PASANGAN ALAY BELUM PUNAH

by - 20.06

Taun 2015 adalah taun ekspektasi, di mana banyak banget harapan yang gue gantungin di depan pintu rumah. Selain pengin bahagia dan semua keinginan terkabul, salah satu ekspektasi gue yang mungkin ketinggian adalah menghilangnya pasangan alay yang gemar berbuat tidak senonoh di temlen twitter. Berhubung gue sangat jarang berkunjung ke Facebook, maka sosmed yang paling aktif gue pantengin adalah twitter.

Harapan tinggal harapan. Setelah berbulan-bulan ga nemu pasangan alay yang pacaran dengan gaya super jijay di timeline, kemaren gue hampir kehabisan tenaga akibat muntah berkepanjangan. Gue difollow seorang cowok yang kayaknya khilaf berkunjung ke blog. Gue folbek dan semua aman sentosa, ga ada kejadian menghebohkan. Tapi itu hanya berlangsung beberapa menit. Gue orang yang lumayan teliti. Tipe mensyenan aneh langsung bisa terlacak sama radar gue yang lumayan ga ada bagus-bagusnya. Ternyata:

Cowok: Yaaank...bbm, WA sama smsnya pending terus. Di sini aja ya? Kamu lagi apa?

Cewek: Lagi makan. Sayangnya?

Cowok: Lagi kangen kamu

Cewek: Ah gombal sayangnya. Makan dulu sana yank. nanti sakit loh...aku ga mau kamu kenapa-kenapa.

Cowok: Siaaap. Sun dulu dong sayang...

Cewek: Ga ah malu. Besok ketemu di sekolah ya yank...aku mau ngerjain peer.

Cowok: Iyaa...jangan nakal yaaa

Gue ga bisa nerusin percakapan mereka. Gue keburu mencret level dewa. Ada beberapa opini ngasal yang bisa gue simpulkan dari percakapan di atas. Pertama, gue yakin dua-duanya miskin, sama-sama ga punya pulsa, sama-sama di daerah terpencil karena bbm, WA dan sosmed lainnya macet parah. Tapi kenapa bisa twitteran ya? Oh iya, mungkin keduanya pasangan aneh. Kedua, si cowok gombalnya kudet. Mungkin dia harus belajar sama mahasiswa jomblo karena biasanya lebih bisa gombal dengan kata-kata dewasa. Dan soal sun (baca: mmmuuuaaah) merupakan permintaan yang amat jijay. Hampir aja gue nangis membaca perbincangan dua anak manusia di atas. Gue pernah alay, tapi ga pernah terlintas untuk mempermalukan diri dengan cara kayak gitu. Gue lebih milih makan keripik singkong daripada diketawain banyak orang secara yang liat twitter ga cuma sebiji dua biji.

Ketiga, ada kata "sekolah". SD sih mustahil. Kemungkinan besar adalah SMP atau SMU karena mahasiswa ga pernah bilang peer untuk beban yang dikasih pendidik. Mereka biasanya menyebut dengan tugas kuliah. Gile bener anak sekolahan percakapannya kayak gitu. Lalu pesan si cowok agar cewek ga nakal bikin gue geli meskipun gue lagi ga digelitikin seseorang.
Pengen banget gue ubah percakapan di atas biar lebih dinamis dan yahud. Misalnya jadi begini:

Cowok: Yaaank...bbm, WA, sms sama otak aku nya pending terus. Di sini aja ya? Kamu lagi apa?

Cewek: Lagi nimba aer bantuin emak. Sayangnya?

Cowok: Lagi kangen kamu, sambil ngupil yank. Nih dapet. Aku tempelin di tembok membentuk inisial nama kamu.

Cewek: Ah gombal sayangnya. Boker dulu sana yank biar kekinian...aku ga mau kamu kenapa-kenapa, ga mau kamu keracunan.

Cowok: Siaaap. Sun dulu dong sayang...tapi kamu pake gincu nenek kamu dulu ya biar joss.

Cewek: Ga ah malu. Besok ketemu di sekolah ya yank...aku mau ngerjain peer sambil ngupil juga. Biar samaan kayak kamu.

Cowok: Iyaa...jangan nakal yaaa. Kalo nakal aku daftarin ke penjara anak-anak.

Noh, lebih oke kan skenario yang gue bikin? Lebih hidup dan romantis. Gue pun menghela napas kehabisan tenaga setelah ngendon lama di jamban akibat mules liat mereka pacaran di TL.

Keesokan harinya, percakapan mesra di atas berubah drastis. Gue bener-bener ga ada kerjaan karena mau-maunya memperhatikan percakapan dua manusia yang kemaren mesra-mesraan ga karuan. Gimana lagi, beranda mereka berdua nongol secara ga sengaja.

Cowok: Oh, jadi kamu mensyenan sama cowok lain? Oke pain! (Ini mungkin maksudnya oke, fine!)

Cewek: Emang kenapa kalo mensyenan? Kamu mensyenan sama cewek lain aku ga pernah marah

Cowok: Cowok mana yang ga cemburu liat ceweknya mensyenan sama cowok lain! Nyesek tau ga?

Cewek: Dewasa dikit dong yank. Aku ga ada apa-apa sama cowok itu!

Cowok: Terserah deh. Sana mensyenan lagi. Gue pergi!

Setelah berantem, si cowok ngetwit: Aku marah karena aku mencintaimu. Aku cemburu. Ah sudahlah. Mungkin aku tidak berarti di matamu. Semoga kamu sadar.

Gue bengong. Buset daah bener-bener bikin gue jambak rambut. Pacaran pamer. Berantem juga pamer. Dua orang itu kayaknya harus belajar tentang apa itu privasi. Mereka harus tau bahwa ga semua orang bisa menerima tindakan yang mereka lakuin. Kemaren gue mencret habis baca, kali ini mata gue sakit, perih, merah dan ga sanggup lagi liat layar laptop. Akhirnya satu keputusan mantap gue ambil, yaitu unfoll si cowok. Daripada gue menderita? Setelah unfoll gue ngerasa lega. Ampun dah. Gue pikir yang beginian udah punah, ternyata masih ada, sama sekali belum hilang dari muka Bumi. Semoga ini yang terakhir. Semoga.


You May Also Like

16 komentar

  1. BUAHAHAHAHAHAHHA lo parah lo gi. kalo objek tulisan lo baca pasti dia ngerasa enjleb banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha salah sendiri bikin gue mencret, Na. Emang enak hahahaha

      Hapus
    2. di temlen gue sih alhamdulillah udah punah gi. mungkin lo kurang sesajen buat temlen lo hahahahaha :D

      Hapus
    3. Iye kudu pake kebo kali ya sesajennya. Sumpah empet gue liat percakapan alay kayak gitu. Sediiiiih

      Hapus
  2. Untung lo jarang maen ke Fesbuk . . Kalo aktif, gue jamin usus lo bakal memendek karna keseringan muntah liat pasangan labil kek gitu . .??

    Sebagai jomblo . . gue merasa gagal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liat ginian di twitter yang 140 karakter aja gue udah mencret. Gimana di fb coba. Ga deh daripada gue berakhir di ugd kwkwkww

      Hapus
  3. HUAHAHAHA sering banget nih mbak dulu nemuin di facebook kayak gini hahaha ternyata masih ada -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di facebook katanya lebih parah bener ga mas? Sumpah yaaa ngeriiiii hahaha

      Hapus
  4. Itulah salah satu alasan gua kenapa sekarang gua vakum (walau gag sepenuhnya) dari dunia pesbuk, banyak makhluk kayak gitu. Eh, di twitter ternyata ada juga ya...hahhha koplak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kita sama banget loh. Gue juga rada vakum dari fb. Takut ketularan anak alay hahaa

      Hapus
  5. inalillahi... wakakaka.. aku jujur belum pernah mention liat beginian, maklum SMA aku dulu berasrama, dan koneksi internet juga dilarang (kalo pun ada, dipake buat kaskusan). pas kuliah juga jarang banget perhatiin orang pacaran.. tapi, untungnya kampungku masih di daerah yang menjaga sopan santun, saking terpencilnya, ga ada taman khusus, orang pacaran malah di luar gedung tinggi, kebetulan halamannya luas, tapi sekarang udah sepi, karena kalo sore ditutup, takut ada cabe-cabean ama terong-terongan pake lapangannya buat lomba drag..

    tapi, sumpah postingan yang ini absurd banget.. aku suka :))..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeeeh tempat tinggal lo menarik tu sampe ada area yang ditutup segala. Keren. Harusnya kyk gt tuh ya, biar ga alay

      Hapus
  6. Waduh, ini adalah masalah besar,.
    Kalau di indonesia ini banyak yg alay bisa2 kewalahan ni pabrik jamban ga bisa menuhin pesanan pelanggan karna banyak yg mencret :/
    http://ilhamabdii.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue mencret, yang lain mimisan, mules, korengan hahaha. eh gue berkunjung besok ya

      Hapus
  7. Aduh...! Yg tentang ngupil tu bikin gw ilfiil. Masak cwoknya mpe segitunya nempelin upil di dinding bentuk nama dia. Tapi serius! Gokiiil bnget. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHHAHa itu mah bikin-bikinan gue aja biar dramatis jijay

      Hapus