KADO TERSOMPLAK NO 20

by - 21.46

Kalo denger kata kado, pasti inget sama ulang taun. Beda kalo yang kita denger adalah jomblo. Biasanya langsung bergidik ngebayangin cewek atau cowok dengan spesifikasi berikut: cungkring, dekil, jarang mandi, jarang naek kelas, tapi sangat sering dikasihani. Gue pun pernah mengalami diskriminasi akibat jomblo menahun. Gue menderita sejak kamera VGA diagungkan semua lapisan masyarakat untuk berfoto ria. Tapi setelah berobat ke klinik Tong Pang, kejombloan gue langsung sembuh meski sesaat. Terima kasih klinik Tong Pang.

Kembali ke kado. Gue termasuk cewek beruntung karena setiap kali ulang taun pasti dirayain dan dapet kado. Terakhir kali dirayain, nyokap gue bikin tumpeng 3 tingkat. Warnanya kuning butek. Sengaja cuma segitu karena kalo levelnya disamain sama usia gue yang udah 21, atap rumah harus dibolongin biar puncak tumpeng kagak rusak. Perayaan ultah ke 21 lumayan lancar tanpa ada tawuran anak-anak SMU ngerebutin janda, juga ga ada tabung gas elpiji yang meledak. Kado-kado yang gue terima pun amat berkesan. Itu semua ada alasannya. Gue ancam semua anggota keluarga entah itu sepupu, nyokap, bokap dan nenek pake sebuah ultimatum. Kalo di ultah ke 21 ini ada yang ngasih kado kampret kayak ultah gue ke 20, gue bakal bunuh diri dengan melompat dari ranjang yang di bawahnya ada kasur tipis. Mereka semua langsung nurut. Iya. Terpaksa nurut. Keren kan ancaman gue???

Emang ada apa sih dengan ultah ke 20? Ingatan gue pun mendadak melesat ke moment setaun yang lalu. Bahasa Swahili-nya Flash Back. Saat itu gue lebih imut dari saat ini, juga lebih lebay dan alay karena belum dirukyah. Gue berulang taun tanggal 28 Mei. Gemini. Kebetulan gue pun kembar tapi cuma gue doang yang lahir. Satu lagi ga bisa diselamatkan dan dia ke surga dengan bahagia. Hiks.

Sehari sebelum ultah, gue udah kegeeran dapet kado super keren. Tapi gue heran kenapa di rumah ga pada sibuk. Biasanya nyokap udah mulai meditasi lalu mengumpulkan tenaga dalem buat bikin tumpeng atau kue tart. Bokap pun biasanya nanya ke gue pengin kado apa. Seharian itu malah ga ada yang antusias. Gue pun sadar gue bukan selebriti. Gue cuma cewek seksi biasa yang tekstur mukanya absurd.

Keesokan harinya, tepat tanggal 28, gue ngampus seperti biasa. Tumben, hari itu universitas tempat gue belajar sepi banget padahal bukan hari libur. Kantin tutup, tukang parkir ga ada, cowok-cowok ganteng pada sembunyi di septik tank, marbot mesjid juga ga tau ke mana. Biasanya pagi-pagi udah mekul bedug pake kepala. 
Selain itu, sobat-sobat satu geng gue yang tergabung dalam Banana Girls satu pun ga ada yang ngucapin selamat ulang taun. Ucapan selamat karena gue tembus togel aja udah bikin jingkrak, apalagi kalo dapet ucapan selamat ulang taun? Tapi itu ga terjadi. Semua cuek sampai tega ninggalin gue sendirian tanpa pesan.

Gue sendirian. Mata gue berkaca-kaca dan berbeling-beling di bawah pohon mangga deket kantor satpam. Udah mengenaskan kayak gitu pun, ga ada yang mau simpati. Pas lewat kasih gue recehan kek, nasi kotak, kek. Biasanya tukang teh botol sama mbak penjual sosis jumbo nyapa pake senyuman manis. Tapi entahlah. Hari itu semuanya janggal dan ga masuk akal.

Kesedihan gue berlanjut di atas trotoar sepanjang perjalanan pulang. Tapi semua berakhir saat gue tiba di rumah. Ternyata nyokap, bokap, keluarga, dan Banana Girls udah stand by dan meneriakkan SELAMAT ULANG TAHUN!!! Gilaaa gue loncat-loncat kayak vampir cina, lalu sujud sukur berkali-kali sampe jidat gue retak. Gue berada di dua rasa. Antara seneng dan kesel, seneng dan terharu, juga antara seneng dan pening akibat jidat gue yang udah ga beda sama ember songhek.

Setelah agak mendingan, gue langsung nyamber kado-kado yang udah menggunung. Gue buka satu persatu dan....apa??????

Kado dari Banana Girls: (Namanya gue samarkan, soalnya muka mereka pun buram alias samar-samar)

Surti: Sendal Jepit sebelah kanan
Sarbo'ah: Duit goceng
Dedeh: Gelas kaleng buat ngocok kertas arisan
Ijah: Kaos kaki sebelah kiri, itu pun bekas pakai
Wati: Tutup panci

Gila! Apa-apaan iniiiii??? Kenapa kadonya kampret semuaaaa???
Gue langsung kejang-kejang sedangkan sobat-sobat gue malah ketawa ngakak. Dasar ga peka semua. Untungnya nyokap gue dateng sambil bawa kado, mengelus kepala gue setelah kondisi kejiwaan gue agak baikkan. Kata nyokap, kado dari dia adalah berkah dan pasti bermanfaat. Alhamdulillah, ada juga orang waras di sekitar gue. Gue pun membuka kado dan....apaaa????

Isinya beha dan celana dalem dengan ukuran yang bukan ukuran gue! Kegedean! Kedodoran! Ini sih pantesnya dipake sama kebo! Bukan gue! Aaaaargghhhhhh!!!

Akhirnya gue tak sadarkan diri setelah teriak-teriak kayak orang kesurupan. Gue pun dibawa ke puskesmas untuk dirukyah oleh ustad tampan.

Sekian.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Blogger Energy Ultah Terngenes

You May Also Like

26 komentar

  1. hahahahahaahahahaha, kampret banget kado beha sama cd kegedean gitu -______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampe sekarang ga paham kenapa nyokap gue ngasih kado kayak gitu.

      Hapus
  2. baru baca paragraf awal udah disindir begini....Tepat banget lagi dekripsinya..., masa bodoh dengan kado sendal, kaos kaki, beha...eh, kalo beha boleh tuh, gue lagi nyari soalnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deakripsi jomblo memang mengenaskan ya? Hahahaa. Etapi ngapain cari yang gituan? Mau ngado ke siapa? Kan jomblo #eh

      Hapus
  3. Hahahahahaha gilak semua emang ya Alloh bisa2nya gue nemu orang kayak gini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan semua kado somplak itu bikin gue nangis kesel tau ga? Kampreeet emang.

      Hapus
  4. Hahaha..iso2 ae... mbanyol iki..

    BalasHapus
  5. Kado beha sama cd kekecilan, bokapnya mau surprise tapi gagal.... Hahaha :))

    Jual lagi lumayan tuh :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kekecilan emang kampret, tapi kegedean longgar begitu gila amat...ogah pakenya juga hahhahaa

      Hapus
  6. Wuanjir kadonya sembarangan banget itu haha

    Oh lagi ikut GA, ikutan juga aah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah sembarangan, gue simpen lagi. Kurang setia kawan apa coba gue, Jeh???

      Hapus
  7. gue ulang tahun ga pernah ada yang kasih kado #ngenesBanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tutup rantang mau? Ntr gue kadoin

      Hapus
  8. Balasan
    1. Tapi ada yang kepake sih. Tutup panci sama gocengan. Gue beliin ciki hahaha

      Hapus
  9. Hahaha, itu kadonya ngehina banget :D
    Kayaknya lu kualat deh gara-gara lu keseringan ngehina jomblo wkwk :D. Makanya jangan remehkan kami para jomblo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha wah iya ya mungkin gue emang kualat, padahal dulu gue juga jomblo, ngenes pula.

      Hapus
  10. Wa cara ancamannya bisa dipakai tuh.. betewe kadon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadonya masih disimpen gak? Sori tadi kepencet publish

      Salam kenal ye..

      Hapus
    2. Tutup panci masih disinpen lumayan bisa kepake. Tapu yang kaos kaki gue buang. Bau banget hahahaha

      Hapus
    3. Oia ancamannya sangat bisa dipakai dan ampuh banget loh

      Hapus
  11. Jir kadonya hahaha

    da aku mah ultah dua puluh kemaren pas malem takbiran idul adha :))
    jadi sunyi dan senyap, seperti hati akooooh wkwkwk

    BalasHapus