JODOH: BELAHAN JIWA YANG ABSURD

by - 19.54

diambil dari vemale.com

Baca kata "jodoh" kok agak bikin merinding disko gini ya? tenang, guys. Ambil napas dalem-dalem terus telen. Ya...begitu...hirup lagi....fuuuuh. Udah ga kesurupan, kan? Oke lanjut. Jodoh itu misteri, teka-teki, butuh perjuangan mencari. Yah, kayak Mario Bross yang mati-matian nyari putri raja ampe neraka gitu deh. Absurd abis dan ga bisa diprediksi. Nyari jodoh sama capeknya kayak nyari kerja seorang mahasiswa fresh graduate. Kadang udah ketemu orang yang bisa bikin nyaman ternyata ngga jodoh. Sebaliknya, baru ketemu eeeh hati langsung berbunga-bunga, berakar-akar dan berumbi-umbi.

Sebagai mantan jomblo yang udah merasakan gimana dilamar lelaki yang jadi suami, gue mau berbagi. Bukan berbagi sembako atau uang dalam amplop karena gue lagi ga mencalonkan diri jadi caleg, Tapi gue mau berbagi rasa tentang jodoh. Rasanya ketemu jodoh itu seneng banget, girang banget dan kaget banget. Kok bisa? Scroll lagi, gaaan!!

Kabar burung kutilang mengatakan, kita bisa liat tanda-tanda apakah seseorang itu jodoh kita atau bukan. Jodoh, menurut gue, adalah seseorang yang absurd yang penuh hikmah juga pelajaran. Ada yang pacaran lama, setelah nikah ternyata syok karena ada beberapa watak pasangan yang baru muncul ke permukaan. Ada yang nikahnya tanpa pacaran, megap-megap mengetahui kebiasaan pasangan yang ternyata di luar perkiraan. Intinya, sama-sama kaget. Mau pacaran dulu atau ngga, jodoh adalah ke-absurd-an yang memang mau ga mau harus dimaklumi, bukan hanya dimengerti.

Jodoh kita adalah cerminan kita. Tapi bukan berarti jodoh itu dateng hanya sebagai kartu all access yang membuat kita boleh menghalalkan dia dari ujung rambut sampe telapak kaki, tapi juga seseorang yang bikin kita "maklum" dengan segala kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi di masa depan. Menurut gue pun, tanda-tanda jodohsebagai belahan jiwa adalah kayak gini:

Ga jaim. Romantis-romantisan lebay udah ga jaman, guys. Belahan jiwa ga bakalan jaga imej agar selalu terlihat menawan. Gue pun dulu berpikir kalo udah punya pasangan, ada ketakutan tersendiri. Gimana kalo dia ga nerima kebiasaan-kebiasaan koplak gue? Dan jodoh itu kan bakal satu atap sama gue, satu kamar, satu selimut juga. Apa dia bisa nerima gue yang suka kentut diem-diem tapi baunya sampe Sulawesi? Apa dia bisa nerima kalo gue ga suka nyetrika dan ngelipet baju? Apa dia ga keberatan kalo tau gue suka meperin upil di tembok?

Kabar baiknya, dia maklum. Gue juga maklum dan malah seneng dengan ketidak-jaim-an dia yang justru jauh lebih ekstrim daripada gue. Misalnya tiap tengah malem dia suka menyelinap ke dapur dan makan tanpa nyalain lampu. Gue kira maling. Ternyata suami. Untung gue ga bawa pemukul kasti dari kamar. Belahan jiwa juga ga bakal jaim bilang sayang, bilang lo seksi kalo pas bangun tidur, bilang lo jelek kalo lagi ngiler, bilang lo bego karena ga bisa ngerjain soal fisika, juga ga segan bilang lo "kampret". Semua apa adanya dan ga ada gengsi. Dan lo nya juga ga akan sakit hati digituin karena lo tau tujuan dan niat dia kayak gitu bukan untuk nyakitin, tapi biar hubungan ga penuh drama lebay atau romantisme yang terpaksa. Jangan jaim, biarkanlah mengalir.

Inspiratif. Jodoh yang baik adalah yang bisa bikin kita maju, bukan mundur apalagi maju mundur cantik kayak Sahroni. Belahan jiwa memang harusnya gitu. Misalnya dia jago gobak sodor, kita bisa terinspirasi tuh untuk tangkas dalam permainan tradisional. Dia bisa boker di wc sambil baca buku tanpa mengalami kram kaki? Itu juga bisa dijadikan bahan inspirasi. Inspirasi ga hanya buat hal-hal yang indah. Hal-hal gesrek dan kampret pun oke juga. Dia bisa bikin lo melakukan inovasi-inovasi baru dalam hidup dalam hal apapun. Gimana mau jadi belahan jiwa kalo ga bisa bikin semangat? Ya kan? Iyain aja biar ga mampet.

Bikin nyaman. Nyaman di sini, kita ga harus pura-pura atau mengubah diri jadi apa yang dia mau. Belahan jiwa yang beneran jodoh kita bakal bikin kita nyaman sebagai diri sendiri. Gaya berpakaian, selera musik, selera film, buku bacaan sampe makanan yang kita suka ga akan pernah diprotes. Misalnya pasangan juga ternyata suka baca buku stensilan, kita ga akan ngelarang dan bikin dia ga nyaman asal efek habis baca buku tersebut dilampiaskan sama yang halal. Hehe.

Berantem anti drama. Belahan jiwa yang oke bukan dia yang terpengaruh FTV atau sinetron 7 Manusia Alay. Ketika berantem, kedewasaan masing-masing diuji. Pengujian diri bukan cuma pas ikutan acara uji nyali, tapi juga pas mengalami gesekan dengan pasangan.Jodoh kita adalah yang akan menghabiskan stamina bareng kita, seumur hidupnya. Nah, emang mau hari-hari diisi pake drama kurang kerjaan yang ga ada gunanya? Berantem sekali-sekali itu bagus. Bisa bikin cinta makin membara. Kebayang dong habis bertengkar, ada yang duluan nyapa dan ngecup jidat sampe lecet? Itu so sweet banget! 
Hindari kata-kata berat persis sinetron ketika berantem. Realistis aja, apa adanya aja.

Suka duka bareng. Nah, susah nemu orang yang satu paket kayak gini. Sebagian orang ada yang maunya bersama saat kita lagi seneng doang. Pas kita apes, entah sembunyi di mana. Jodoh adalah dia yang ga bakalan pergi beranjak dari sisi kita apapun keadaannya. Ketawa bareng atas hal-hal konyol yang diliat atau terjadi, juga nangis bareng ketika salah satunya lagi ditimpa musibah dan masalah. So, jodoh itu available setiap saat. Mau susah, seneng, setengah susah setengah seneng, bahkan di saat paling jatuh sekalipun, belahan jiwa tetep aja ngejogrok di situ, di tempat yang ketika kita melayangkan mata, dia ada di sana. Setia dan ga ke mana-mana. Aduhaaai...aduh asiknyaaaa!

Tempat curhat paling terpercaya. Tiap orang pasti punya masalah. Dia yang menjadi belahan jiwa akan bersedia jadi tempat curhat paling terpercaya. Kita ga sungkan cerita apa aja, meski setiap orang memang pastinya nyimpen rahasia dalam hidup. Tapi paling ngga, seseorang yang memaklumi jiwa kita adalah dia yang ga bosen dengerin kita ngomong. 

Ga setuju sama sesuatu? Wajar. Jodoh bukan bawahan yang ketika kita bilang A, dia oke-oke aja. Kita, ketika ingin menjadi belahan jiwanya, juga bukan yang harus selalu setuju dengan pendapatnya. Isi kepala tiap orang ga bakalan sama, dan transformasinya adalah sepakat atau ngga sepakat terhadap sesuatu. Kalo kita ga sepakat sama orang yang kita sayang, ya wajar. Dia suka nonton layar tancep dan kita ngga, kan ga masalah. Kita suka maen layangan dia sukanya maen kelereng, ya wajar. Ga ada dua orang yang 100% akan selalu sepakat dan satu sama lain ga takut untuk bilang "tidak". Prinsip beda, pasti pendapat pun akan ada kalanya beda. Menyikapinya pun ga usah lebay. Biasa aja, sewajarnya aja. Pasti bakalan klop selalu. Bukankah perbedaan emang yahud? Nikah aja harus sama beda jenis, masa beda pendapat doang bikin berantakan? Ya kan?

Cinta: Saling menghargai. Belahan jiwa, jodoh, adalah yang menghargai dan menghormati kita pake cinta. Bukan pake dengkul atau udel bodong. Bukan pake sikap keras kepala dan gampang nyakitin. Sama-sama saling menjaga perasaan adalah keharusan yang mutlak. Cara pasangan saling menghargai pun beda-beda. Ada yang luruuuus aja. Ada yang koplak, absurd, sengklek atau biasa aja. Tapi esensi menghargai tetep bisa kerasa. Kalo udah gitu, rasa di hati akan selalu terjaga.

Et daaah sok bijak bener gue nulis ginian. Tapi ga apa-apa deh, namanya juga berbagi. Buat gue, jodoh or belahan jiwa adalah seseorang yang bisa jadi manusia waras dan absurd di saat bersamaan. Orang yang koplak dan bijak di saat bersamaan, dan orang yang bisa serius dan becanda pada porsinya.

Nah menurut lo semua, jodoh itu apa sih?



You May Also Like

28 komentar

  1. jaman sekarang orang kalau pacaran lagi berantem terlalu berdrama.
    kalau pacaran mau berantem itu seharusnya dewasaan dikit gitu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makanya nonton pelem dewasa biar pola pikirnya juga dewasa #eh

      Hapus
  2. Hemb.. Jodoh ya??... Hemb.. Yasudahlah... Hihihi... Mampir ya gan di blog absurb ane... http://sibocahlaliomah.blogspot.com/ maksih..

    BalasHapus
  3. Jodoh? Jodoh itu kaya e-ktp, semua orang pasti dapet tapi kadang kadang ada seseorang yang dapetnya kelamaan... Masih stuck nggak bisa move on dari mantan mungkin hahaha....

    BalasHapus
  4. Jodoh adalah saat2 dimana hal yang nggak penting di omongin jadi bahan absurd buat diketawain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah bener. Pas. Jadi dia bisa klop sama arah becandaan. Ngetawain hal ga penting malah jd ngakak gt ya hahaa

      Hapus
  5. Berantem berantem dehh!! pasangan jaman sekarang..
    salam kenal bro..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kl berantem lebaynyaaa apalagi abege tuh hadeeh. salam kenal jg bro

      Hapus
  6. Jodoh itu adalah cerminan diri kita, perbaiki kualitas diri agar dapat jodoh yang dibutuhkan bukan malah mencari yang diinginkan tapi tidak dibutuhkan..
    Hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Biar pas ketemu jodoh, jiwa kita udah siap

      Hapus
  7. jadi pngen nulis tentang jodoh yang hilang. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diculik Voldemort palingan bang

      Hapus
  8. Ibu-ibu bapak-bapak
    Siapa yang punya anak
    Bilang aku aku yang tengah malu
    Sama teman-temanku
    Karna cuma diriku yang tak laku-laku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahahaha malah nyanyi dia. Jodohnya di Jordania kayaknya noh

      Hapus
  9. Ngomongin jodoh panjang banget ya, duh jadi gak sabar pengin cepet ketemu jodoh, jodoh masih di tangan Tuhan, jodoh di tangan gue kapan? dih malah ikutan curhat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panjang banget ampe ga paham gue juga haha. Hhahaaa curcol. Mas, kapan nikah? *langsung dibegal

      Hapus
  10. jodoh: saat kaki gue terkilir lalu paggil tukang urut kerumah gak sampe 3 hari udah sembuh, itu lah jodoh.
    salam kenal.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhhaha wah iya bener banget tuh. Kayak lo lagi bokek, laper banget eeeh tetangga hajatan trs ngirim makanan. Jodoh banget!

      Hapus
  11. Jodoh itu orang yang kita pilih, setelah yakin kemudian kita nikahin. :)

    Rusmaakhsan.blogspot.com

    BalasHapus
  12. jodoh itu orang yang bisa nyelamatin gue dari planet jomblo -_-

    turyonoari.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan di planet jomblo itu lo sendirian ya?

      Hapus
  13. Kalo aku sih cocok yg nomer pertama, gak pake jaim. Apa adanya, toh kalo mau gila, gila bareng bareng haha kan kompak tuh, pasangan yang gila bersama menjalani hari harinya

    BalasHapus