MANUSIA ANTI MAINSTREAM

by - 19.31

Berusaha menjadi makhluk anti mainstream itu sama kayak ngupil pake jempol kaki mantan. Repot. Susah. Butuh perjuangan. Agak menjijikkan juga sebenernya. Apalagi kalo si mantan habis nginjek telor asin atau ee kebo. Anti mainstream bukan berarti bego, tapi kreatif dan out of the box. Melenceng dari pola pikir orang kebanyakan itu keren, tentunya yang ngerti biasanya cuma orang-orang yang juga berda di jalur sekte yang sama. Tapi kadang banyak yang ga bisa bedain antara anti mainstream sama norak. Contohnya anak alay yang ngaku hipster. Orang waras tau mana yang alay tau mana hipster. So, kapasitas seseorang bisa dikatakan keluar jalur dalam area alay diliat dari berapa kadar huweeeek yang dikasih para pemirsa.

Beberapa hari yang lalu gue ditodong pake pestol aer sama komika asal Manado untuk bikin postingan mengenai tulisan. Tulisan kreatif, anti mainstream dan gagah berani. Nama komika tersebut adalah Bang Andi Uchenk. Jenis kelaminnya laki-laki, terlihat jelas dari penampilannya. Rambut cepak, idungnya satu, telinganya dua, bibirnya ngga dower, dan demen banget menyelempangkan handuk kecil di leher. Persis kayak abang-abang tukang kerupuk yang saban hari lewat depan rumah gue.

Bang Andi minta gue nulis tentang gimana bikin tulisan kreatif binti anti mainstream. Entah itu meme, blog, twit atau cerpen. Nih cowok sebenernya salah orang. Seratus persen salah target. Gue ga ahli bikin twit, meme, blog atau cerpen yang oke. Gue cuma jago dalam menjelaskan apa fungsi posyandu dan test pack. Gue heran kenapa dia minta opini sama gue, padahal dia sendiri seorang komika yang udah sangat beken di dunia. Dunia fauna. 

Nah bagi yang blom tau, komika itu semacam pelawak tunggal. Bahasa Jimbabwe kasarnya jomblo. Bang Andi ini juga jomblo. Coba aja tanya dia udah punya pacar atau belom. Kalo nimpuk lo pake bakiak sambil teriak-teriak kayak orang kesurupan, berarti beneran jomblo. Tau sendiri kalo single person itu sensian. Habis sensi pun malah nangis di bawah kucuran shower mampet di jamban sempit. Jamban mantan.

Sebagai seorang komika, tentunya pengalaman Bang Andi tentang nulis materi kreatif udah bisa disetarakan sama kemampuan Patrick Star mengeja alfabet. Bang Andi ini ternyata memang seorang cowok tulen, bisa diliat dari ketidakpekaannya minta gue nulis kreatif sedangkan dia seorang komika. Gue ngerasa terhina dan terdiskriminasi. Kenapa Bang Andi minta gue nulis tentang itu? Kenapa ga minta gue bikin kue serabi atau muterin tiang bendera aja? Itu jauh lebih gampang karena ga butuh otak. Ah, sudahlah. Tapi demi temen satu sosmed, gue jabanin dah. Habis ini gue mau minta persenan sama dia.

Kembali ke topik utama. Cara bikin tulisan anti mainstream dengan spesifikasi twit, meme, blog atau cerpen. Sebetulnya bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat itu semua hanya kreatifitas, imajinasi dan originalitas. Masalahnya, kata "hanya" di sini ga sesimple ngucapinnya. Coba lo bilang hanya tapi lidah lo dijepit pintu. Susah bener! Sakit pula.

Kreatifitas buat gue sama dengan "discovering something new", bukan "imitating something". Artinya nemu sesuatu yang baru, bukan niru seenak udel bodong kita. Apapun itu. Misalnya nih, soal meme. Banyak banget contoh meme yang bertebaran di muka dan punggung Bumi. Tapi kita harus lebih jeli atau oportunis ngambil celah yang blom dimasuki oleh orang laen, kalo bisa jangan sama. Ciptakan kalimat fresh yang baru dan blom pernah ada. Satu lagi. Jangan jadi copycat yang kerjaannya ngikuuut aja. Try something new, gaes.

Saat ini booming banget meme tentang polwan "Di situ kadang saya merasa sedih". Ini beberapa contohnya yang gua ambil dari Kangmas Gugel:

Lulus kuliah aja belom, ditanya kapan nikah. Di  situ kadang saya merasa sedih.

Saat haus dan ada coca cola di kulkas, pas diminum ternyata kuah pempek, di situ kadang saya merasa sedih.

Kalo versi gue mungkin akan gini:

Liat mantan pake popok lalu keliling kampung akibat stres diputusin, di situ kadang saya merasa jijay #eh

Gue sengaja ga pake kata "sedih" yang udah dipake banyak orang. Itupun gue hanya tulis di sini, bukan di kolom twit. Gue tipe yang ga terlalu ngikut fenomena. Tapi kalo mau bikin meme kayak gitu juga, go ahead yang penting beda. Kalopun inti kalimatnya serupa, itu oke-oke aja asal kalimat awal adalah rangkaian kata yang blom digunakan sama orang. See? Jadi kreatif itu ga harus selalu jadi ekor meski ide yang diusung udah ada. Jadi kepala malah bagus. Istilahnya, trail blazer alias pelopor.

Contoh lain ketika semua orang ngucapin "Pusing pala barbie", gue liat hampir kebanyakan cewek ikutan menggunakan kalimat itu di twitter. Sedikit banyak itu bikin gue kesel. Kenapa semua menggunakan Barbie? Malah ada yang dicadelin. Pusing pala Balbi. Maksud lo babi???

Terkesan bahwa cewek bisanya cuma ngikutin, bukan berinisiatif. Sayang banget punya otak cuma dipake buat jadi pengikut mentah-mentah tanpa ada modifikasi. Sebagai cewek, gue malu. Beda dengan para cowok dan segelintir cewek lainnya yang menggunakan format lain dari yang lain walau inti idenya ngambil dari fenomena yang ada. Misalnya: Pusing pala Suneo, Pusing pala Optimus Prime, atau Pusing pale gue, Mak. Butuh dokter. Dokter cintaaaahhh!

Menurut gue ga ada strategi pakem untuk membuat tulisan anti mainstream yang kreatif dan beda. Tapi perbanyak observasi, mengamati, perbanyak baca entah media apapun itu agar pola pikir ga mandeg dan terstimulasi untuk berkreasi. Membaca bener-bener memperkaya diksi, jadi tulisan yang dibuat punya kosakata beragam dan cerdas meski itu hanya satu kalimat twit. Dan ketika ada ide, buru-buru tulis entah tujuannya untuk blog, cerpen, novel atau meme. Selalu bawa buku kecil dan pulpen di tas karena ide sebenernya gampang ilang kalo ga dikerangkeng. Kalo ga ada, lo bisa gunakan hape atau punggung temen lo sebagai cadangan. Ga bawa pulpen? Beli dulu di warung terdekat, dan jaga ide di otak agar ga lari. 

Ide yang mampir wajib langsung tulis. Terserah mau garis besarnya dulu atau dengan format outline alias kerangka agar yang mau kita tulis ga melenceng ke mana-mana, lalu kembangkan dengan rentetan kata. Belajar untuk ga kelindes fenomena sesaat emang susah, tapi ga berarti ga bisa inovatif, kan?

Kalo mau tetep ngikut silakan aja. Gue ga ngelarang atau bakal lapor hansip terdekat. Setiap orang punya pilihan untuk jadi nertal, biasa aja, lebay, alay, korban mode, tukang ngikut-ngikut, jadi satpam komplek juga terserah. Tapi buat yang pengen out of the box, ga ada salahnya untuk memulai.

So, ready to be anti mainstream? Uyeah!!










You May Also Like

18 komentar

  1. Gue orangnya mainstream gak nih?

    BalasHapus
  2. Tapi nanti lama-lama tag nya : "karena anti mainstream sudah terlalu mainstream"
    hehehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep aja kalo keren jatohnya bakal lebih dihargai karena beda dan ga ngikut-ngikut hehehe

      Hapus
  3. bukan terkenal,, malah jadi korban.. :(

    BalasHapus
  4. gue tipe apa ya? yang sedeng-sedeng aja deh, ada kan?
    pengen nulis anti mainstream tapi otaknya gak nyangkut, jadi yang ada aja. tapi gak ngikut-ngikut juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada banget neng. Gue aja ga bisa kalo anti mainstream. Ide nulis kadang nyomot yg udah ada tapi diolah sampe 100 persen baru dan ga ngikut. Enakan yang jadi biasa-biasa aja emang ya? Aman. Hahahaha

      Hapus
  5. menarik. gue mainstream ga ya, mikir ah. salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha ayo kita berpikir. Sambil makan tapi biar asoy

      Hapus
  6. Aku mainstream aja ah, lagi pengen mainstream, kemaren-kemaren udah antimanstream terus, kan kasihan sama mainstream nya, kali aja dia kesepian :')

    BalasHapus
  7. Aku orang mainstream, kalo makan mie ramen pake sendok dan garpu.. padahal biasanya orang jepang makannya pake sumpit. Hidup mie tektek!

    BalasHapus
  8. kalo abis makan, disitu kadang saya merasa kenyang,,hehee..

    BalasHapus