MAHALNYA BUKU DIJAH YELLOW

by - 18.26

Sore, guys. Maaf beberapa hari ini gue ga apdet tulisan di blog. Gue sibuk. Jadi babu. Sebagai mahasiswi seksi aduhai biasa aja, gue sesungguhnya nyesel kenapa absen nulis. Biasanya gue absen mandi. Padahal tanpa nulis gue serasa kosong. Kosong adalah isi, isi adalah kosong. Gitu kata om Tong Sam Chong. Ini semua gara-gara jaringan internet yang leletnya minta ampun. Gue tau beberapa di antara kalian nunggu apdetan gue. (Beberapa: satpam kampus, mpok warteg dan tukang teh botol).

Internet bukan lagi kebutuhan sekunder saat ini. Internet adalah hak asasi, sama kayak sempak dan bra yang menjadi penyangga aset kita di masa kini dan masa yang akan datang. Jaringan internet harusnya mumpuni, karena orang-orang khususnya mahasiswa sangat membutuhkannya. Apalagi jomblo. Tiap malmingan ga keluar kosan, paling banter betotin senar gitar sampe putus, bikin mie rebus dan browsing. Semua dilakukan sendiri. Mandiri.

Gue juga merasakan bahwa internet itu sama pentingnya sama jamban. Melalui internet gue tau banyak hal meski ga semuanya oke. Ada juga hal-hal diluar godaan yang ada di internet. Dari berita ga penting sampe gambar porno. Gue rasa kita harus lebih bijak kalo soal itu. Beberapa hari ga ngeblog ternyata bikin frustasi juga. Banyak banget bahan tulisan yang udah jadi kerak di otak gue yang harusnya udah gue posting sejak kemaren. Nah, salah satu yang bakal gue bahas kali ini adalah Dijah Yellow. Iya. Dijah Yellow.

Ada yang tau siapa Dijah Yellow yang nama aslinya adalah Hodijah? Jujur, gue blom tau sampai akhirnya menemukan temen yang dengan tega mensyen orang tersebut dan nama gue pun tercatut di situ. Sejak itu gue tau siapa Dijah Yellow. Awalnya gue pikir dia adalah seorang agen rahasia CIA atau aktris yang lagi digosipin deket sama Ronaldo KW 42. Gue salah besar. 

Dijah Yellow itu adalah...hmm...duh siapa ya? Artis bukan, psikolog bukan, penyanyi bukan, model bukan, tetangga gue juga bukan. Gue agak kesulitan mendeskripsikan siapa dia sebetulnya. Yang pasti, dia lumayan beken di sosmed. Satu hal yang paling bikin dia terkenal adalah pose alaynya yang bikin gue istighfar. Pose bibir manyun lebar panjang membentuk kontur asimetris yang sama sekali ga bisa dijelaskan pake logika. Kalopun Einstein diminta mendefinisikan Dijah Yellow dengan imbalan hidup kembali, dia pasti bakal nolak. Sorry ya, Dijah.

Sesuai dengan nama bekennya, Dijah suka sama segala sesuatu yang berwarna yellow alias kuning. Pisang, Spongebob, ranger kuning, matahari di langit, dan mungkin benda yang hobinya hanyut di selokan dan sungai pun disukai juga oleh Dijah. Salut! Lebih salut lagi karena saat ini ternyata Dijah udah bikin novel. Judulnya Rembulan Love atau Rembulan Bopeng atau apalah itu gue lupa. Lewat wawancara oleh penulis kece Alitt Susanto, gue jadi tau asal muasal Dijah bikin novel. Ada yang menarik yang bisa gue ulas tentang buku perdananya Dijah Yellow ini. FYI, kata Dijah, karena ga ada yang mau nerbitin karyanya, dia nerbitin sendiri. Nama penerbitnya Hodijah Publisher. Oh. Oke.

Satu, harganya 145 ribu rupiah. Apaaaaa? Kurang kenceng ya gue teriak? Sini gue ulangi pake toa mesjid. Seratus empat puluh lima ribu rupiah!!! Duh Dijaaaaah...sembako mahal, paket internet melambung, harga foto kopi sama ngeprint makin mencekik, dia malah jual bukunya yang ga seberapa tebel dengan harga super fantestis. Ehh...fantastis maksudnya. Gue jadi penasaran siapa yang bakal beli. Gue pribadi ga bakal nyari, secara duit segitu bakalan gue tebus dengan beberapa kilo beras kualitas ajib. Walau sebenernya, gue pun penasaran sama isi novel pertamanya ini.

Dua, Dijah berkata bahwa isi bukunya adalah tentang cinta. Makin penasaran aja sama kisah cintanya. Tepatnya, penasaran sama siapa yang nembak dia di pelataran parkir atau depan gerbang sekolahan yang udah ga kepake. Sealay-alaynya orang kayak DIjah atau kayak gue, pasti ada yang tertarik. Itu ga bisa dipungkiri. Kaum lelaki yang mormal pastinya suka sama lawan jenis, seabsurd apapun cewek itu. Kalo suka sama sesama jenis sih gue angkat tangan, juga angkat kaki. Serem.

Tiga, Dijah berkata dia bikin novel ini untuk refreshing, jadi dia ga memperhatikan bentuk tulisan yang digunakan. Bentuknya mungkin sekilas mirip cacing kremi atau tali kolor, itu terserah. Tapi dia juga ga memperhatikan EYD. Untuk point satu dan dua, gue masih punya toleransi meski ga terlalu setuju. Tapi tentang EYD ini sebenernya penting. Nulis, mau genre komedi paling ga jelas sekalipun, akan lebih joss kalo EYD nya bener dan ga digiles seenak betis. 

Empat. Dijah bikin novel ini hanya dalam kurun waktu 10 hari. Ini epik banget, guys! Sumpah gue nganga. Otak Dijah pasti setara dengan spesifikasi mesin yang dipake buat Aston Martin. V12 transmisi manusal atau 12 silinder dengan kekuatan 470 tenaga kuda. Bayangin! Sepuluh hari. Itu jauh lebih cepet dari jumlah hari di dalam satu bulan. Lebih cepet dibandingkan jumlah hari yang diperlukan orang untuk move on. Katanya, Dijah bikin buku secepat kilat bermodalkan niat yang kuat. Tapi niat yang melibas EYD sama sekali bukan niat yang total. Sama kayak kita niat sekolah tapi ke sana pake bikini atau boxer doang. Mau sekolah apa pamer bodi?

Tapi, namanya juga berkarya. Mau gimana proses dan hasilnya, cuma kita dan Tuhan yang tau. Dalam kasus ini, cuma Tuhan, Dijah, dan pacarnya yang tau. Itu juga kalo dia punya pacar. Semoga sukses aja buat Dijah. Btw, nih cewek ngeblokir akun twitter gue. Penyebabnya? Gue ngatain bibir dia kurang seksi.

So guys, ada yang berencana beli bukunya Dijah Yellow yang berjudul Rembulan Dipasung ini? Eh..Rembulan Dadar Gulung? Eh apa ya tadi? Duh...!

You May Also Like

33 komentar

  1. Njirr 145 rebu... Nambahin dikit dapet bukunya alitt yang relationshit 3 biji.... Huahaha

    Mungkin itu bukan novel, secara itu ditulis tidak menggunakan eyd. Ehmmm... Bahasa sansekerta (positif thinking kenapa mahal)...

    Huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemahalaaaan hadoooh haha mana ga pake EYD. Sediiiih

      Hapus
  2. Enggak ah, abang maunya beli hati kamu aja :*

    azizkerenbanget.blogspot.com

    BalasHapus
  3. 140 ribu waw, gila mahalnya, emang ada yang mau baca buku dia,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mahal banget untuk novel tipis. Gila.

      Hapus
  4. hahaha... Gue juga di blokir ka.. mungkin karena waktu itu ( lagi bayangin gimana bisa bikin novel dengan harga jual 500.000 ah ),, yeye

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahha waini...nasib kita sama. Orang-orang yang terblokir hahaha

      Hapus
  5. Wah ini yang lagi rame ya. Penasaran, berapa halaman sih bukunya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas gue liat dia foto selfie sama bukunya, tipis banget...mungkin 150 halaman

      Hapus
  6. Ketika seorang 'Dee' harus butuh waktu 8 tahun, dia CUMA 10 hari, Fakk, Gue yang niat dari jaman frienster buming sampe skarang blum selesai, merasa digampar nyokap depan mantan yg belum bisa dimove-onin :((('

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya 10 hari nulis pake bahasa planet namek, eyd nya ga ada

      Hapus
  7. Asik banget tulisannya, Kak! :D
    Tapi terima kasih pada Tuhan telah menciptakan Dijah, yang membuat saya tertampar untuk segera nerbitin novel juga. Selama ini naskah masih bolak balik direparasi aja. :'D
    Dijah jaga kesehatan, ya. Tapi ada baiknya ngalamin sensasi typhobia biar hidupnya makin yellow dan cerah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, buku ketiga masi di tangan editor, jd gemes pgn cpt terbit

      Hapus
  8. Kalo 140 ribu mah gue harus berpikir mateng2 buat beli bukunya :)

    BalasHapus
  9. Abaikan soal EYD . . mungkin hodijah adalah spesies jenius yang terlahir kembali . . 8)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jenius banget...bikin novelnya aja 10 hari

      Hapus
  10. Parah banget nih ngeledein kakak ke 2 gue huuft. belum baca bukunya kan? Jangan asal nilai gitu dong aah. Kamu tau waktu Dan Brown nulis buku Inferno, itu Khodijah yang jadi editornya #PembelaDijahYellowGarisKeras Asiik haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanyaaa mantan. Kok jadi kakak kedua???? Hahhahahhha

      Hapus
  11. Harga segitu mah biasa.
    Biasa bikin orang stres kalo bukunya ga sesuai sama kualitas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi jadi penasaran juga, isinya kayak apa. Tapi gue harap di novel kedua Dijah merhatiin EYD

      Hapus
  12. Semoga Dijjah Yellow, diberikan rahmat dan hidayah-Nya.. :)

    BalasHapus
  13. itu mah bukan buku, tapi kliping.

    10 hari kelar. gua aja yang nulis draft novel dari 2 tahun yang lalu sampe sekarang ga kelar kelar -___-

    BalasHapus
  14. kunjungan pertama nih mba swepuh. ajip nih blognya. kenapa baru nyasar sekarang yaaa.. hidup dijah yellow. makin yellow ajaaa nih si dijah, eeeewwww

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHhhha gue baru 22 ciiiin kwkwww. Wah berarti gue juga harus berkunjung ni. Iya Dijah lagi on fire tu kayaknya hahhhaa

      Hapus
  15. kita harus mengapresiasi bukunya mbak dijah. walaupun se remuk apapun itu bukunya, wkwk.
    itu mahal banget. mending buat beli buku koala kumal, harganya ga nyampe segitu.

    BalasHapus
  16. marketingnya jalan banget kayaknya orang itu...

    BalasHapus