MANTAN DILARANG MASUK

by - 19.49

Deskripsi mantan itu banyak. Setiap orang berhak mendefiniskan mantan sesuaka hati, sesuka si mantan mencabik-cabik dan mencederai hati. Mantan bisa diartikan sebagai manusia setengah setan, cairan kental putih yang dihasilkan dari perasan kelapa parut, juga anonim dari betina. Eh, itu sih jantan. Tapi terserahlah. Setiap manusia bebas memaknai mantan dengan sebutan apa aja.

Mantan mungkin manusia yang ga tau arah jalan pulang karena ga punya peta. Kerjaannya muter-muter di kepala, di hati, urat nadi, usus besar juga usus dua belas jari. Meskipun begitu, jangan sampai mantan menghancurkan jerih payah usaha move on dengan mudah. Tangkis dia kalo jalan. Timpuk dia pake batu kali tiap kali ketemu. Teror dia tiap tengah malam sampai ga berani lagi ganggu-gangguga jelas tanpa alasan.

Ada kalanya seseorang susah move on karena senngaja untuk tetap melibatkan mantan di setiap event kehidupan. Ujung-ujungnya kesel sendiri karena masih aja belum bisa melupakan. Padahal si mantan ikut event hanya untuk dapetin makanan gratisan. Rugi bandar. So, agar kalian yang belum bisa move on bisa melanjutkan aktifitas tanpa digrecokin mantan, ada baiknya melenyapkan manusia yang satu itu dan tidak mengundangnya di acara-acara penting. Masalahnya, masih ada aja yang sok-sokan mengundang mantan di acara nikahan. Tadinya mau pamerin pasangan di pelaminan, tapi malah flash back ke masa lalu. Bisa-bisa acara malah berantakan. Walau ga berantakan, tapi pasti menyisakan pilu dan luka lara lebay.

Itu baru satu kasus yang patut dicermati. Ga ngasih amplop tapi ikut makan prasmanan? Apa kata panitia? Nah, biar ga kecolongan, coba disimak tips dari gue berikut ini. Event-event di bawah ini harus bersih dari kehadiran mantan. Apa aja sih? Nyok ah....capcus!

Sidang Skripsi

Jangan pernah sms mantan minta doa kalo lo mau sidang skripsi esok hari. Tau-tau dia dateng nemplok di jendela, konsentrasi bisa buyar seketika. Sidang skripsi tadinya tentang manajemen, malah ngawur jadi sastra mengenai percintaan. Bukannya lulus, malah ngulang skripsi taun depan. Horor parah. Jadi jangan sekali-sekali mengundang mantan di acara dalam sidang skripsi. 

Wisuda

Wisuda seharusnya jadi awal kesuksesan selepas menjadi mahasiswa. Blom apa-apa, mantan ngasih bunga di acara wisuda bikin hati ceria. Tadinya mau move on malah batal dan langsung jadian lagi. Foto wisuda yang harusnya sama keluarga berganti jadi foto bareng mantan, dengan pose mesra alay cabe-cabean. Jangan nodai toga dengan kehadiran mantan. Sebetulnya dia dateng ke acara wisuda cuma buat eksis. Kapan lagi nimbrung foto gratisan? Atau bisa juga dia minjem toga dan berfoto biar dikira wisuda juga. Padahal skripsi aja ga kelar-kelar. Oportunis.

Sunatan Masal

Jangan sekali-kali mengundang mantan di acara kayak gini. Ga elegan. Kasian. Masa dipotong untuk kedua kali? Sunatan masalnya pun untuk anak TK atau SD. Mantan yang berstatus mahasiswa udah ga perlu lagi ikut acara ginian. Ga ada kerjaan dan menyiksa dirti sendiri nantinya.

Pengajian

Acara pengajian emang bagus. Tapi untuk menghindari adanya kesurupan, maka sebaiknya mantan ga diundang di acara ini. Apalagi kalo dia bukan ustadz. Dimintain baca ayat kursi malah blingsatan kayak orang kepanasan. Diminta ceramah, malah baca sajak Karawang-Bekasi. Pake sarung aja masih blom bener, diundang ke pengajian. Malu-maluin. Mendingan undang aja untuk jadi relawan karang taruna.

Lamaran

Ini ngga banget. Mengundang mantan pada acara lamaran sebetulnya boleh aja. Kali aja tuan rumah memerlukan tambahan orang untuk nyuci piring atau ngepel tangga. Tapi untuk kekhusyukan acara, sebaiknya mantan ga diundang dalam acara ini. Takutnya pas acar berlangsung dia teriak-teriak karena ga rela pujaan hatinya yang dulu bersama kini akan dipinang oleh orang lain.

Masih banyak acara lain di mana mantan dilarang masuk agar keamanan terjaga dan acara berlangsung khidmat dan seru sentosa. Misalnya arisan, aqiqahan, syukuran rumah baru atau syukuran dapet gebetan baru. Mantan adalah masa lalu dan biarkan dia ngejogrok di masa lalu. Jangan dibawa-bawa ke masa depan. Berat. Repot. Nyusahin.
Nah, dari ulasan di atas, masih berminat mengundang mantan di event penting?

You May Also Like

16 komentar

  1. Mantan itu menurut aku kayak alumni di suatu perguruan tinggi. Karena bisa lanjut pendidikan (baca: balik lagi). Btw, yang sunatan massal bikin ngakak banget! x))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh hahahahha wah jangan balikan dah kalo sama mantan...repot. Eh iya thanks btw, udah mampir dan ngasih komen di blog ngasal ini.

      Hapus
  2. Kalo mantannya kang sunat masa' gak diundang gi? Hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huweeek ahahahhaha lo mau pacar lo tukang sunat, Na?

      Hapus
  3. Kalo mantannya kang sunat masa' gak diundang gi? Hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiah ni anak komennya dua kali

      Hapus
  4. Oke gue akan berusaha move on. Thanks atas pencerahannya mbak Agi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaaah itu baru jomblo sejatiii

      Hapus
  5. mbak, yang wisudaan kayaknya gabisa, soalnya mantan saya juga sekampus haha -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset jangan-jangan sekelas hahaa

      Hapus
  6. ih ada saran lain ga? udah ga pernah ketemu dan ga pernah kontakkan aja masih belum move on, kan sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dikontak dan ditemuin hihihi

      Hapus
  7. Itu santan, jantan, mantan!! Hadeeh.. si mba plesetin mulu..

    Wah oportunis enak tuh, biasanya kalo Lebaran ya..??

    Namanya mantan itu adalah kisah masa lalu yang nggak perlu diumbar ke masa depan, dan setiap orang pasti punya masa lalu dong.

    BalasHapus
  8. Gw pernah sampe 4x putus nyambung sama (2) mantan.. Asik, seru, buat ngelatih mental di bulan puasa sangat diajurkan... *lol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha gue bikin bahan postingan aaaah

      Hapus