TRAGEDI RECEH SUPERMARKET

by - 19.52

Ga kerasa udah bulan Mei aja. Bentar lagi gue ulang taun yang ke 18. Sebagai blogger yang kalo dikasih kado selalu berakhir apes, gue berharap ada temen blogger yang bersedia nraktir gue cilok pedes atau ngasih sesuatu yang berkesan. Misalnya boneka buaya atau stik PES. Oke lupain. Gue lagi ga mau ngomongin kado, mantan, atau temen gue yang kudisan. Gue mau ngomongin tentang recehan yang dengan sangat terpaksa gue sumbangin ke mas-mas Alpamacet.

Sebelum nulis, gue sempet blogsurfing ke salah satu lapak temen gue yang keren sekarang lagi berjuang bertahan dari bantaian dosen di salah satu kampus di daerah Bogor. Gue blom nanya Bogornya Bogor pinggiran atau tengah-tengah karena ga terlalu penting. Gara-gara temen gue yang namanya Doni ini nulis soal kembalian receh yang diminta untuk disumbangin, gue jadi inget sama kejadian yang kemaren sore baru gue alami. Kejadian mengenaskan di salah satu supermarket yang warnanya merah kuning. Namanya Alpamacet.

Seperti biasa, tiap kali gue membuka pintu Alpamacet, mas-mas di sana selalu nyambut gue pake kalungan bunga. Senyumnya cukup menawan. Rambutnya juga ga kutuan. Tapi sayang suka ada kulit cabe yang nempel di giginya yang jarang-jarang. Gue ilfil duluan dan melengos. Ga peduli mas-masnya nyambut gue dengan kalimat sakti:

Selamat sore, selamat datang di Alpamacet. Ada yang....

Gue ga dengerin sampe akhir. Bosen. Kalimat itu-itu aja yang diucapin. Ga ada yang laen. Kaki gue yang mulus pun melangkah. Gue nyari sesuatu di rak dekat produk kosmetik. Tapi gue kecewa karena barang yang gue cari ga ketemu. Gue nyari sempak sekali pakai buat travelling. Payah. Supermarket macam apa ini daleman aja kagak dijual

Mas, di sini ga jual daleman?

Da..daleman?

Iya, daleman. Sempak mas, sempak. Ada ga?

Duh...ga ada, mbak.

Setelah menjelajah di setiap rak, akhirnya gue memutuskan untuk beli makanan, minuman, suplemen dan alat mandi. Gue punya kebiasaan mengingat setiap harga yang nempel di rak sebelum membeli. Ga cuma baca, tapi inget. Kebetulan gue punya kapasitas memori yang ga kalah sama memori otak nenek gue. Jadi bisa dibayangin kan gimana kerennya gue menghapal deretan angka di rak Alpamacet itu?

Semuanya 115.800. Dua ratusnya mau disumbangin, mbak?

Buset dah. Tunggu dulu. Hanya 5 barang yang gue beli. Sebelum meluncur ke kasir gue udah itung dan memprediksi harga hanya 98 ribu. Gue pun mencium sesuatu yang aneh. Pas gue liat ternyata si mas mukanya merah. Mungkin dia kentut. Pantesan bau kecut. Ah udahlah. Kembali lagi ke barang. Ini janggal. Ini aneh. Ini pembohongan konsumen. Apalagi layar mesin kasir dihadapkan ke petugas, bukan ke arah konsumen.
Ngapain ada layar kalo diumpetin?

Mas, beneran segitu? Yang ini di label raknya cuma 5 ribu. Yang ini 35 ribu. Ini juga, 55 ribu. Kok jadi mahal gini? Mas ga bohongin saya, kan? Mas kan bukan mantan saya kok mas juga tega bohongin saya?

Ta...tapi, mbak...

Udahlah sekarang jelasin semuanya. Kenapa harga di kasir lebih mahal? Saya cek di rak label harganya ga segitu.

Oh, maaf mbak itu label harga lama.

Apaaaa????

Gue gagal paham. Entah guenya yang bego atau mas-masnya yang eror. Label harga lama dan masih dipasang adalah tindakan absurd yang ga pantas. Sama aja bikin konsumen girang di awal menyesal kemudian. Gue pun terpaksa pasang muka datar yang ga ada bagus-bagusnya sama sekali.

Jadi gimana, mbak? Mau lanjut atau nyerah di sini aja?

Kampret!

Ya udeh gue lanjut deh ke babak berikutnya. 

Oke. Jadi dua ratusnya jadi disumbangin, mbak? Kalo ngga, kembaliannya pake permen. Pilih mana?

Siaaaaaaal!!

Gue ga jawab tapi teriak dalam hati. Gue ambil dompet dan membayar lalu keluar dari tempat mengerikan itu dengan keadaan miskin. Gue nyesel kenapa gue harus menyerahkan recehan itu sama mas-mas yang kenal aja kagak. Sialnya dua ratus itu pas banget buat nutupin kekurangan bayar becak. Jarak rumah dan Alpamacet lumayan jauh, harus mendaki gunung lewatin lembah. Sungai mengalir indah ke samudera. Bersama mas-mas...bertualaaang...!!

Gue tiba di rumah dengan bersyukur. Masih untung kaki gue kagak copot. Makin nyesel karena deket rumah sebenernya ada Indomacet. Tapi gue lagi nyoba rute baru, jadi dengan bodohnya nyari barang di tempat jauh, dirampok pula. Dua ratus yang entah beneran disumbangin atau hanya jadi kamuflase buat kerokan ga gue peduliin lagi. Gue hanya ga habis pikir kenapa ada sistem sumbang-menyumbang dengan membuat konsumen mengalami konflik. Disumbangin, sayang. Ga disumbangin disangka pelit. Dilema. Belum lagi persoalan label harga lama yang dengan berani-beraninya masih dipasang. 

Ah, recehan gue. Semoga lo emang disumbangin kepada yang ngebutuhin, bukan mendarat di kantong bos besar yang cuma mau enaknya sendiri.

THE END.

You May Also Like

35 komentar

  1. Sering juga gitu, ya semoga aja emang bener di sumbangin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga aja bener buat kerokan

      Hapus
    2. saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya


























      saya ingin berbagi cerita kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling tersusah,walaupun mau makan itu pun harus hutang dulu sama tetangga dan syukur kalau ada yg mau kasi,semakin aku berusaha semakin jauh juga pekerjaan dan selama aku ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yg membenci saya karna saya cuma dianggap rendah sama orang lain karna saya tidak punya apa-apa,dan akhirnya saya berencana untuk pergi mencari dukun yg bisa menembus nomor dan disuatu hari saya bertemu sama orang yg pernah dibantu sama AKI ALHI dan dia memberikan nomor AKI ALHI,dia bilan kepada saya kalau AKI ALHI bisa membantu orang yg lagi kesusahan dan tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ALHI dan dengan senan hati AKI ALHI ingin membantu saya,,alhamdulillah saya sudah menang togel yg ke5 kalinya dan rencana saya bersama keluarga ingin membuka usaha dan para teman-teman diluar sana yg ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ALHI,di 0823 1366 9888 saya sangat bersyukur kepada allah karna melalui bantuan AKI ALHI, dan kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tdk akan datan untuk yg kedua kalinya

      Hapus
  2. Hallo princes sandal jepit :3 Lama aku gak kesini heheh

    BalasHapus
  3. Saya sih, kalo ke Alfamacet dan ditanya apa mau nyumbang kembaliannya, selalu bilang nggak dan kebetulan dibalikin pake duit (bukan permen hehe). Kalo minta sumbangan jelasin dong untuk apa, kenapa, dll. Tapi saya sih hampir selalu ke Indomacet. Lebih bagus hampir dalam segala aspek. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Gue rasa indomacet emang lebih oke...jarang minta sumbangan gt

      Hapus
  4. wah postingan gue sebegitu menginspirasi ya haha

    Btw tos dulu deh kalo aga risih disuruh nyumbang di alfamart

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHhaa iya, ditambah kejadiannya juga sama persis kyk yg gue alami. Emang rada-rada tuh alpamacet

      Hapus
  5. Kalau sisa kembalian gua minta disumbangin, palingan gua bilang. Tukar permen aja deh. Pelit yah gua -_-

    Baidewei salam kenal, kunjungan perdana nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga pelit hahahha malah gue tolak kl dia minta sumbangin. Eh makasih bro udah berkunjung

      Hapus
  6. Hahaha, mas nya malu2 kucing karena liat lo kali kak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha malu malu biawak. Panggil agi aja...jgn kk

      Hapus
  7. Hahaha kok ini ceritanya kayak tulisannya bahas tentang masalah receh uang kembalian, tapi entah tulisannya siapa haha emang gitu ya kalo alfamaret pas ngasih kembalian recehnya minta disumbangin :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita kembalian disumbangin udah banyak mas, dan gue juga ngalamin...dan tiap yang ngalamin biasanya sama kayak gini semua. Yang penting kagak ngopas. Kan udah gur bilang tulisan ini gue buat setelah gue baca blog temen

      Hapus
  8. Aku biasanya selalu bilang "Iya + senyum" kalau disodorin pertanyaan, "kembaliannya mau disumbangkan?" Dan selalu iklhas tanpa mempertimbangkan apapun.

    Mau gimana lagi ya kalau menemui kejadian macam kasir yang gak jujur seperti yang dialami Ziya diatas. Dari pejabat aja sudah me-Rampokk! banyak hak rakyatnya, KKN sudah mewabah di setiap lapisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue mah kadang ga ngasih, soalnya franchise macam gini kan emang dagang, ambil untung. Kalopun disumbangin ga pernah dijelasin bakal disumbangin ke mana. Kl mau nyumbang gue lbh mau ke yg jelas, ngasih sendiri ke panti asuhan atau yg lain. Wujud penerimanya ada.

      Hapus
  9. mungkin yang punya Alpamacet mau naik aji tu mba
    kan lumayan Rp200 satu orang 100 orang udah berapa haha,

    aduh jadi suudzon pula, yaa mudahan aja betul itu untuk disumbangin

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhhhaa ya deh gpp..cm kl ga dsumbangin, dosa tuh hahaha

      Hapus
  10. Nahh iya yahh, sering banget tuh kayak gitu, kembaliannya dimina buat sumbangan tapi engga dijelasin buat apa, tapi kalo dika sih lebih seneg dituker ama permen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl gue mah penginnya dituker pake ciki

      Hapus
  11. Waaahhhh iya tuh sering banget embak-embak Alpamacet minta sumbangan. Padahal gue gak tau itu buat apaan, iya iyain aja. Semoga aja bener buat di sumbangin bukan untuk kerokan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHHahaa iya bener...tp kl buat kerokan gpp sih...tato alami

      Hapus
  12. Selamat datang di Agiasaziya, ada cerita yang bisa kami bantu?

    Royalti ceritanya mau diambil atau disumbangin?

    Untung gak ada penerbit kaya gitu yah ka :v ?

    BalasHapus
  13. emang gitu si...
    kalau nggak dosimbangin yaa dikasih permen :((
    intinya jangan sampe tuh duit receh kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh...selamat tinggal uang recehan

      Hapus
  14. Emang sih, mereka rada absurd. Saya pun jarang belanja di alfamei, paling sering di indomei, suka ada promo-promo gitu deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahaahaha sama aja atulaaaaah

      Hapus
  15. sering banget tuh harga yang nempel itu harga lamanya -_- penipuan itu -_-

    BalasHapus
  16. serba salah dah kalau udah denger itu omongan...

    masih menang dikasirnya, pasti kita jadi nyumbang walau nggak tahu sumbangan itu kemana.

    BalasHapus