CERPEN: JOMBLO VS PSYCHO

by - 14.41

            Kampus lagi sepi. Ga ada yang lalu lalang seperti biasanya. Ga ada kaki-kaki mulus yang melenggang ke kantin, ga ada cowok-cowok sok iyes nampang di depan jamban, juga ga ada dosen yang lagi ngegerogotin skripsi mahasiswanya yang mengidap lemah otak. Ya iyalah, kampus kan lagi libur.
            Tapi ternyata ada dua makhluk unyu yang ga ikut-ikutan mahasiswa lain. Selagi mereka semua liburan, dua anak manusia ini malah asik duduk di meja taman sambil ngemil keripik singkong plus cocolan sambel dadak yang pedes gila. Satu di antara mereka cewek kiyut yang tampangnya mirip sama Kristen Stewart lagi kena santet bernama Aya, satu lagi adalah sang sobat yang cukup ganteng jika berjejer dengan para penghuni bonbin di setiap kota bernama Iban Ferdinand.
            “Cewek itu emang sumber segala dosa...” celetuk Iban, “Mereka itu ga beda sama zombi yang bikin gue takut. Selain itu awwww!! Aduh!! Kira-kira dong lo!” Iban ngomel saat serbet bekas ingus mendarat dengan lumayan mulus di mukanya.
            “Jaga tuh bibir!! Ga liat di depan elo ada cewek? Gue kan cewek, Ban!”
            “Oh iya lo cewek, ya? Sori gue lupa.” Tukas Iban tanpa ngeliat dari idung Aya keluar asap hitam pekat, persis knalpot bajaj songhek yang lagi distarter sekuat tenaga.
            “Lagian ngejelekin cewek di depan cewek. Otak lo dipake dong Ban sekali-kali. Lagian kalo semua cewek lo samain sama zombie, trus nyokap lo apa dong? Iblis?”
            “Heh sembarangan lo!” Iban ga terima.
            “Ya makanya lo juga jangan ngasal!” sergah Aya sebel.
            “Gue hanya ga paham cara kerja otak cewek. Ribet.”
            “Emang ada apa, sih? Ada sesuatu yang lo sembunyiin dari gue, ya?” selidik Aya dengan mata memicing. Saking memicingnya, yang keliatan dari mata Aya cuma yang putihnya aja, bikin Iban bergidik setengah betis.

            Iban lalu bercerita sambil topang dagu kalo dia lagi menjalin hubungan jarak jauh dengan seorang cewek. Aya sempet nanya berapa ongkosnya. Setahu dia kalo naek bis kota jauh dekat tiga rebu perak. Setelah nanya si Aya pun disembur pake sambel tapi bisa menangkis dengan gerakan beken yang ada di film The Matrix. Dasar apes punya sobat cewek begini banget dah.
            Iban adalah cowok yang lumayan ganteng, lumayan pinter, lumayan kaya dan lumayan gila. Sebenernya dia bukan playboy cap kecoa budug ataupun Don Juan perayu wanita ulung. Dia cuma cowok yang haus akan kasih sayang, lapar akan cinta tulus sampe beberapa waktu lalu sempet kena busung lapar hingga tubuhnya kering kerontang di beberapa bagian.
            Aya ngangguk-ngangguk merhatiin cerita si Iban, ga lupa sambil makan keripik singkong sambel cocol biar ceritanya lebih dramatis.
            “Huwaaa...sedih banget, Ibaaaan...” Aya menangis kayak anak kecil yang minta susu.
            “Apaan sih, lo? Gue kan cerita baru nyampe perkenalan. Masa udah sedih aja?” tanya Iban ga ngerti.
            “Oh, belom ya? Ya udah terusin. Maklum pedes banget nih keripik ampe bikin mata gue ga tahan.” Tukas Aya cuek.
            “Ah slompret lo.”
            “Maaap. Ya udah terusin ceritanya.” Pinta Aya sok imut.
            Iban melanjutkan episode cerita cintanya. Cewek yang lagi dia taksir blasteran Subang-Norwegia, jadi mukanya rada seksi dan imut. Aya sekali lagi cuma bisa ngangguk-ngangguk karena nganggap itu ga penting. Bagi dirinya, yang imut ya hanya dia seorang tanpa terkecuali. Nyokapnya aja kalah. Dasar sarap.
            “Masalahnya, gue baru tau kalo si Juleha orangnya cemburuan parah. Dia bilang dia sampe ngebanting tipi dan anak tetangga pake jurus smack down jadul di depan tukang sedot wc. Horor gila! Gue ampe ga nyangka dia bisa segarang itu kalo lagi cemburu.”
            Aya ngakak, ketawa guling-guling di rumput. Iban kaget dan mulutnya menganga. Sobatnya tampak ga elit banget kalo lagi guling-guling gitu. Untung dia pake celana panjang item dan bukan rok mini. Sebenernya cukup beralasan Aya ketawa over dosis kayak gitu. Blasteran Norwegia namanya Juleha. Sekalian aja Markonah atau Rukmini. Aya baru bisa mengendalikan diri setelah sepuluh menit. Iban cma bisa manyun dan makan keripik sambel cocol sisa si Aya.
            “Nah terus dia cemburu gara-gara apa?” tanya Aya.
            “Dua hari lalu, ternyata dia dateng dari Subang, nyamperin rumah gue lalu liat kita lagi nonton pelem berdua di teras belakang rumah, Ay. Lo inget kan dua hari lalu kita nobar?”
            “Tunggu. Dua hari yang lalu kita nonton pelem apa sih gue lupa?” Aya garuk-garuk kepala.
            “Itu loh, Masha and The Bear.” Jawab Iban.
            Aya makin ngakak. Gara-gara gitu doang cemburu ampe banting tipi dan anak tetangga? Bujug buneeeng dah.
            “Ban, dengerin gue. Cewek cemburu itu wajar.” Sergah Aya.
            “Wajar? Psycho yang ada, Ay. Bukan hanya cemburu. Liat gue ngobrol sama cewek lain aja dia ngelarang. Gue chatting sama cewek aja ampe ditelusuri dan cewek-cewek itu diteror lewat inbox. Padahal gue chatting kan mau pesen panci di toko onlen. Mereka jadi nge black list gue dari daftar pelanggan setia. ”
            “Ha?? Segitunya? Waaah...cewek lo sakit jiwa, Ban. Putusin aja sebelum terlambat. Kalo terlambat entar jatuh tempo, loh..” Aya menyarankan.
            “Lo kata kita lagi di pegadaian jatuh tempo segala.”
            “Daripada lo tersiksa, kuliah lo bisa-bisa ancur loh hanya karena masalah cinta. Cinta kan rumit.” Kata Aya lagi.
            Iban pun pasrah dan berpikir kalo apa yang diomongin Aya ada benarnya juga. Kalo gini terus, dia bisa-bisa kena penyakit beri-beri atau radang usus akibat terlalu mikirin si Juleha yang kelewat cemburu. Usut punya usut dia dan Juleha baru jadian seminggu, tapi udah terjadi musibah tak terduga akiba rasa posesif yang bener-bener ga bisa ditolerir. Aya sebagai sahabat sebenernya rada sebel karena Iban ga ngasih tau lebih awal dan ga tau kalo sobatnya udah punya cewek lagi setelah putus dari ceweknya yang dulu.
            Dua minggu jadian, Iban makin ngerasa terganggu. Ditelponin tiap setengah jam sekali, disapa di pesbuk tiap satu jam sekali, ditanya sama siapa hari ini, kemana, sampe jam berapa, bahkan si Juleha jauh-jauh dari Subang ke Bandung tengah malem buat dinyanyiin lagu bahasa Norwegia di depan rumah. Mending kalo dari bawah balkon, rumah si Iban cuma rumah petak yang kagak ada pagernya. Yang banyak duit itu orangtuanya doang. Biasalah, cowok yang pengen mandiri jadi bersedia miskin demi perjuangan mencari sesuap sup nasi dan senampan nila bakar. Mending juga kalo suaranya indah, ini suara kayak ayam kelindes troli supermarket aja pake belagu nyanyi segala. Mana bahasanya kagak ngarti. Kalo bisa request, Iban malah pengennya dinyanyiin lagu Lengser Wengi.
            Makin hari, perlakuan ga wajar dari Juleha bener-bener bikin Iban tersiksa merana. Kalo kayak gini mendingan dia jomblo aja. Bebas kayak burung lepas kandang, bebas kayak anak bocah yang bisa pipis di mana aja tanpa merasa bersalah. Ah...nasiiib...nasib.
            Satu kejadian fatal adalah, si Juleha neror mantan si Iban lewat message di inbox pesbuk hanya karena mereka komen-komenan. Hal ini Iban utarakan ke Aya dengan muka layu, selayu taneman cabe-cabean yang ditanam di kebon belakang rumahnya.
            “Udah ga bisa dibiarin lagi nih, Ban. Masa ampe neror mantan lo? Kalian kan udah ga ada hubungan lagi.” Aya bersungut-sungut.
            “Itu dia, masa komen-komenan doang dipermasalahin? Mantan gue jadi eneg karena diteror sama Juleha Raven. Dia bilang kalo Juleha ngejelek-jelekkin gue. Ah dasar. Dia aja yang ga tau kalo mantan gue ngehubungin karena pengen ngundang gue ke acara sunatan adeknya yang paling bontot. Eehh..malah dikira gue selingkuh. Gue kan jadi pusing, Ay. Darah tinggi gue naek ampe level teratas, ngalahin skor teratasnya game Flappy Bird!” Iban melampiaskan kekesalannya sama Aya. Selaku sobat dari kecil, udah pasti Aya mendorong Iban untuk putus. Ya gimana lagi? Kalo dibiarin pasti Juleha bakalan lebih parah kadar cemburunya.
            Maka dari itu Iban meminta Juleha untuk ketemuan. Juleha pengennya ketemu di restoran mahal, secara udah jauh-jauh dateng dari Subang dan punya cowok tajir meski rumahnya rumah petak, tetep aja dompetnya Iban tebel kayak kulit badak dan itu harus dimanfaatkan.
            “Gue ga suka lo sobatan sama Aya. Dia itu penghasut.” Kata Juleha sambil melahap bebek Peking panggang di restoran Duck Queen saat mereka berdua bertemu.
            “Loh kok gitu? Aya itu sobat gue dari pas kita berdua masih belajar jalan. Udah gue anggap sodara kembar sendiri malah. Dia juga bukan penghasut. Dia liat sendiri gimana merananya gue gara-gara lo cemburuin gue mulu. Lo kok posesif banget sih ngelarang gue sobatan sama dia? Yang ada, gue kenal dia jauh sebelum kenal sama elo. Udahlah, kalo gini...kayaknya kita bubar jalan aja deh, Le.”
            “Apaaa?? Ngga! Emangnya gue Sule? Panggil gue Jule!”
            “Nyerempet dikiiit, cuma beda huruf depan doang. Ya udah, kita break. Lo gue end!” kata Iban seraya melahap bebek Taiwan bakarnya.
            “Ga bisa!” tolak Juleha mentah-mentah.
            “Bisa jadi!” kata Iban lantang.
            “Tidaaak...”
            “Iyaaa...” Iban teriak lagi.
            “Tidaaak..!!”
            “Iyaaa..!!”
            Waktu habis dan mereka pun terdiam. Tapi karena masih laper, Iban nerusin makan bebek Taiwan miliknya. Tapi setelah selese mereka berdebat lagi. Iban pengen putus karena udah ga tahan.
            “Sebaiknya kita temenan aja. Itu akan lebih bagus karena kita ga usah berantem mempermasalhkan hal sepele. Nanti di pesbuk lo langsung ganti status ya, dari In relationship with Iban Wayne jadi Single. Awas jangan widow apalagi widowed...” kata Iban.
            Juleha tertunduk. Dia sedih dan menangis tersedu-sedu. Ngeliat itu Iban jadi ga tega, tapi kalo ga digituin, penyakit cemburu kambuhannya bisa balik lagi. Mereka bakal berantem lagi, Iban juga bakal di delete lagi dari daftar pelanggan onlen shopping. Itu kan bahaya banget. Paling parah, Iban ga boleh lagi ngobrol sama cewek lain. Terus kalo Iban mau kangen-kangenan ama nenek di desa lewat Skype juga ga boleh, gitu? Ahhh meranaaa!!
            “Ya udin kalo itu mau lo. Oke gue terima meski hati gue sakiiiiiiiiit...” ujar Juleha dramatis. Iban pun lega. Hatinya plong banget setelah Juleha bersedia break up dengan dirinya. Habis ini Iban mau ngerayain kejombloannya dengan ngajak Aya belanja dan nge gym.
            Dengan putusnya Iban dan Juleha, maka berakhirlah episode sinetron merana yang dijalani Iban. Dia pun langsung mengabari Aya.
            “Ay, gue udah putus nih sama Juleha. Gue lega banget. Sekarang ga bakal ada yang ganggu gue atau ngelarang-ngelarang lagi.”
            “Serius? Wah congratulation yaaa..gue tulis deh di status gue. Eh udah dulu ya gue lagi nyabutin bulu ketek. Ntar malem deh kita ketemuan di rumah gue. Kebetulan bokap nyokap baru pulang dari Cikijing.”
            “Yee..kirain dari luar negeri.” Iban sebel. Dia pun baru tau kalo Aya punya bulu ketek. Iyuuuh.
*****
            Tiga hari berlalu. Iban bahagia banget karena idupnya udah tenang setenang aer di dalem ember. Ga ada lagi cewek bawel yang ngegrecokin aktifitas sosialnya. Kini dia diterima kembali jadi member online shopping dan bebas ber skype-an ria dengan neneknya tercinta.
            Aya juga ikutan seneng dengan perubahan yang terjadi sama sobatnya. Dia udah ga ngeluh lebay atau nangis alay lagi gara-gara cewek cemburuan itu. Dia sumringah, dan melampiaskan kegembiraan dengan jalan-jalan di taman dan beli balon aneka warna. Jumlahnya ada lima. Tapi yang warna ijo meleduk bin meletus, jadinya tinggal empat dan Aya pegang erat-erat meski hatinya ngga kacau cuma kaget aja sama suara dorrr nya yang kenceng amit-amit.
            Lagi enak nikmatin pemandangan taman jomblo, tiba-tiba seorang cowok ga dikenal menghampiri Aya. Postur badannya biasa aja, ga tinggi tapi ga pendek, pake topi bertuliskan “saya ganteng” padahal faktanya jauh banget ama kenyataan, perutnya pun ga sixpack atau seksi.
            “Jadi..elo yang namanya Aya?”
            Aya mendongak, sedikit silau karena cowok itu menyeringai. Pasti nih cowok pake odol merek Silau Ap.
            “Iya, kok tau? Waaah..yeeess akhirnya gue terkenal juga setelah posting foto selfie yang lagi manyun deket kolam lele.” Kata Aya ga nyambung.
            “Ini status lo, kan?” cowok itu menyodorkan hapenya yang berlayar datar, panjang dan juga lebar.
            “Sobat gue putus juga ama ceweknya. Makanya jadi cewek jangan terlalu posesif dan cemburuan. Jangan kegeeran. Baru pacaran seminggu doang aja udah belagu. Cemburu berlebihan itu ga bakalan bikin cowok makin sayang, tapi makin sebel...” Aya membaca statusnya sendiri, “Loh...kok tau ini status gue? Lo nge-like ya?” ujarnya alay.
            Tapi cowok itu melotot serem banget, melebihi seremnya ngebayangin cowok jelek pake popok warna pink baby. Dia menarik kerah baju Aya. Aya ketakutan, ga nyangka bakal ada cowok ga dikenal yang kasar begitu terhadapnya.
            “Sekali lagi lo sakitin Juleha, gue bunuh ayam-ayam di kandang rumah elo! Ngerti??”
            “Ja...jangan, Bang...itu ayam kalkun mahal...plis jangan...lagian gue ga nyakitin Juleha kok, ketemu aja blom pernah...” Aya makin keder.
            “Makanya lo jangan belagu! Gue sobatnya Juleha. Meskipun baru kenal beberapa hari, dia cerita semuanya sama gue. Gue stalk akun lo dan si cowok bernama Iban itu. Gue juga yang neror mantannya si Iban biar dia kapok ga deket-deket sama Iban dan Juleha bisa ngobatin sakit hatinya!!” gelegar si cowok yang ga diketahui namanya itu.
            Hah?? Kakak ketemu gede, dong? Oalaaah jadi elo yang neror?? Ah gue bilangin ama Juleha aaahhh!!! Sobat macam apa lo yang bikin Iban berprasangka kalo Juleha lah yang neror mantannya? Ternyata lo pahlawan kesiangan yang ikut campur padahal ga tau masalah sebenernya kayak apa!” Aya menghardik.
            “Eh jangan ngancam gue lo! Jangan coba-coba bilang kalo gue yang neror!
            “Lagu-lagunya nih malah elo yang suka sama Juleha. Kenapa ga lo pacarin aja? Biarin Iban tenang dan jangan ganggu gue!!” teriak Aya.
            Cowok itu ga berkata lagi, tapi siap-siap mengambil sesuatu dari saku celana jeansnya yang udah buluk. Aya histeris dan makin ketakutan saat cowok itu mengeluarkan marker permanen warna biru.
            “Tidaaak..!! Jangan, bang topi saya ganteng...jangan coret-coret muka gueeee...gue baru aja facial rumput laut!! Jangan, Baaang...ntar gue pulang maluuu kalo mukanya cemong-cemooong...” Aya memohon.
            “Alaaah bodo amat! Rasakan iniiii...!!”
            “Woiii lepasin dia!!”
            Cowok itu dan Aya menoleh. Ternyata Iban!
            “Lepasin sobat gue!! Gue tau siapa elo. Gue dari tadi denger pembicaraan kalian!”
            Aya terbelalak. Kalo daritadi ada di situ kenapa ga nolongin daritadi juga, siiih? Dasar sobat kampret.
            “Lelaki itu bertarungnya ama laki juga! Dasar banci, beraninya cuma sama cewek! Cuiih!!” Iban ngeludah dan itu bikin dia keliatan macho.
            Cowok tak dikenal itu pun tersulut, lalu berlari ke arah Iban dan bertarung dengannya. Iban yang alumni sekolah Debus tentu aja dengan gampang mengalahkan cowok topi saya ganteng yang hanya alumni sekolah “Kakak Ketemu Gede”. Dia pun terkapar dengan muka babak belur, makin aja ga enak diliat. Topi bertuliskan saya ganteng-nya udah terbang entah ke mana. Moga-moga aja ilang dan ditemukan sama opa-opa biar dia pede. Huh..emang nih orang asing ga dikenal ikut campur aja, sok belain Juleha lagi.
            “Rasakan pembalasan gue. Niiiiiih..!!!” Iban dengan beringas mencoret-coret muka babak belur cowok di depannya pake tipe-x yang kebetulan dia bawa di sakunya.
            “Hentikaaaan..!!!”
            Semua menoleh. Ternyata Juleha! Waah nih cewek ga cape apa ya pulang pergi Subang-Bandung mulu? Waktunya pas banget lagi saat Iban dan si cowok lagi berantem. Tapi dia tau dari mana mereka semua ada di taman, ya? Ah sudahlah, kayaknya si Juleha ini juga alumni sekolah khusus, yaitu sekolah Dukun Lokal.
            “Udah berenti!!” Juleha berteriak.
            Iban menghampiri, menatap Juleha lama. Aya memegangi marker permanen di depan muka cowok topi saya ganteng biar dia ga berani bangkit.
            “Jul..pliis..gue udah tenang sekarang. Kenapa lo malah curhat sama cowok itu, membeberkan masalah kita sama orang yang baru aja deket? Lo ga bijak, Jul. Lo malah menjatohkan harga diri lo sendiri. Lo tau ga, dia yang sebenernya udah neror mantan gue. Perlu lo tau juga, gue udah ga ada hubungan sama mantan gue itu. Kami kontak-kontakan karena dia mau ngadain syukuran sunatan adeknya. Eehh lo malah curcol sampe cowok ini ngancem Aya. Sebelumnya dia pun ngancem gue lewat pesbuk. Gue tau kok akun yang dia gunain itu emang akun yang dibikin untuk keperluan ga bener. Buktinya malah buat neror. Harusny bisnis onlen kek apa kek. Gue tau gue salah, tapi lo juga kebangetan cemburunya. Makanya gue ga nyaman. Udahlah, mendingan kita bener-bener akhiri semua ini.” Kata Iban panjang lebar.
             "Lo adalah cowok terjahat di dunia yang pernah gue kenal!" isak Juleha.
            Juleha pun nangis pedih. Iban mulai ga tega lagi, tapi apa dikata ini semua harus terjadi. Akhirnya semua yang ada di sana saling menatap. Juleha pun pergi dengan cowok itu sambil masih nangis, sedangkan Aya dan Iban memandangi mereka dari kejauhan, sempet dadah-dadah tapi ga digubris. Iyalah orang si Juleha udah perginya jauh banget.            
            “Ay..makasih. Lo emang sobat yang paling ngertiin gue.” Kata Iban.
            “Sama-sama, Ban. Tapi lo juga inget. Cinta itu akan datang pada waktunya. Sekarang mendingan lo fokus dulu sama kuliah. Urusan cewek mah gampang kalo lo udah bisa belajar jadi cowok yang lebih bertanggung jawab nantinya. Nah..lebih enak jomblo daripada harus pacaran ama psycho, kan?” Tanya Aya.
            "Hehe. Iya juga. Gue bakalan introspeksi diri deh abis ini. Ga lagi-lagi." ucap Iban mantap.
            Keduanya tersenyum. Mereka pun berlalu pergi dari situ. Ga langsung pulang ke rumah tapi ke restoran bebek di mall ujung jalan. Mereka pun berdoa moga-moga peristiwa nyebelin kayak tadi ga terjadi lagi. Amiin.

           
           
             

You May Also Like

4 komentar

  1. jadi intinya sejak kapan ada blasteran subang-norwegia yang namanya juleha -__- ganti kek yg kerenan dikik michaela haha B)
    Kocak mbak X)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu sih blasteran Subang-Antartika. kwkwkw. Makasih ya udah komen

      Hapus
  2. keren keren.....senyum2 sendiri ane, hihiii...
    kapan terbit novel selanjutnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah baca ya mas Menu..hihihi. Inshallah perkiraan bulan Mei brojolnya. Mohon doa ya..dan makasih banyak udah ngasih komentar ^_^

      Hapus