ALASAN ORANG MALES MANDI

by - 15.01

cute-awesome.blogspot.com
Mandi atau bahasa militernya cibang-cibung adalah kegiatan sakral bagi pengidap automysphobia atau takut kotor. Kena eek burung dikit, jerit. Kena ee gajah dikit, histeris. Kena debu sesendok, nangis. Kena ingus bocah tetangga? Bunuh diri. Repot amat ya idupnya? Tapi mandi bagi sebagian besar orang adalah kegiatan nonformal yang ga wajib, kecuali mandi wajib yang dilakukan setelah lo melakukan hal-hal yang diwajibkan untuk mandi wajib. Belibet ye? Iye!

Selain penting karena menyehatkan, mandi juga sangat bermanfaat buat kecantikan dan kebersihan. Kecuali lo mandi madu, bukannya bersih tapi langsung gatel-gatel digrepe-grepe semut rangrang. Banyak juga yang masih menganggap mandi itu ga terlalu penting. Gue pun menganggap mandi masih kalah oke dibandingkan aktifitas tidur dan makan (bilang aja kebluk). 

Terkadang mandi emang bikin males. Blom nimba aernya, gayung retak, handuk ilang diambil ibu kos, bak mandi nya pun masih berada di toko. Makin bikin males mandi! Dan dalam kasus tertentu, rasa malas untuk mandi berada di pucuk gara-gara hal-hal yang sebetulnya sangat sepele kayak upil. Tinggal dipeperin ke punggung sobat, beres. Tapi ga semudah itu. Soal mandi, rasa malas yang menerjang bisa bikin kegiatan yang satu itu di-skip. Alesan malasnya pun macem-macem. Contohnya:

Jomblo. Mahasiswa atau pelajar yang berada pada fase jomblo yang ga punya gebetan biasanya menempatkan mandi di daftar terakhir "Things i would do before i die". Kalo punya gebetan justru malah rajin sampe luluran segala, sering beli sabun, daki yang menumpuk dibuang dengan berbagai cara. Istilahnya, ada motivasi untuk melakukan ritual basah di jamban kosan. Tapi kalo yang beneran jomblo tanpa satu gebetanpun, mandi aja bisa males. Jangankan mandi. Ganti sempak aja jarang.

Hujan. Dingin, petir menggelegar, di depan kasur banyak makanan dan laptop nyetel film action seru. Kalo semua kenikmatan dunia itu berlangsung dari pagi sampe malem, bisa dipastikan bahwa mandi adalah sebuah mitos. Hujan ga salah apa-apa, tapi selalu dijadikan kambing hitam untuk mereka yang males mandi. Apalagi ga ada yang ingetin buat mandi. Boro-boro nyangklong anduk di bahu kiri, bergeser dari kasur kapuk yang udah lepek pun ogah-ogahan.

Sakit. Selain males, memang ga disarankan untuk mandi dalam keadaan sakit. Apalagi sakit jiwa. Bukan males tapi bakal ga inget. Orang sakit sebaiknya ngendon di kamar dan dilayani kebutuhan-kebutuhannya oleh kerabat. Sebaiknya ga dilayani sama pacar atau gebetan, takut khilaf. Tau-tau diwaslap pake kanebo. Kan kasian malah makin menderita. Sembuh kagak, digelindingin ke UGD iya. Sakit memang salah satu hal yang berkontribusi menyebabkan males mandi. Meski sakitnya cuma panu, kalo udah males mandi ya males aja dengan alasan tersebut. Udah sembuh pun, kebiasaan males mandi selama sakit akan terbawa dengan sangat sukses.

Putus cinta. Boro-boro mandi, makan aja arus dibujuk dulu tiga hari tiga malem. Jangankan mandi, jam tidur aja jadi amburadul dan ga teratur. Yang tadinya ngabisin soto ayam dua piring plus nasi satu baskom, sesendok aja sekarang susah. Dan yang lebih mengenaskan, orang yang putus cinta dan putusnya masih fresh, mandi adalah aktifitas yang mendadak ilang dari jadwal sehari-hari. Maunya menyendiri di kamar, mandangin foto mantan yang lagi pose alay plus nangis sampe mata mengkerut. Tapi putus cinta ga selamanya bikin orang ga mandi. Biar eksis kayak sinetron, ada beberapa cewek atau cowok yang baru patah hati justru melampiaskan kesedihan di bawah shower di jamban yang dingin. Kalo ga ada shower, ya nimba dulu terus disambungin pake selang.

Ga ada waktu. Sibuk ngampus, sekolah, pemotretan majalah flora dan fauna, arisan, dan main bareng temen biasanya bikin males mandi kalo udah nyampe rumah. Maunya langsung bercumu dengan kasur lalu bermimpi dapet kekasih kece. Ga peduli keringet dan jigong udah ngemix dengan sempurna. Kalo udahmales, jamban yang tadinya cuma satu atau dua meter serasa 100 meter. Jauh. Jadi males.

Ga ada aer. Ini bukan cuma bikin males mandi, tapi emang ga bisa. Kalo hanya untuk tayamum, bolehlah pake debu. Tapi buat mandi ga mungkin menggunakan butiran-butiran halus kayak gitu. Bukannya bersih malah kena penyakit dan kulit berbau bunga kamboja. Ternyata debunya debu yang bercampur tanah kuburan. Serem gila.

Mandi memang malesin, tapi ga ada salahnya teratur melakukan aktiftas yang satu itu. Biar bersih, wangi, dan ga bau ketek. Males boleh aja sih asal jangan keterusan. Kalo ga ada waktu, mandinya bisa dijama'. MIsalnya mandi pagi sekalian mandi sore atau sebaliknya. Hidup itu simple, guys. Nah kalo lo, alesan males mandi apa aja sih?


You May Also Like

26 komentar

  1. terakhir kali saya mandi , kapan yaaaaaa??????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantesan bau bangeeeeeet

      Hapus
    2. bau?? biarin aja,, yg penting baunya bikin rindu.. hahahahah

      Hapus
    3. Bikin pusing kalo bau orang ga mandi tuh hahhahaa

      Hapus
    4. ga' semuanya bikin pusing neng,, masi bnyk ko' yg bikin muntah,, hahhahhah

      Hapus
    5. Iya, misalnya aja...bau kaki lo hahhaa

      Hapus
  2. karena pulangnya kemaleman seperti saia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti males mandinya. Sama hahhaha

      Hapus
  3. Gue kalo mandi waktu mo jum'atan doang . . Karna gue selalu fresh, jadi nggak keliatan banget kalo nggak mandi . . 8)

    BalasHapus
  4. alasan males mandi tuh karena kamar mandinya terlalu deket jadi bikin males.. yang ada keluar kamar malah pindah tidor di WC ampe digedor temen yang kebelet boker.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kos-kosannya kok mengenaskan gitu ya hahaaha

      Hapus
    2. iya ka.. jadi gak ada tantangan buat mandi.. kan cowo sukanya tantangan.. hahaha

      Hapus
  5. Gue mandi kalo abis mimpi sih hehe

    Mimpi main lumpur ama kotor-kotoran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bilang mimpi basah aja suseh amat dijeeeeeh hahahha

      Hapus
  6. O lagi males mandi ya neng? Kenapa sih....?

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Jomblo itu istimewa, harus diutamakan

      Hapus
  8. Balasan
    1. HAHhahaa sampe dua kali komennya ni

      Hapus
  9. Believe it or not!!! Saya pernah rekor gak mandi satu minggu full... Alasannya ya karena lagi dirawat di Rumah Sakit, sakit DBD... Begitu pulang ke rumah, langsung mandi, itu daki udah tebel banget setebal tembok cina, kumis & jenggot udah numbuh mirip pejuang Afganisthan, sampe-sampe Ortu gak ngenalin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahhahhaah ngakaaaaak soalnya sama banget. Gue jg DB 9 hari. Ga mandi ya segitu harinya hahhaa daki gue lebih tebel

      Hapus