SELALU SALAH

by - 12.27

Ada ungkapan cowok selalu salah. Mau ganteng, banyak duit, keren, kapten tim basket kampung, ketua club playboy, kalo udah berhadapan sama cewek PMS ujung-ujungnya pasti selalu disakitin dan disalahin. Padahal cowok ga selalu salah, cuma ada di waktu dan dengan orang yang blom tepat. Sebetulnya si cowok udah mengupayakan berbagai macam cara biar ceweknya gembira. Tapi entahlah, usaha yang setengah mati itu ga dianggep sama sekali. Usaha yang hampir bikin jantung si cowok berenti itu blom optimal bagi si cewek. Andai si cewek tau kalo cowoknya berdarah-darah di pengkolan hanya untuk beliin dia kolak pisang. Si cowok rela mecahin celengan ayam hanya untuk beliin tiket nonton. Tapi gara-gara kurang popcorn, si cewek ngambek. Nangis. Ninggalin si cowok nonton sendiri. Filmnya jelek. Rugi dua kali.

Nah, pernah ga sih kalian berada di fase "selalu salah?" 
Apa-apa yang dilakuin dianggap kagak ada yang bener. Semua yang diusahain gagal total. Apa-apa yang diharepin kagak muncul sama sekali. Selain itu, meski udah kerja keras sampe ngesot dan dengkul kopong, tetep aja ga maksimal. Akhirnya, setelah level "selalu salah", kita berada di zona membenci diri sendiri.

Hal paling menyedihkan selain selalu salah adalah ga bisa bikin orang yang kita sayang bahagia. Misalnya, bokap nyokap lo ngarepin kita untuk jadi sarjana dalam waktu empat taun. Udah berusaha belajar sampe tengah malem, ngejar dosen sampe kebon binatang, tapi keadaan otak yang memang pas-pasan memaksa kita lulus dalam waktu enam taun. Ajegile deh ah. Ortu pasti syok, sedih, tapi yang paling sedih tentunya diri sendiri. Akibatnya, semangat yang tadinya berkobar malah meletup. Ga ada lagi motivasi, yang ada cuma perasaan ketakutan akan terjadi deja vu yaitu kegagalan yang terulang untuk kesekian kali dan lagi-lagi ada di posisi selalu salah.

Gue rasa, tiap orang dalam kehidupannya paling ngga, pernah ngerasain posisi kayak gini. Episode di mana tiap hari kayaknya suram, lebih suram dari jomblo yang selalu kena jebakan friendzone dan korban PHP yang mengenaskan. Tapi, ga ada yang lebih mengenaskan dari rasa bersalah akibat ga bisa membahagiakan orang yang dicintai karena selalu salah dalam ngelakuin apapun, hal kecil sekalipun. 

Solusi dari gue sih, sabar aja dan terus usaha. Standar maksimal usaha kita dan orang lain pastinya berbeda. Kita udah kering kerontang, bagi orang lain blom cukup kalo kulit kita blom mengelupas. Kita udah mimisan, bagi orang lain blom cukup kalo kita blom kena anemia. Tapi lambat laun, apa yang kita kerjain pasti bakal membuahkan hasil meski didapat dalam waktu yang lumayan lama. Namanya aja manusia, kemampuannya beda-beda. Durasi yang diperlukan untuk menggapai mimpi-mimpinya juga pasti beda. Tapi yakin deh, rasa "selalu salah" akan pupus suatu hari nanti. Dan tepat di satu titik pasti, kondisi "membenci diri sendiri" akan diganti dengan seseorang yang menyayangi kita tanpa tendensi.


You May Also Like

8 komentar

  1. biasanya, perasaan bersalah yang berlebihan justru membuat kita down dan nggak maksimal. saat-saat tertentu, kadang aku ngerasain juga sih. tapi selalu ngeyakinin diri buat lakukan yang terbaik aja, jangan sampai jadi putus asa karena dianggap selalu salah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener...cuma temen gue yg lg ngalamin skrang, kayak putus asa gt

      Hapus
  2. apalagi kalo disalah2in yg belom tentu semua itu salah kita.. itu rasanyaaa nyesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Kalopun udah ngejelasin tetep aja salah hahahaa nyesek bro

      Hapus
  3. Alhamdulillah nggak pernah, justru sebelum saya disalahin, saya yang nyalahin duluan, huahahahaha... *ketawa puas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gue tipe yang disalahin mulu tapi cuek ahaha

      Hapus
  4. Saya pernah selalu disalah(kan).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, dan itu rasanya sakit banget

      Hapus