TIPE MANTAN PENGHANCUR "MOVE ON"

by - 20.07

Di balik suksesnya move on terdapat mantan yang ngga oon. Biasanya barisan para mantan itu suka seenak betis dan sedikit yang masih punya sisa empati. Udah putus tapi masih ada rasa sebenernya wajar, apalagi jika jalinan asmara berdua udah dijalani bertaun-taun sampe bangkotan. Rasa kangen alias rasa yang dulu pernah ada pasti masih nemplok di hati. Tapi ga semua rasa harus diungkapkan secara blak-blakan apalagi sampai menghancurkan usaha move on seseorang yang hampir nyampe di angka 100%. Hasrat untuk menyapa atau muncul kembali memang susah dibendung. Bendungan aja suka jebol apalagi perasaan kangen, iya kan?

Seseorang berhak ga berurusan lagi dengan masa lalunya untuk berbagai alasan. Biar bisa bobo nyenyak dan ga mimpi buruk, biar bisa makan enak dan ga muntah tiap kali inget mantan, atau biar hidupnya aman sentosa dari ancaman kehancuran dunia. Oke, yang terakhir itu lebay.

Namun ga semua usaha seseorang untuk melanjutkan hidup bisa berhasil. Adaaa aja gangguannya. Salah satu gangguan paling fenomenal yang bisa bikin move on amburadul dan berceceran adalah datangnya kembali mantan meski cuma bilang "Hai". Dan move on bisa lancar jaya jika ga ada campur tangan mantan yang tipe-tipenya di bawah ini:

Mantan Rese

Mantan kayak gini emang ga tau diri. Masih aja nguber-nguber elo, si manusia yang berusaha move on dengan segala tingkahnya yang aneh. Misalnya di temlen mensyen nama lo dengan jelas lalu nyampah sampai temlen lo kotor dan dekil. Berhubung lo juga dulunya babu, jadi ga ada masalah membersihkan temlen lo dari segala sumpah serapah si mantan. Alesan mantan melakukan aksi sampah menyampah di akun sosmed lo ada kemungkinan akibat dendam kesumbat. Saking kesumbatnya dia mengerahkan segala bahasa, terutama bahasa animal planet untuk membuat lo berang. Mungkin pas lo putusin, cara yang lo pake bikin dia sakit hati yaitu pake surat kaleng. Suratnya beneran terbuat dari kaleng, susah dibuka dan rentan menyebabkan luka. Udah berdarah-darah baru deh suratnya bisa kebaca.

Dear, calon mantan

Maaf gue ga bisa lagi sama lo. Kita ga cocok. Kita terlalu banyak perbedaan. Lo suka hujan-hujanan pake tank top, gue sukanya cuaca cerah. Lo suka makan es krim seember, gue cuma punya duit goceng dan susah mengimbangi kebiasaan lo yang urakan itu. Lo juga suka kentut sembarangan, ga kayak gue kalo kentut dikantongin lalu dibuang ke tong sampah organik. See? Kita terlalu beda. Amat sangat beda. Lo cewek gue cowok. Dan gue pengin dengan orang dari jenis yang sama. Maka dari itu, maka hubungan kita harus dihapuskan karena ngga sesuai dengan keinginan. 
Sekali lagi sori dori mori syahroni. Bye. Selamat tinggal. Dadah!

Jelas aja si mantan dendam banget, isi suratnya penuh dengan daki tebel, ga punya malu. Jadi ada baiknya juga lo introduksi...ehh introspeksi daripada temlen dan status efbe lo penuh sumpah serapah. Kalo kayak gitu hidup lo bakal terganggu dan susah move on.
Mantan "Apa kabar" dan "Hai"

Bagi seseorang yang pengin banget move on, sapaan satu titik aja dari mantan bakal menghapus semua usaha yang udah maksimal dilakukan. Sebulan dua bulan setelah putus barangkali si mantan masih bisa nahan boker. Eh, nahan diri maksudnya. Nahan diri untuk ga nyapa lo di tengah jalan, ga nyapa kalo kalian ketemu pas beli bakso bareng, ga nyapa ketika lo ngantri di wc umum. Tapi rasa sayang yang masih mengendap dalam hati membuat si mantan mengenyahkan segala resiko dan ga mikirin elo. Dengan super tega, saat lo udah hampir bisa menerima kenyataan, si mantan tau-tau bilang:

Hai, Ujang. Apa kabar?

Jegeeer!!!

Lo yang udah bisa senyum mendadak sedih lalu nangis sambil memeluk ibu kos. Ibu kos bingung. Tadinya mau nagih uang bulanan jadi terenyuh liat ingus lo yang ngalir sambil sesenggrukan. See? Efek sapaan mantan jauh lebih dahsyat dari efek penuaan pada cewek. Ga hanya bikin syok, tapi bikin move on gagal total. Kenapa mantan harus dateng ujug-ujug begitu sih? Emang dia ga mikir kalo gue bakalan mengalami luka yang sama kayak pas diputusin? Lo masih sangat sayang sama mantan sampai sapaan yang hanya satu kaimat pendek itu bisa membuyarkan usaha move on.


Mantan "Curhat"

Kalo kasusnya begini, bisa dianalisa bahwa lo ga terlalu terpengaruh ketika mantan kembali datang tanpa diundang dan pulang minta diongkosin.Bagi lo, mantan hanya masa lalu dan bisa diusahakan untuk lenyap. Sapaan "Hai" dan "Apa kabar" ga terlalu bikin lo jengah atau terganggu. Tapi kadang si mantan suka ga gampang puas. Meski si mantan udah punya orang baru, kadang suka ngeselin dengan meminta lo ngedengerin curhatannya yang ga jelas. Dia pengin curhat masalah manusia yang sekarang menjalin hubungan dengannya. Mantan tipe gini emang ga peka. Padahal masih banyak orang yang bisa dijadiin tong sampah. Kenapa harus elo? Di sini banyak yang ga paham. Apakah gara-gara lo orang yang dulu paling ngertiin dia, apakah dia cuma pengen mempermainkan lo lagi, atau pengin pamer pasangan baru, entahlah. Yang pasti, mantan tipe gini harusnya lari ke Mamah Dedeh yang akan dnegerin dia curhat ampe subuh.

Mantan "Kangen"

Ini nih. Dalih kangen yang hanya diucapkan satu kali oleh mantan dengan cara yang tiba-tiba akan bikin usaha move on gagal segagal-gagalnya. Masalahnya lo pun masih kangen. Tapi karena terlalu sering berantem, terlalu banyak rintangan menghadang, terlalu banyak selingkuhan yang ketahuan, jadinya kalian putus. Padahal masih sama-sama kangen. Para mantan ga seharusnya bilang kata sapu jagat yang satu ini. Bener-bener meruntuhkan benteng pertahanan yang udah dibangun susah payah. Apalagi pas dia bilang kangen, lo juga naggepin. Tapi sama-sama ga bisa ngapa-ngapain karena masing-masing udah pengin berusaha menata hidup yang lebih baik. Ah, jadi melow gini.

Mantan "Ngajak Balikan"

Ini level yang lebih tinggi. Mantan yang satu ini adalah akumulasi dari tipe-tipe mantan yang gue sebutin di atas. Ya rese, ya berawal dari hai jadi curhat lalu bilang kangen dan ujung-ujungnya ngajak balikan. Alesannya? Karena ga ada yang kayak elo setelah kalian putus. Ga ada yang lebih baik. Ga ada yang lebih kece dan oke. Semuanya tentang lo masih terngiang di ingatan. Lo yang jarang mandi, jarang makan sampe tulang rusuk nyembul, jarang ngambek, jarang pelit, jarang bangun pagi, juga jarang muncul di kelas pas kuliah. Menurut mantan, lo itu unik. Meski udah putus tetep aja dia ngajak balikan padahal lo udah mau berusaha move on.

Mantan emang manusia paling yahud yang bisa menghadirkan energi positif dan negatif. Positifnya, semua yang baik-baik di dirinya bisa jadi memori terindah. negatifnya, ya yang jelek-jelek kadang ga bisa dilupain. Mantan jangan dilupain, tapi lebih baik juga ga balikan. Ambil pelajaran dari yang udah terjadi. Move on lah, songsong hidup baru, kenalan sama orang baru, dapet pengalaman baru, juga belajar dari kesalahan agar ga terulang lagi.

Ada yang mau nambahin?
 

You May Also Like

22 komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha kacau parah idup lo, tapi seru kali ya...semua model mantan udah hinggap di idup lo hahaha keren!!!

      Hapus
  2. Gi, gue entah beruntung apa sial ya. gue nemu semua jenis mantan yang lo tulis, yg rese yg apakabar, yg curhat, yang kangen, yang ngajak balikan. HAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiaaah ampe dua kali gini komennya ahahahah

      Hapus
    2. iyes saking semangatnya sampe komen dua kali hahaha gue lagi nulis tentang mantan juga tau gi. Ah lo ini sama lagi :D

      Hapus
    3. Hahahaha ntar gue baca yaaaaa

      Hapus
  3. Ah mantan... (Manusia dalam ingatan) :D

    BalasHapus
  4. Mantan yang pura-pura ada perlu sampe akhirnya ngajak balikan. Hih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhhahaa ada perlu nya itu loh hadoooh ga banget ya

      Hapus
  5. Untungnya gue mantan yang baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaaaah. Waaah masih tersisa ya yg baik. Biasanya bikin eneg semua hahhaaa

      Hapus
  6. Balasan
    1. Bisa jadi dia juga rese dan malah berbalik suka tapi pas elonya udah ga ada rasa hehe

      Hapus
  7. hahahhaa untungnya cuma satu kriteria yg masuk -_-

    BalasHapus
  8. Ngomongin soal.mantan emang selalu bikin baper, terus emosi dan marah marah ggjelas. Apalagi kl mantannya pasangan itu masih mendem yang lalu.. ich....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gue mah ngapain bawa baper...bawa enjoy jadi tulisan aja lebih enak hahaha

      Hapus