PESTA BIKINI

by - 18.44

Akhir-akhir ini dunia persilatan dihebohkan dengan berita pesta bikini yang diselenggarakan salah satu pihak. Alesannya sih mengusung kebebasan berereksi selepas UN. Eh, maap. Maksudnya berekspresi. Menurut gue, kebebasan nunjukkin ekspresi ga berarti harus nunjukkin aurat. Lebih bagus kalo nunjukkin bakat. Sebetulnya, masih banyak hal-hal menyenangkan yang bisa dilakuin untuk ngerayain UN. Misalnya kerja bakti bareng anak-anak karang taruna, arisan mingguan bareng ibu-ibu PKK, nemenin pacar temen, atau betulin genteng bocor.

Pesta bikini yang untungnya dibatalin ini punya banyak dampak negatif. Gue heran aja sama pola pikir anak muda zaman sekarang yang gampang banget nerima budaya barat. Mentang-mentang Tong Sam Chong dan murid-muridnya nyari kitab ke barat, apa-apa yang dateng dari barat seenak udel diterima dan dilakuin. Salah satunya pesta bikini ini.

Private party emang hak segala bangsa dengan catatan negara tempat bangsa tersebut kagak punya aturan. Gue pun sering ngadain private party. Misalnya pesta piyama, di mana cewek-cewek nginep di salah satu rumah yang udah ditentuin, pake piyama, ngobrol ngalor ngidul ngegosipin cowok sambil nonton pelem dan makan popcorn. See? Having fun itu gampang tanpa harus buka-bukaan.

Seperti yang gue bilang tadi, pesta bikin punya banyak efek negatif. Pertama, masuk angin. Malem-malem pake beha dan kancut doangan. Nyebur ke empang pula (baca:pool). Apa pulang-pulang kagak bakalan kerokan tuh? Sehat itu mahal. Ini malah sengaja bikin meriang. Anak muda yang aneh. Kalopun nyebur cuma maen aer mah di bak mandi juga bisa. Gue sebenernya pengin ngusulin kalo memang ga dibatalin, coba nyeburnya ke empang lele. Lumayan kan pulang bawa bahan makanan?

Kedua, boros aer. Pool party di acara bikinian ini sungguh ga kekinian. Di ujung dunia sana, ada banyak orang ngesot hanya untuk dapetin aer, itu juga aernya kotor karena aer bersih susah didapet. Tapi ga usah jauh-jauh. Tetangga gue, engkong-engkong, malah harus nimba sumur dulu untuk mandi atau rebus mie gelas. Anak-anak yang lepas UN malah berencana untuk ngabisin aer di kolam. Mending kalo kolamnya diisi kenangan masa lalu. Diisi aer, selain boros,juga nunjukkin kalo yang ngadain ga simpati sama sekitar.

Ketiga, ngumbar aurat. Cowok-cowok dengan radar nafsu yang tinggi bakal ga kuat liat cewek-cewek yang pake bikini, basah pula karena nyemplung ke kolam. Di saat zaman udah bobrok, paling ngga, cewek-cewek jaga auratnya bukan hanya untuk kebaikan diri sendiri tapi juga orang lain. Kasian cowok yang udah mupeng tapi ga bisa ngapa-ngapain. Pulang-pulang cuma bisa nangis di bawah shower. Itu juga kalo ada. Biasanya cuma pake gayung. Meriangnya bakal dobel. Blom besoknya harus ke puskesmas. Haduuuuh, nyusahin banget!

Keempat, gue masih belum nemu apa manfaat dari acara tersebut. Sama bingungnya ketika anak-anak yang lulus SMU corat-coret seragam sekolah. Bikin repot emak di rumah. Udah pasti yang nyuci emaknya bukan tetangga atau gebetan. Tapi kebanyakan ga dicuci, melainkan dipajang. Iya kalo dipajang di museum purbakala. Kalo di kamar ya percuma, ntar juga digerogotin rayap.

Masih banyak efek buruk lainnya. Muter otak pun, gue masih belum bisa nemu sedikit aja sesuatu yang positif dari acara ini. Lain kali kalo mau party, mendingan selenggarakan Mukena Party, ngaji di pendopo, ngundang anak yatim, mantan juga gebetan. Dijamin rame. Kali ada yang kesurupan ngeliat mantan kan bisa sekalian dirukyah. Atau bisa juga jadi ajang silaturahim mempererat tali persaudaraan. Selain itu, ga bakal masuk angin karena badan tertutup dan ga basah-basahan. 

Menurut kalian, party yang asik dan positif itu yang gimana?


You May Also Like

40 komentar

  1. Intinya sih pesta bikini adalah pesta sex terselubung. Sialnya, cuma karena diselenggarakan secara umum dan ketahuan aja sih. Acaranya kurang underground sih, alias kurang private. Nyebar pamfletnya juga kurang terkoordinir dengan baik, alias asal sebar. Halah.

    Yang bikin geram dan nggak ada manfaatnya sih ya karena masih lulus UN, ya kalo lulus. Dan lagian, itu duit buat pesta-pestaan juga hasil minta ortu. Udah sih gitu aja. Terus terang gue nggak di antara ngedukung atau nggak ngedukung. Cukup tahu aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. GUe mah cuma geleng-geleng aja hahahaha meski masih gagal paham kenapa harus ngadain acara gituan.

      Hapus
  2. pesta yg positif itu.. pesta pernikahanku nanti..haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin iya bener. Waktu nikahan kemaren juga gue ngerasa itu moment paling wow hahaha

      Hapus
  3. Pesta bikini heboh, rame, tapi gagal paham sama yang ngadain haha.

    Kita bikin pesta, biksutong ajaa, adaa manfaatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia. Apaaa coba manfaatnya pesta bikini. Hadeeeh

      Hapus
  4. EO nya somplak, bikin pesta kaya gini kok bocor ke umum... hahaha. Ini pestanya orang - orang yang pengen kawin apa ya ? pantesan makin pada bodo aja.

    Dari videonya ini anak - anak orang kaya, jadi hati - hati aja kalau sudah punya anak... Anaknya dijagain bener - bener tuh ka Agia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget...ngadain yg ginian mau jadi apa anak muda kita coba

      Hapus
  5. Eksploitasi terseleubung yang beberapa pihak hendak mengambil keuntungan yg saya gagal paham itu EO "punya otak kaga y"

    BalasHapus
    Balasan
    1. EO nya salah tempat, kalo mau pesta bikini di amrik sana oke tuh

      Hapus
  6. Gara - gara Sponge Bob nih yang tinggalnya di Bikini Bottom :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salahnya dinsitu, pesta bikini tapi ga ngundang spongebob

      Hapus
  7. Pesta bikini tanpa ada adegan iykwim setelahnya, kayaknya mustahil, deh.

    BalasHapus
  8. Party yang asik? Oh jelas yang masang lampu disko di kamar sambil buka keriba-keribo.com! Hahahaha ampuni aku mbak. \(w)/

    BalasHapus
  9. zaman sekarang gampang banget nerima budaya barat hadeuh

    BalasHapus
  10. Gue nggak tahu anak anak pelajar kota tuh ternyata kelakuan gitu. Buat apa coba? Dan yang pasti setelah baca berita tentabg tuh parti, gue jadi sadar. Ternyata banyak juga yaa orang bermuka dua...

    Masak sebelum un nangis nangis pas doa bersama setelah un malah party. Ah elah.... Doa un lo masih gantung itu.. Belum tuhan apa apain kayaknya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah setuju ni komennya. Iya tuh yang doa nangis nangis tapi habis itu party ga jelas, ga kepikiran loh sama gue. Anak mudanya aneh aneh ya skrg ini

      Hapus
  11. Ini apa coba filosofinya, kayak yang wahyu bilang, sebelum UN nangis-nangis kayak habis dirukyah doa sama Tuhan minta dimudahkan UN-nya, rajin ibadah, minta maaf sama temen-temen. Lah, habis selesai UN, pengumuman aja belum, udah mau maksiat lagi. Kalau masuk angin, terus sakit, walaupun lulus eh tapi ternyata sakit dan kagak bisa ikut tes masuk kampus, salah siapa? Salah lu? Salah temen-temen lu? Salah beha sama kancut lu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHahahaaha salah mantan elo!

      Hapus
  12. Mending bikin puisi rame2 atau cerita masa sekolah terus dibukuin. Pasti keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah boleh ni sarannya. Judul puisinya Ada apa Dengan Bikini

      Hapus
  13. mening shopping ajh dari pada ngelakuin dosa. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaahaha kalo ga punya duit gimana?

      Hapus
  14. hahay kata-katanya "kesurupan ngeliat mantan kan bisa sekalian dirukyah" bisa juga idenya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantan emang selalu bisa memberikan ide segar hahhhaa

      Hapus
  15. "Nunjukkin ekspresi bukan berarti nunjukkin aurat", ini kalimat patut dijadikan headline, biar diliat sama mereka-mereka yang ngadain event itu. Biar mereka tobat, heh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeeeee hahahaha kasian blom nikah udah diumbar gitu. Tapinya malah bangga. Aneh.

      Hapus
  16. Bener setuju banget!! Gak ada manfaat, paling enak pesta bikini sama istri. Istri sendiri loh ya!!! Saya konsen di "berekspresi bisa jadi berereksi". cuma seorang Agiasaziya aja yang bisa begitu.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu kepikirannya spontan pas nulis kata ekspresi.

      Hapus
  17. Baru buka blog lo gi :") gue ketinggalan banyak banget apdetan lo. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah dua kali komennya hahahaha

      Hapus
  18. Baru buka blog lo gi :") gue ketinggalan banyak banget apdetan lo. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru gue juga vakum dulu, say....Senin gue sidang...jadi fokus dulu ke sana

      Hapus
  19. Jaman mudaku dulu belum pernah ada yang namanya pesta bikini, jadi maklumlah kalo saya kurang begitu tahu, tapi menurutku pesta bikini nggak ada manfaatnya, kecuali bagi mereka-mereka yang sengaja mencari pemuasan nafsu duniawinya semata.. kemungkinannya sangat kecil kalo sehabis pesta bikini untuk tidak dilanjut dengan pesta hura-hura sampai pesta seks tentunya, ah untung saja jaman mudaku dulu tak ada acara pesta beginian, adanya cuma pesta rakyat sama pesta pernikahan doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia. Ga mungkin ga ada lanjutannya kl habis pesta aurat kayak gitu. Serem.

      Hapus