akhirnya gue memutuskan jika boleh corat-coret tembok toilet, gue bakal melakukannya di jamban dosen. Kebetulan urat malu gue udah lama putus kalo ngadepin petinggi kampus.

Toilet, yang bagi gue lebih nyaman disebut jamban adalah tempat adem sumber inspirasi. Banyak banget memori yang tercipta di tempat lembab ini, padahal isinya kagak ada bagus-bagusnya sama sekali. Jamban di rumah gue jamban standar. Ada bak mandi, ember, shower, kotak penyimpanan sabun dan kawan-kawannya juga cermin yang sengaja gue pasang. Penasaran aja selama ini mengenai bentuk muka gue kalo lagi ngeden. Pastinya jelek dan memprihatinkan apalagi kalo lagi mules kelas atas.

Menurut gue jamban adalah tempat teraman untuk baca buku dan tidur. Gue sering baca buku sambil BAB. Daripada ngupil dan dipeperin ke tembok mendingan sambil menyelam minum aer alias sambil BAB menggali ilmu biar rada pinteran dikit meski durasinya ga bakal lebih dari 15 menit. BAB macam apa tuh yang sampe sejam? Pasti abis makan batu jadi susah keluar. Oke yang itu skip aja. Rada serem.

Soal tidur, gue pun pernah ketiduran dan sengaja tidur di atas dudukan toilet akibat ngantuk yang sangat tidak bisa ditolerir. Daripada gue terkapar di depan pintu jamban, sekalian aja ngendon di dalem. Untungnya selalu ada yang gedor pintu. Kalo ngga, gue udah bulukan di dalem. Untungnya juga, jamban gue wangi. Jadi aroma tak sedap ketika setor terkamuflase aroma stroberi. Malah jadi laper -___-.

Oke, kembali ke topik utama tentang corat-coret di jamban. Beberapa bulan kemaren gue masih menyandang status mahasiswi tingkat akhir yang sedang dibantai dosen mengenai skripsi. Alasan itu tepat banget bagi gue untuk bersedia jadi relawan mengungkapkan unek-unek yang pastinya pernah dihadapi semua warga kampus yang tengah berjuang nyelesein syarat biar lulus. 

Sebetulnya skripsi bisa cepet selesai jika didukung dua kondisi: mahasiswanya rajin dan dosennya kagak rewel plus gampang dicari. Gue heran. Sebelum skripsi, tuh dosen selalu keliatan melenggang di koridor kampus. Kenapa pas mahasiswa nginjek fase ngerjain skripsi dosennya malah ngilang dan susah ditemui? 

So, gue bakal menyusup ke jamban dosen sambil bawa spidol permanen warna warni. Kira-kira tulisan gue bakal kayak gini:

Pakdos, Budos, kasihanilah kami para mahasiswa tingkat akhir ini. Permudah kami dapet tanda tangan tanpa harus ngesot dan terkena panu. Lancarkan usaha kami membahagiakan orangtua. Tuhan aja ga segitunya amat, loh. Jadi plis, sakitnya tuh di sini, Pak..Bu...kalo dipersulit dalam skripsi. Kami kurang makan, jarang mandi, kencan juga berantakan. Kalau kami cepet lulus, Bapak dan Ibu juga yang bakal seneng karena berhasil punya mahasiswa kece. Dapet pahala lagi. So plliiis banget jangan mempersulit kami. Kami sayang Bapak sama Ibu kalo lagi baek. Kalo Bapak sama Ibu lagi nyebelin sih beda cerita. Peace, Pak...Bu. Dadah.

NB: Yang nulis ini si Ucup, semester 8 English Department yang tempat duduknya di pojok deket pintu masuk. 

Sip. Singkat, padat dan makjleb. Itulah tulisan yang bakal gue ukir di tembok jamban dosen seandainya memang dikasih kesempatan merealisasikannya. Gue pasti bakal ngakak tanpa suara setelah melaksanakan tindak kriminal dengan alibi curcol kayak gitu. Mana nama si pelaku gue pake nama temen. Maaf ya, Ucup...gue yakin lo juga bakal dapet pahala kalo curcol itu didengerin. Syukur-syukur dikabulin. Aamiin.


You May Also Like

6 komentar

  1. Hahay... lucu bingits. kok bisa buat tulisan panjang yang lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya temen komika sih bu...jd ketularan nulis gayanya kyk gitu

      Hapus
    2. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS dan dapetin MacBook Pro? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus
  2. wkwkwkwk kocak banget cerita jambannya XD haha
    btw, salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga...terima kasih ya udah mampir

      Hapus