JODOH UNTUK PANGERAN WORTEL

by - 20.01

Hai, kenalin nama gue Banana Le Split atau biasa dipanggil Puteri Pisang. Kalo lagi sarap penginnya dipanggil Emma Watson. Gue adalah seorang putri dari Kerajaan Banana yang terletak di Fruitland, tepatnya di kota Duren Jl. Salak no 69. Kerajaan gue punya akses paling yahud untuk semua hal. Kerajaan Inggris aja tunduk kok sama kerajaan gue. Tapi kode posnya ga ada, secara tempat gue tinggal adalah kerajaan terbesar di dunia. Dunia lain. Gue sempet agak protes kenapa nomor istana gue 69. Secara dua angka yang kalo berdampingan gitu konotasinya suka rada-rada. Oke lupain aja yang satu itu.

Kenapa kerajaan gue dinamain Kerajaan Banana yang kalo diartiin ke bahasa endonesah adalah Kerajaan Pisang? Kalo lo berpikir para penghuninya mirip pisang (panjang dan kuning juga lembek), lo salah. Pendapatan utama kerajaan gue adalah pisang. Di tanah gue, pisang tumbuh dengan amat sangat subur dengan frekuensi lebay level bejat. Melimpah ruah pokoknya. Makanya leluhur menamakan kerajaan gue kayak gitu. Padahal kalo diusut, Emak sama Babeh sama sekali kagak terlalu suka pisang. Mereka sukanya maen gobak sodor dan makan kue cucur. Oh iya nama Emak sama Babeh gue adalah Raja Kesemek dan Ratu Delima.

Saat ini gue lagi galau. Bukan gara-gara kalah maen Point Blank atau punya selulit di paha, tapi gue dapet kabar mendadak yang sangat mengejutkan. Gue, yang notabene satu-satunya pewaris kerajaan udah mencapai usia 18 taun dan harus segera merit dengan cara dijodohin. Hei, Bung. Gue Puteri Pisang, bukan Siti Nurbaybay! Gue ga mau nikah tanpa cinta. Tapi kalo gue ga nurut, gue bakalan dikatain anak durhaka, dan diancam bakalan dikutuk jadi batu akik. Oh no! Yang lebih ngeselin, gue dijodohin sama Pangeran Wortel!

Apaaaa???? (Muka gue di zoom berkali-kali, sampe komedo gue yang segede gaban terpaksa terpublikasi).

"Tapi, Mom. Aku ga mau dijodohin sama Pangeran Wortel!! Aku kan masih kuliah di fakultas Pembuahan. Mom mau aku ga lulus?"

"Tapi kamu udah 18, Pis. Lagian apa kamu ga inget jasa Kerajaan Wortel sama kita? Sama kamu khususnya. Mereka baik banget. Dulu Mom sama Dad ditraktir kerak telor gratis sama Raja Nantes sama Ratu Chantenay royal banget. Mom sama Dad udah janji bakalan besanan..."

Gue manyun 7,5 senti. Gile bener ditraktir kerak telor aja bangga, mana gue jadi korban perjodohan lagi. Ngeselin. Kampret banget Raja Kesemek sama Ratu Delima. Dikira gue ga tau siapa itu Pangeran Wortel? Ogah banget nikah sama cowok begitu. Sebelumnya gue mencoba untuk mogok makan, tapi gagal karena keburu laper setelah gue nahan diri selama 3 jam. Gue juga ngancem bunuh diri dengan menyayat nadi pake sumpit mie ayam. Emak sama Babeh malah mendukung. Nyali gue pun ciut sekecil nyali cowok cupu yang ga berani nembak gebetannya.

Mungkin lo bakal penasaran kenapa gue bersikeras ga mau dijodohin sama cowok tersebut. Iya, kan? Iya aja biar cepet. Sekarang gue bakal ceritain siapa itu Pangeran Wortel. Bersiaplah. Sediain popcorn sama sirop biar bacanya makin asoy.

Pangeran Wortel adalah anak tunggal Raja Nantes sama Ratu Chantenay (Nantes dan Chantenay adalah salah satu jenis klasifikasi wortel). Gue kenal dia sejak lahir. Kami biasa maen bola bekel dan main lompat tali bareng, kadang main dokter-dokteran juga. Tapi gue ga suka sama dia. Dia lebih mirip semangka dibandingkan wortel. Bulet banget! Udelnya bodong, bibirnya ga seksi, pipinya jerawatan, rambutnya ketombean, alisnya juga bisa naik sebelah. Itu ngeri, gaes! Dia juga hobi ngupil pake jari kaki dan oon banget. Masa dia ga tau kalo Bob Marley udah meninggal? Dia juga ga apdet sama musik dan film terbaru. Pokoknya Pangeran Wortel ini ga ada bagus-bagusnya deh.

Satu-satunya jasa yang pernah dikasih sama Kerajaan Wortel adalah pasokan wortel jenis khusus waktu mata gue kena minus 12. Jus wortel racikan Pangeran Wortel-lah yang menyelamatkan penglihatan gue. Yang tadinya minus jadi plus. Eh, normal maksudnya. Tapi setelah SMP, Pangeran Wortel nerusin sekolah ke Jimbabwe. Sejak saat itu gue putus kontak sama dia. Gue ga tau nomor henponnya, akun twitternya, warna celana dalemnya, juga nomor E-KTPnya. Gue melupakan sosok Pangeran Wortel itu bertahun-tahun. Tapi sekarang? Tau-tau gue dijodohin sama dia. Tidaaaaak!!!! Gue pun curhat dengan menulis di blog pribadi, sesekali blogwalking ke blognya No Name yang isinya lucu dan inspiratif.

Akhirnya gue minta waktu untuk ketemu Pangeran Wortel. Gue pasrah. Mungkin inilah takdir gue, yaitu dijodohin. 

Tapi sesuatu terjadi. Saat ketemu lagi setelah bertaun-taun, jantung gue berdegup menandakan gue masih idup. Gue terhenyak kaget sambil garuk-garuk betis. Ternyata Pangeran Wortel udah gedenya kece badai! Dia sekarang bener-bener kayak Wortel sejati. Dia juga melongo liat gue yang cantik banget kayak Dakota Fanning yang lagi diare. Kami berhadapan, saling senyum, saling tersipu, dan saling suka kayaknya. Sekarang ini kami berada di istana Wortel, tepatnya di ruang khusus favorit Pangeran wortel. Gile bener. Semuanya wortel. Wall Papernya, piring, gelas, taplak meja, kaos kaki, lukisan, sapu tangan, sarung bantal, cangkir, kursi, semuanya wortel. Gue rasa Pangeran wortel ini punya kelainan jiwa. Tapi ga apa-apa deh, yang penting masih normal dan bereaksi ketika ngeliat cewek imut kayak gue.

"Ja...Jaenudin?" gue terperangah.

"Ha..Ha...Hahahahaha..."

"Loh kok malah ngakak, sih??" gue protes.

"Eh, maap. Hayati???" tanyanya.

"Yeee, bukan. Gue Puteri Pisang!"

"Lagian elo manggil gue Jaenudin. Gue kan Pangeran Wortel.."

"Sekarang lo beda, ya. Operasi plastik?"

"Ngga, lah. Gue diet alami dan perawatan pake masker wortel. Lo tau ga, gue udah suka sama lo sejak lo lahir."

"Apa? Uhhh, so sweet..." gue girang.

"Jadi..lo mau kan dijodohin sama gue?"

"Hmm...hehehe iya deh..."

"Yeees!!! Asik! Gue bakalan tulis apa yang terjadi hari ini di blog..." kata Pangeran Wortel.

"Apa? Lo blogger?"

"Iya. Lo juga??"

"Waaah...keren! Kita ternyata satu profesi nih. Tukeran link, yuk?"

"Ga ah, tukeran daleman aja..."

Gue pun nimpuk Pangeran Wortel pake panci. Idungnya mimisan. Siapa suruh kurang ajar? Tapi setelah itu kita baikkan lagi dan melingkarkan jari kelingking sebagai simbol janji akan saling sayang. Alay gila kayak anak SMP yang kena sindrom pacaran sebelum waktunya. Satu yang bikin surprise lagi. Selain dia apdet banget tentang segala hal, dia juga jago nulis. Ternyata blog favorit gue, No Name, adalah blog milik Pangeran Wortel! Gue makin suka sama dia dan makin berhasrat untuk nikah.

"Pang, kok blog lo No Name, sih? Kan kalo diartiin artinya Kagak Ada Namanya..."

"Itu dia, gue sejak awal sampe sekarang masih bingung. Gue blom nemu nama apa yang cocok untuk blog gue."

Gue pun gemes, "Yaelah Pangeraaaaan....!! Kebegoan lo blom luntur juga ternyata. Nama untuk blog lo udah nampang segede gambreng. Lo adalah Pangeran Wortel, berasal dari Kerajaan Wortel, hobi lo nyemilin wortel dan...plis deh, bagian tubuh lo yang mana coba yang ga mempresentasikan bahwa lo seorang wortel sejati?"

Pangeran Wortel tercenung sejenak, ngeliatin badannya dari dada ke bawah sambil senyum-senyum dan ngangguk-ngangguk. Gue ga tau artinya apaan.

"Iya juga. Tapi...apa dong nama yang tepat?"

"Elaaaah kobokan warteg! Susah amat sih. Blog lo itu sangat pas kalo dikasih nama Tulisan Wortel! Wortel yang gampang dikenali, bergizi, bernutrisi, berfilosofi sebagai pribadi kokoh yang ga lembek dan ga punya efek samping kecuali lo makan wortel campur paku!"

"Waaaah...Tulisan Wortel??? Gila ide lo cemerlang! Oke. Mulai sekarang gue bakalan ganti nama blog dan ga bakalan mengubahnya untuk selamanya. Makasih ya. Ternyata lo bukan cuma jodoh buat gue, tapi juga perantara jodoh untuk nama blog gue..."

Sejak saat itu seiring makin manisnya hubungan gue sama Pangeran Wortel, blognya pun resmi berubah nama jadi Tulisan Wortel dan makin produktif dengan konten yang ga hanya oke, tapi juga berkarakter, catchy, juga berisi tulisan-tulisan inspiratif yang gampang diinget orang.

Seseorang yang berarti di hidupmu tidak hanya akan membawa cinta, tapi juga membawa kejutan dan ide-ide yang positif untuk jiwa
(Agiasaziya)





You May Also Like

18 komentar

  1. owh ternyata ini toh jodohnya pangeran wortel, selamet ye haha xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahahaa bukaaaan. Kalo beneran mah serem, kakaaaa...masa merit ama wortel hahahaa. Makasih udah mampir ya kak

      Hapus
  2. Semoga menang kak, ceritanya keren pake banget X))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaaa ada yang baca. Aamiin...makasih yaaa

      Hapus
  3. Ehm. Pangeran gak tau harus mulai dari mana dulu. Terkesima. Tersanjung, terjatuh, terpingkal, dan tersayang sama kamu. :D

    Paragraf pertamanya kurang ngena. Tapi.... paragraf setelah itu. Ngena semua. Keren.

    Satu lagi yg bikin pangeran gak habis pikir. Ternyata jago juga bikin quote. :D Bagus.

    Terima kasih atas partisipasinya. Tungguin pengumumannya nanti. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAha wah asik dikomen. Biasa, kalo awal-awal emang sengaja blom kena. Namanya nembak aja kadang ga bisa sekali jadi haha (ngeles). Makasih juga udah adain giveaway ginian, jadi tertantang nulisnya.

      Hapus
  4. absurddd,, (kece badai) apaan tuh?? ,, pangeran ko' namanya jainudin,, :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahah daripada namanya Andi? #eeeh

      Hapus
    2. heheheh,, certanya mantap,, lucu abis neng.. ajarin dong

      Hapus
    3. Gila gue dikomen komikaaaaa. Hahhaa ajarin? Ini ngakak berantem kayaknya haha. Elo pengalaman komedinya jauh di atas gue tauuuu

      Hapus
    4. yaaa eella,, nulis crta sama nulis materi stand up kan beda neng.. :D :D

      Hapus
    5. Wah iya ya. Tapi justru gue ga bisa bikin materi stand up hahahaha

      Hapus
  5. Asyiiik ceritanya mengalir bagaikan air liur Cinderella. Saya juga ikutan, Good luck

    BalasHapus