GENDER YANG TERTUKAR

by - 21.34

Suatu hari di tengah malam, tepatnya kemaren, gue baca twit seseorang yang mensyen nama gue: Tulisannya keren-keren, Mas. MAS. What???? Gue dipanggil mas. Tidaaaak!!!
Gue pun buru-buru ngesot ke jamban kemudian memandangi diri di kaca. Beberapa menit memandangi, gue hampir nangis karena ga melihat bayangan gue di kaca tersebut. Ya ampun, apakah gue setan? Tapi gue batal nangis karena baru sadar kalo gue ngaca di kaca patri.

Gue pun beralih ke cermin jernih dan meneliti diri sendiri. Gue ga punya kumis, jenggot, betis dengan bulu lebat apalagi jakun atau dada bidang. Gue cewek tulen dengan onderdil original. Lalu kenapa orang itu manggil gue mas? Satu lagi. Ava twitter gue sangat jelas menampilkan diri gue yang seorang cewek. Gue pake jilbab rapi, ga pake karung goni atau topi dari ember. Itu sama sekali bukan kepribadian gue. Dengan ciri-ciri seperti itu kenapa bisa-bisanya gue dipanggil mas??? Seperkasa itukah gue???

Usut punya usut dia manggil gue mas akibat khilaf setelah membaca blog gue yang katanya punya karakter tulisan seorang cowok. Gue bingung, padahal gue ga mencantumkan jenis kelamin di setiap tulisan yang gue tampangin entah di blog atau timeline.

Tuduhan mengenai gue seorang cowok ga hanya pernah gue alami sekali dua kali. Sering! Malah ada yang punya mata lumayan rabun hingga manggil gue dengan nama Bambang. Itu kan nama om gue. Kalo dia denger pasti mencak-mencak. Emang sih, nama Bambang itu pasaran dan jadul banget. Tapi orangtua hipster manapun ga bakalan menamai anak ceweknya dengan nama Bambang. Sekalian aja Voldemort atau Drogba. Ampun dijeee...berasa gender gue tertukar nih.

Nah, buat kalian yang pernah dituduh salah gender kayak gitu, ada baiknya baca tips di bawah ini. Tips ini adalah cara-cara ampuh agar orang ga salah mengira jenis kelamin elo. Gue akan selalu ingetin bahwa tiap tulisan yang gue tulis selalu ga nyambung dan ga jelas. Mudah-mudahan masih ada yang mau baca. Gue doain yang baca kalo cowok tambah ganteng, yang cewek tambah manis. Sip, cekidot!

Satu. Ava twitter atau akun sosmed manapun milik lo harus disertai foto muka dengan jelas. Jangan ditutup pake baskom atau panci dengan pantat gosong. Orang-orang akan salah tafsir dan mengira lo pemasok barang-barang kebutuhan rumah tangga. Ava mempresentasikan siapa elo, bisa juga perwakilan dari kepribadian elo meski sedikit. Foto lo dengan bibir manyun di atas motor dengan dua orang temen lo sembari dadah-dadah di flyover udah bisa dibaca semua orang kalo lo cabe-cabean. Begitupun kalo lo cowok, foto manyun dengan dua jari nempel di pipi. Sumpah bikin muntah. So, pasang foto artsy lo dengan keren ya, guys. Biar kekinian.

Dua. Nama. Nama akun lo juga harus jelas, jangan alay. Jika lo cowok, perjelaslah. Contoh: Somad bin Supri. Kalo lo cewek, ya sama. Jubaedah binti Sumirah. Orang yang baca pasti cepet paham dan ngeh. Jangan pake nama yang aneh-aneh dan ga bisa dibaca. Contoh: AkooghYankChelaluDisakitihCakitCekaliiiihh atau MphiewSiChantikzChayankzKamooghSlaluuh. Ngeri banget sampe gue pun kagak bisa baca. Mata gue keburu jereng. Sakit!

Tiga. Dress code atau pakaian. Kalo lo cowok, pakailah sarung, peci dan sejadah. Kalo cewek, pakailah kebaya plus sanggul segede tipi. Ga bakalan ada yang menyangsikan kalo gender kalian spesifik. Cewek yang pake sarung atau cowok yang pake daster mungkin sekarang udah banyak. Tapi untuk mengantisipasi agar gender ga tertukar, tentukan dress code yang bisa langsung bikin lo dikenali sebagai cewek atau cowok.

Disangka cowok padahal cewek gara-gara style ngeblog dan ngetwit gue yang kayak cowok membuat gue sedikit bangga. Kenapa? Coba cek. Kebanyakan cewek ngetwit curhat lebay yang amat sangat girly alis cewek banget sedangkan cowok bisa lebih keren dan filosofis dengan cara kocak. Tapi itu pun ga semua. Cowok lebay juga banyak bergentayangan. Biasanya yang baru abege dan lagi hobi pacaran alay di temlen atau wall. Untuk style ngeblog dan ngetwit, gue lebih milih ngeplesetin jargon atau apapun itu ketimbang curhat lebay meski sesekali gue khilaf dan dikira pasiennya Mamah Dedeh. 

Gender yang tertukar soal style ga akan jadi masalah, kecuali beneran tertukar. Lo yang cewek tomboy kebangetan, lo yang cowok mengkhianati bangsa sendiri dengan menjadi makhluk yang berbeda. So, ada yang pernah mengalami kejadian kayak gue? Silakan share. Dadah!





You May Also Like

36 komentar

  1. Tips-tipsnya Gokillll abissss OMMMMMMM . . eh Mas . . eh maksut gue Pakde . .!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mbak. Mbak kita berantem yuk? Hahahhhah

      Hapus
  2. Hahah masa elu di panggil mas sih, harusnya kan abang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya ya. Lebih jantan gitu kan kedengerannya??? Iya kan neng dijeh???

      Hapus
  3. sumpah.. gokil!!!!! tips pertamanya bisa dikategorikan sebagai sindiran tuh.. hahahaha!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ava gue masih mending ketutup gadget, bukan ketutup talenan hahhhaa

      Hapus
  4. Gue sangat beruntung belum pernah dikatain ngondek di jejaring sosial. Paling mentok temen-temen gue pada ngatain gue gila, keplek, geblek stadium akhir, atau entahlah seenak pantat mereka. Agak ngeri juga kalau ada yang rabun di twitter terus mention gue dengan panggilan "Ses, nggak mangkal, Ses." Dih!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhhhha tadinya gue mau manggil lo jeng. Jeng, arisan nyook

      Hapus
  5. Tipsnya sangat bermanfaat Tante :D

    BalasHapus
  6. tips yang sangat bermanfaat pak semoga kumisnya tambah lebat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngohehehehhe jangan lebat2 ntar gue susah makaaaaaan

      Hapus
  7. Balasan
    1. Untung cuma ngakak, ga manggil gue mas juga hahaha

      Hapus
  8. Keren bro...
    Itu ava blognya ganti pake cibi marukocan aja. Gw juga sempet salah kira hahahah
    Lanjuuuut. Siap nyimak tulisannya trus bro... Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ja...jadi lo ngira gue Batousai? Aiiiih hahahaa

      Hapus
  9. halooowww mbak broo.... hehehe, nemu blog nya dari share-an di twitter, eh, akhirnya nyasar dimari. kenalan dulu yuukk.. dipanggilnya mbak agia? mbak ziya? apa mbak siapa?

    emang yak, bahasanya asik banget, gak ngebosenin dan baca-friendly deh (temennya travel-friendly). gue juga loh mbak. sering dipanggil mas. cuma ya karena gaya gue waktu itu emang sedikit lebih laki dan tomboy! masuk minimarket dgn masih pake helm, jaket, celana pendek selutut, dan sendal jepit. pas udah di kasir, trus ditanya, "ada lagi yang bisa dibantu, mas?.... eh, maaf. mbak?"

    duh yaelaaah... gue sih cuma senyum doang dan jawab, "enggak"

    btw, kapan-kapan boleh nih main ke blog gue di tulisandarihatikecilku.blogspot.com , yaah smoga aja mbak bro gak sampe salah manggil mas juga abis liat tulisan gue. ehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha lagian elo siiih. Kurang satu tuh...jadi dikira mas mas juga haha. Siaaap bakal meluncur ke blog lu ni

      Hapus
  10. gue juga sering banget tuh dikira cowo gara-gara nama. Waktu gue masuk SMA pembagian kamar, nama gue gak ada di daftar asrama puteri. Eh gataunya nama gue tercantum di asrama cowo -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astabajiiiim itu absurd banget hahaha. Masuk ke asrama cowok ga? #Ehhh..

      Hapus
  11. duh ava eike rambutnya panjang, takut ada yang manggil sulis nih *login twitter*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan sulis, tapi Markonah hahahaa

      Hapus
    2. ada yang lebih ga enak ? :(
      sini atuh main. http://lintassenja.blogspot.com

      Hapus
    3. jakun umpetin tuh, bambang!
      haha

      Hapus
    4. Duh iya. Bentar gue telen dulu nih jakun

      Hapus
  12. Haha, paling sering di kirain laki-laki karena nama. pas pesatren kilat nama aku pernah di singkat M.ardhina kak, jadi masuk di list kamar putra. kalau inget itu rasanya nyesek banget!haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal nama kamu cewek banget loh y

      Hapus
  13. Daku juga (sering) dianggapnya cowok sih. Karena dulu waktu SMK kebanyakan bergaul sama cowok. Tiap pada curhat soal cewek tkadang rada menyudutkan otomatis aku ikut komentar dong ya tapi yang bangkenya adalah....
    mereka malah bilang "emang lu cewek?" pasti selalu gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah keren loh itu, udah permanen dianggap cowok hahhaa asek!

      Hapus
  14. agi, maaf ya, tp pertamaklinya aku jg mengira kamu "MAS" hahahaha... itu karena, aku inget bgt tuh, kamu prnah mention postingan blogku dr warung blogger yg tentang HOTEL ESEK-ESEK. Intinya komen kamu itu emg berkesan co sih ;p.. dan kalo g salah kamu prnh pasang DP anime gitu ga sih? sebelum foto yg berjilbab ? Pokoknya aku lgs ngira kamu itu co wkt itu ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah hahahha mbak fanny ternyata awalnya ngira aku cowok juga. Lucuuu hahhaa

      Hapus
  15. oh iya satu lagi.... namamu AGIA itu jg mirip co :D hihihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhhaha ih iya bener mbak. Itu kan rmang nama cowok ya. Aku nalah baru nyadar

      Hapus