THE KOPLAK MOMENTS OF MASA KECIL

by - 12.57

Masa kecil gue lumayan absurd. Gue tipe anak cewek yang lebih milih manjat pohon daripada maen boneka. Gue lebih suka maen kelereng daripada beli baju model Sindenrela. Gue ogah pake sepatu pantopel cewek dan lari ke sawah nyari belut atau keong. Pulangnya diomelin habis-habisan sama nyokap. Gimana ga diomelin? Muka gue kotor, baju gue sobek, celana gue berubah warna dari putih jadi item. Gue pun disuruh mandi. Habis mandi gue keluar rumah dan maen pasir. Ah, masa kecil emang ga terlupakan.

Ada banyak hal dari masa kecil yang gue kangenin. Selain hujan-hujanan hanya pake singlet dan cd, itu adalah masa-masa absurd paling kece buat gue. Kapan lagi bisa pamer bodi sama anak tetangga yang gantengnya ngalahin Logan Lerman pemeran Percy Jackson? (Padahal dulu si Logan blom ada kayaknya). Sekarang sih gue ga bisa melakukan itu. Takut didemo dan ditimpukin batu. Gue juga ngoleksi kelereng mulai dari yang segede biji salak sampe yang ukurannya ga jauh beda sama kuku jari kelingking. Gue ngerasa macho saat itu. Ketika temen-temen gue ngoleksi barbie, gue malah nyiumin kelereng yang jumlahnya setoples. Ditambah gue dapet warisan tamiya dari kakak cowok karena mereka udah mulai disibukkan sama penderitaan di sekolah. Usia gue sama kakak-kakak cowok lumayan jauh. Gue masih SD, mereka udah SMU. Ketauan banget kan siapa yang paling imut dan menggemaskan???

Selain itu gue demen banget ngejar layangan putus sampe nyungseb nabrak pohon. Pengejaran yang menurut gue epik itu pun terbayar dengan mendaratnya si layangan di tangan gue. Itu kalo beruntung. Biasanya anak-anak cowok komplek bilang gue ga pantes megang layangan. Gue pantesnya megang gerobak bakso. Mereka ngerebut layangan gue. Gue nangis, ngadu sama bokap dan yang bisa bikin gue berenti nangis cuma segelas susu. Iya. Susu.

Dikarenakan gue anak cewek trouble maker, tiap hari ada aja masalah yang gue timbulkan di rumah. Mulai dari corat-coret tembok pake cat warna warni dari gudang, sering keserempet mobil atau motor, berantem sama sepupu pake sapu, tidur di bak mandi kosong, kalo ngaji suka telat, mecahin mangkok lebih banyak dari jumlah jari tangan kaki gue sendiri, sampe nyiram tipi pake aer. SI tipi pun kagak bisa diidupin lagi.

Tapi dari semua hal menegangkan itu, ada satu moment terkoplak yang selalu gue inget pada masa kecil. Gue pernah iseng sama temen-temen SD melakukan sesuatu yang pada saat itu disebut kegiatan terlarang yaitu manggil jelangkung. Awalnya gue cuma ngintip, tapi malah jadi peserta uji nyali yang sebenernya kagak ngarti apa yang temen-temen gue lakuin. Sore itu mendung, gelap, pas banget suasana aura horor. Yang kita gunakan untuk manggil jelangkung cuma kertas bertuliskan huruf alpabet lengkap dari A sampe Z dan sebuah jangka. Salah satu temen gue komat-kamit manggil jelangkung. Liriknya kayak gini kalo ga salah:

Jelangkung...jelangkung...di sini ada pesta

Pestanya pesta hantu.

Datang tak diundang pulang tak diantar

Jelangkung...jelangkung datanglah...

Ada yang janggal kalo dipikir. Katanya ga diundang tapi dipanggil. Ini yang bego jelangkungnya apa temen gue sih? Tapi okelah lupain. Lanjut lagi. Tiba-tiba angin berhembus. Tadinya pelan, lalu kenceng. Ternyata salah satu temen gue nyalain kipas angin. Huuuh batal dah deg-degannya. Etapi habis itu, jangka yang tadinya diem bergerak-gerak. Temen gue yang belagak jadi ketua pemanggil arwah nanya berbagai pertanyaan. Nama si arwah siapa, dari mana, meninggalnya kenapa. Tiap menjawab, jangka bergerak dari huruf ke huruf, mebentuk kata. Jawaban tepatnya sih gue lupa. Yang gue inget si arwah meninggal diperkosa. Guys, anak SD ga tau apa arti diperkosa. Jadinya kami semua bingung.

Temen: Eh diperkosa apaan sih?

Gue: Tau. Diracun kali

Temen: Ooooh

Pas diminta balik, si arwah kagak mau. Katanya mau dianter ke Cianjur. Gile amat dari bandung harus ke Cianjur. Anak SD mana ada yang berani. Ke warung tetangga aja minta dianter tukang ojek. Saat kami menolak, tiba-tiba ada geledek: Duaaaaarrrr!!!

AAAArrrrrrrrghhhhh!!!!

Kami kaget, teriak, berhamburan keluar kelas dan udah gelap, hampir maghrib. Semua berlarian ga tentu arah, malah ada yang tubrukan segala tapi ga jadi kopi, tetep jadi manusia. Keesokan harinya, si ketua ga masuk sekolah. Kami takut tapi ga berani bilang ke wali kelas. Katanya sih dia diteror sama si arwah dan demam tiga hari berturut-turut. Wah, bisa dapet piring cantik tuh. Sejak kejadian itu, kami ga pernah lagi melakukan aktifitas aneh macam gitu. Kami ga pernah maen jelangkung lagi. Iya, ga lagi-lagi manggil arwah pake jangka, tapi pake boneka kayu.




You May Also Like

24 komentar

  1. EE itu beneran lo dulu maen jalangkung . .?? Wahhh masa kecil lo bener2 kayak orang yg bingung dengan disorientasi sexualnya sendiri ya . .
    Cewek kok gitu . .?? Hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampreeeeet hahahahaha bukan gitu maksudnyaaaaa. gue cuma agak jantan. Eh

      Hapus
  2. Masaa kecil emang paling gak bisa dilupain yaakk haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah yang paling diinget hahhaa. Makasih udah mampir yaaa

      Hapus
  3. Yuppp aga serm juga ya maen ama yg gaib2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga lagi-lagi dah. Ngeriii

      Hapus
    2. Agia, tulisan kamu bagus..heheheh..aku uda baca beberapa dari tahun 2014..gaya bahasanya oke, jadi penulis yang hebat ya... smangttt

      Hapus
    3. Waaaaa....seneng ada yang baca. Makasih ya. Jadi semangat niiiii

      Hapus
  4. Watdehel, disuruh anter ke cianjur....
    Diongkosin nggak tuh sist? Hahaha.....

    Nggak ngerti emang sama permainan ginian, lebih seneng ngadu cupang sih gue. ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha pengalaman paling absurd dan deg-degan tuh. Ha? Ngadu cupang? Km masuk ke aer gt?

      Hapus
    2. Iyaa terus cipok cipokan sama cupang -_-

      Hapus
    3. Ihhh mauuuuuuu hahhhaa

      Hapus
  5. masa kecil kita mirip kaka, cuma aku ga pernah ikut maen jelangkung, karena aku tukang ngomelin temen yang maen jelangkung, hahahaha

    BalasHapus
  6. sebenarnya, ketuanya ngga' masuk sekolah bukan krna demam tapi dia takut nanti jailangkungnya malah ikut ke sekolah, dan belajar bersama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok malah lo yang lebih tau? Jangan-jangan......

      Hapus
    2. ampun, ampun,, sumpah bukan saya,,,, bukan saya djai_langkungnya... heheheheh

      Hapus
  7. Kalo aku jadi bapaknya ni, Mpok, waktu tidur di bak mandi kosong, bak mandinya aku tutup, trus krannya dinyalain. *bapak durhaka* *psycho* lagian, entar kan bisa dipanggil lagi pake jelangkung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak yang kejaaaaam hahahhaa untung tutup bak mandinya waktu itu ga ada hahahaha

      Hapus
  8. Balasan
    1. Ga bakal lupa tuh sama masa kecil absurd kayal gitu.

      Hapus
  9. Masa kecil yg tak terlupakan ya..

    BalasHapus