SAHABATOS DE KAMPRETOS

by - 12.04

Setelah baca curhatannya Bang Andi Uchenk mengenai sahabat di SINI, gue jadi bergairah untuk mengulas tentang satpam komplek sahabat. Kalo kata Bang Rhoma eeeh Bang Andi sih, sahabat itu kayak kepompong. Kepompong apaan, sahabat gue malah kayak kebo semua. Dan gue kandangnya. Sahabat sejati emang susah dicari. Istilahnya, kayak nyari upil segede biji jagung di tumpukan jemuran tetangga. Itu juga kalo diijinin nyari. Biasanya dilempar mangkok somay dulu, plus abang penjualnya.

Sahabat menurut gue haruslah orang yang kampret, yang ga jaga imej, yang ga gengsian apalagi panuan. Takutnya nular apalagi kalo sering cipika cipiki dan tukeran jersey habis maen bola bareng. Sahabat adalah mereka yang bersedia susah seneng bareng. Bukan pas kita lagi kaya ngedatengin, pas kita lagi bangkrut ninggalin. Pake ngatain kita gembel lagi. Bukan. 

Sahabat ngga kayak gitu. Sahabat itu fleksibel, selalu bisa diandelin kapan aja di mana aja meski ga harus ketemu tiap hari. Ntar bosen, mual, eneg, dan muntah liat tingkahnya. Suka duka bersama. Salah satu dari kita putus cinta, bareng-bareng nangis di jamban, di bawah kucuran selang aer mampet. Maklum kosan kecil jadi jambannya ga canggih pake shower. Setelah itu meriang bareng, kerokan bareng, punggung merah juga bareng. Tapi ini berlaku hanya buat cowok dan sahabatnya yang berjenis kelamin sama. Kalo gue ga mungkin begitu secara sahabat gue cowok, masa kerokan bareng? Takutnya sahabat jadi...aaah...sudahlah.

Sahabat juga mereka yang ga segan ngedengerin curhatan kita yang amat sangat ga penting meski ngedengerinnya sambil ngorok di pojok kamar kosan. Itu mending daripada yang dengerin cuma jangkrik dan ubur-ubur. Selain ngedengerin, mereka ga malu ngasih solusi koplak yang sebenernya ga nyelesein masalah, kadang malah nambahin keruwetan. Tapi gara-gara koplaknya itulah kita jadi bisa ketawa lagi, ganteng lagi, cantik lagi. Lebih bagus kalo habis ngasih saran ngasih traktiran bakwan dan teh manis anget. Lengkap bener sebagai sahabat super asik.

Sahabat adalah mereka yang ga canggung untuk terbuka sama kita, begitu juga sebaliknya. Tapi jangan terlalu buka-bukaan. Lagi mandi tutup pintu jambannya, jangan dibiarkan terbuka karena bisa menimbulkan kekhilafan. Tapi jangan terlalu tertutup juga. Lagi curhat mukanya dibungkus kantong plastik. Ga enak diliat, guys. So, terbukalah apa adanya.

Kata Bang Andi lagi, sahabat bukanlah mereka yang menjerumuskan kita ke jurang. Itu kejam banget. Kita bisa lecet-lecet lalu mati. Jangankan ke jurang, ke selokan aja bikin sedih. Sahabat adalah mereka yang jago memotivasi meski bukan Mario Tegas. Bisa menenangkan jiwa meski bukan Mamah Dedeh, juga bisa menguatkan kita meski bukan pil penguat stamina dan vitalitas pria. Pokoknya sahabat itu adalah yang paham kita. Ga harus selalu setuju sama apa yang kita utarakan, tapi juga ga pernah gengsi toyorin kepala saat kita salah, juga merengkuh kita agar bisa lebih baik.

Satu lagi. Berantem dengan sahabat sejati akibat rebutan cewek atau cowok ga akan pernah meregangkan hubungan. Diem-dieman sehari dua hari sih wajar, soalnya habis tonjok-tonjokan dan bertarung pake gir sepeda. Namun habis itu, sahabat kampret yang sejati akan selalu bersedia ngetawain tindakan barusan sebagai sebuah kekonyolan dan bumbu persahabatan. 

So, punya sahabat sejati ga? Atau...udah jadi sahabat sejatinya seseorang?

You May Also Like

14 komentar

  1. Akhirnya keluar juga tulisannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi cuma tiga. Keburu tepar

      Hapus
    2. Hahaha masih utang satu berarti.

      Hapus
  2. Sahabat, hahaha mereka adalah temen yang suka sekali ngomong 'masih hidup nyet?' tapi nggak tau kenapa hati nggak pernah sakit kalau dibilang gitu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue banget tuh hhaha dia manggil gue nyet, monyet...gue panggil sobat gue kodok.

      Hapus
    2. Tapi nggak tau hati nggak pernah sakit digituin hahaha....

      Hapus
    3. Iya bener, soalnya kita tau justru dia perhatian cuma pake cara absurd ngungkapinnya hahhha.

      Hapus
  3. hanya sahabat yang berani bilang,, kalau upil lo ngga' bisa di buat batu bacan.. hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. AHAhaha koplak. Tapi makasih yaa...terinspirasi dari tulisannya.

      Hapus
    2. yang ini lebih bagus Gi.. hehehe

      Hapus
    3. Yeee suka gitu. Padahal punyamu lebih bagus

      Hapus
  4. Sayangnya aku gapunya sahabat.. Dulu punya sih 3 biji terus ilang satu satu.. Belom nemu lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba lapor hansip kali aja ketemu

      Hapus