KANGEN: DIUNGKAPKAN ATAU DIRAHASIAKAN?

by - 18.48

google.com

Pernah kangen seseorang sampe diare dan ketombean? Pernah inget seseorang yang namanya selalu terngiang di kepala tapi ga bisa ngungkapin? Lebih parah lagi, pernah rindu setengah mati tapi ga bisa ketemu gara-gara dihalangi birokrasi akibat LDR?
Kalo kalian pernah mengalami hal-hal di atas, berarti kalian lagi kena penyakit Rindungitisme. Suatu penyakit yang lumayan berbahaya, satu level di atas panu, kurap, kutu aer dan kadas..

Kangen seseorang bisa jadi sesuatu yang wajar, bisa juga menjadi kondisi yang begitu memprihatinkan. Apalagi jika rasa kangen terpaksa diendap, dikubur, dan disembunyikan karena beberapa hal. Bisa karena orang yang dirindukan lagi jauh, bisa karena yang dirindukan itu pacar orang, mantan orang yang belum move on atau juga pembantu orang. Suseh. Lebih nyusahin ketimbang mules dan ga ketemu jamban. Kalo kebelet eek sih bisa ditahan dulu lalu ngibrit ke kebon. Tapi kalo rindu? Ga semudah itu!

Rindu punya efek yang bikin manusia jadi payah. Bikin susah tidur, susah makan, susah ngerjain tugas kuliah, di mana-mana selalu kebayang wajahnya, ke mana-mana malah ga bisa lupain namanya, ujian pun jadi ga konsen gara-gara dia. Padahal, dia ga bikin dosa sama kita. Rumit, kan? Dan yang paling menyakitkan, dia ga tahu kalo kita merindukannya setengah mati. Bahkan kita hampir mirip zombie gara-gara frustasi. Jangan dikira kangen seseorang itu gampang dan ringan. Kalo udah merasakan, pasti pernah nangis juga.

Seharusnya merindu itu mudah dan memakai sistem simbiosis mutualisme biar sama-sama menguntungkan. Tapi nyatanya ngga. Orang yang merindu jauh lebih menderita dibandingkan dia yang dirindukan. Lebih banyak rasa yang harus ditanggung. Lebih banyak resiko yang harus diterima. Sendirian pula. Yang dirindukan tenang-tenang aja, yang merindu uring-uringan sampe ga bisa bedain mana ibu kos mana tukang kredit yang nagih uang panci.

Kangen atau rindu ga akan pernah bisa dikendalikan. Analoginya kayak lo berkendara dengan mobil yang remnya blong alias jebol. Mau lo hentikan dengan berbagai cara, si mobil tetep akan melaju kenceng tanpa kontrol. Itu serupa dengan kondisi di mana sekuat apapun nahan, ujung-ujungnya akan meninggalkan rasa sakit yang hanya kita saja yang tahu. Orang lain ga akan bisa memprediksi perih macam apa yang kita tanggung saat pura-pura baik-baik aja padahal punya masalah begitu berat akibat memikirkan perasaan kita kepada seseorang. Lalu kenapa ga diungkapin aja?

Banyak orang lebih memilih menikmati rindu yang memerih secara diam-diam dan menyimpan si kangen di saku celana atau kolong tempat tidur. Mereka berpikir, ada beberapa kemungkinan yang akan terjadi jika kangen diucapkan. Takut kecewa, ga ditanggapi, dianggap konyol, dan ga berbalas sama sekali. Tapi meski begitu, orang-orang yang punya persediaan rindu menumpuk adalah orang-orang yang unik. Mereka tak keberatan merasa sakit meski ga dipedulikan. Mereka bersedia menjadi tak terlihat asal masih bisa mengingat senyum dan tawa si dia yang selalu di hati. Kedengerannya lebay, tapi justru itu realita yang ga bisa dipungkiri.

Jadi, mana yang lebih lo pilih? Ngungkapin rasa kangen tersebut? Atau tetep merahasiakannya rapat-rapat?


You May Also Like

9 komentar

  1. Ungkapinlah, nggak usah nunggu dia peka peka segala... Apa sih susahnya ngomong, nggak usah sok sokan gengsi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gue sih bilang...kan sama suami jadi ngapain dipendam hahaha

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo komen kagak bisa ya sekali doang?

      Hapus
  3. Kalau gue sih di pendam aja kali ya, apalagi kalau doi udah jadi milik orang lain, yah kecuali kalau gue niatau ngerusak rumah tangga orang sih hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, kalo kasusnya kayak gitu mah sebaiknya dipendam aja, daripada ngerusak ya

      Hapus
  4. Ungkapin aja lah blak-blakan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ntr pake papan gede dah buat ngumumin

      Hapus
  5. gw kangen bet sma Dwi Muhammad hardinto anak Bekasi. kangen banget

    BalasHapus