SKRIPSI DAN KORELASINYA DENGAN JOMBLO

by - 14.42

Buat mahasiswa yang sedang bertengger di puncak klasemen (baca: tingkat bontot) pasti udah ga asing lagi dengan kata horor yang satu ini. Skripsi. Iya, skripsi. Buat mahasiswa baru, kata ini mungkin kedengeran keren, dahsyat, mahakece, ga ada tandingannya. Tapi buat gue dan segerombolan mahasiswa semester atas, skripsi itu kampret, menyita waktu, menguras tenaga, bikin otak mengkerut dan jari bengkak. Masih mau mandi dua kali sehari aja udah syukur. Tetangga gue garap skripsi sampe bisa dikiloin tuh dakinya. Serem.

Gue bersyukur skripsi udah bisa terlewati dengan nilai yang lumayan ga mengecewakan. Tadinya gue mau bikin skripsi dengan menganalisa kenapa orang-orang susah banget move on dari mantan. Padahal si mantan mukanya nyerempet oke aja kagak. Dompetnya langsing, otaknya mampet, tingkahnya juga nyebelin. Harusnya dengan keamburadulan seperti itu, tiap orang mudah untuk keluar dari jeratan memori tentang mantan. Tapi judul kayak gitu bakal dieliminasi sama dosen. Jadi, gue memilih judul lain yang lebih bisa dipertanggungjawabkan.

Selama ngerjain skripsi, gue menemukan fakta bahwa karya ilmiah ini erat sekali korelasinya dengan jomblo. Pengerjaan skripsi sama kayak kehidupan sehari-hari sang jomblo. Sendiri. Ga ada yang menemani. Terlalu lama sendiri. Sudah terlalu lama main sabun sendiri. Ehhh...kok malah nyanyi? Ah pokoknya gitu deh. Ngenes banget. 

Banyak aspek yang menjadi penghubung kenapa skripsi itu bisa identik dengan kaum jomblo. Pertama, dari segi pengertian. Skripsi itu adalah karya ilmiah hasil penelitian. Jomblo juga gitu. Jomblo adalah makhluk hasil seleksi alam yang gagal dapet gebetan. Entah itu karena ditikung temennya, kurang punya kepribadian, kurang wangi, kurang ganteng, kurang lebih begitu deh. Seharusnya segi pengertian skripsi bisa dilinearkan pada jomblo. Bedanya, hasil penelitian skripsi masih bisa dipertanggung jawabkan karena ada juntrungannya. Jomblo? Endingnya masih blom diketahui. Burem. Ga jelas.

Kedua, dari pembahasan. Skripsi membahas suatu masalah atau fenomena dan ini relevan banget dengan jomblo. Pembahasan hidup jomblo ga pernah sepi dari masalah dan fenomena, juga keresahan sampai bobo pun terganggu tanpa kenyeyakan. Banyak banget problemnya. Telat bayar uang kos, makalah kuliah ga kelar-kelar, makan aja jarang, badan kurus kering kerontang, gila segitu aja masih bisa bernapas dengan lega. Salut!

Ketiga, dari segi tujuan dan kegunaan. Skripsi itu menyajikan hasil penelitian yang berguna bagi pengembangan pengetahuan. Jomblo juga berguna bagi mereka yang ingin mangarungi medan romansa dengan segala rintangannya. Dari jomblo, semua manusia bisa belajar bagaimana menjadi manusia tangguh yang ga gampang dihempaskan, tapi memang kadang suka apes kalo kejebak friendzone atau jadi korban PHP. Tapi di situlah kegunaannya, biar pengalaman para jomblo ga terulang dan jadi hikmah berharga bagi pengembangan pengetahuan orang-orang yang akan memasuki jenjang pedekate dan terhindar dari penolakan.

Keempat, dari segi kemandirian. Ngerjain skripsi itu sendiri, ga nyontek, ga pake joki kecuali yang ga tau diri. Menggarap buku-buku referensi untuk nambah tulisan, ngejar dosen untuk dapet bimbingan dan tandatangan semua dilakukan sendiri ketika mahasiswa menghadapi skripsi. Sama kayak jomblo, yang menghadapi pahit getir ditolak dan dibully seorang diri. Mau ga mau meski jomblo punya temen yang juga bernasib sama, rasa sakitnya ya individual, kalo dibagi pun ga akan sama kadar perihnya. Meski begitu, jomblo tetep bertahan sampe tetes ingus penghabisan. Skrispi juga. Diselesaikan sampai batas akhir dengan penuh pengorbanan.

Kelima, karakteristik. Skripsi bisa dikerjain dan dianggap maknyus kalo punya karakteristik-karakteristik sebagai berikut: 
Karya asli
Relevan dengan ilmu yang diperdalam
Punya manfaat teoritis dan praktis
Sesuai kaidah keilmuan
Pake bahasa yang bener

Nah, karakteristik itu juga sama kayak jomblo. Original, ga dibuat-buat. Ya kali ada yang sengaja banget pengin jomblo seumur idup. Jomblo juga relevan dengan relationships yang ada di muka bumi. Selain bermanfaat untuk nemenin ke acara-acara tertentu karena ga ada pasangan, jomblo kadang juga praktis. Dikasih indomie juga nurut. Soal kaidah keilmuan, ga usah ditanya. Jomblo udah kenyang sama ilmu-ilmu perpedekatean meski hasilnya suka gagal. Jomblo juga biasanya sopan, pake bahasa yang bener, bukan bahasa jimbabwe yang kebanyakan orang ga ngerti.

See? Skripsi sama jomblo itu mirip. Menurut kalian gimana, guys?

You May Also Like

16 komentar

  1. Setelah membaca tulisan diatas mungkin bisa disimpulkan kakak sangat berpengalaman dalam hal skripsi dan jomblo *eeh

    kabur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelum merit gue jomblo akut bos hahhhhha

      Hapus
  2. Sebuah korelasi yang super sekali!! *tercengang*
    Gue nggak terlalu paham lah ama skripsi, soalnya gue masih anak SMA. Tapi, kalo masalah jomblo. Ini baru gue paham betul. Secara ini udah ramadhan kedua gue tanpa doi. Ah, malah jadi galau. Dasar jomblo rentan *mengutuk diri sendiri*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha bersiaplah, anak muda. Pas kelulusan SMU jangan seneng dulu. Skripsi pas kualih menanti. Ahahahahhaa rasakan kaaauuu jombloooo

      Hapus
  3. masih belum paham kalo skripsi tapi kalo jomblo tentu paham :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha semua jomblo pasti paham

      Hapus
  4. Korelasi jomblo bias banget dah disambungin sama skripsi. Kalo orang biasa bahasanya, 'sampai titik darah penghabisan', tapi versi Agiasaziya, 'sampai titik ingus penghabisan'. Kasian kali si jomblo

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahahaha iya ya kasian ingusan mulu

      Hapus
  5. gue lagi ngalamin dua duanya mbak, eh, gaenak loh ya :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waparah pahlawan masa kini nih, pas skripsi pas jomblo. Cepet cari gebetan bang biar pas wisuda busa ada yang digandeng

      Hapus
  6. Saya ucapkan terima kasih informasinya, semoga informasi yang Anda berikan bisa menjadi infomrasi yang bermanfaat dunia dan akhirat

    BalasHapus