COWOK DAN TOKO UNDERWEAR

by - 20.21

Kalo lagi ga ada kekasih kerjaan, biasanya gue suka hunting dan jalan-jalan, atau sekedar ngendon di kafe sampe lama sambil baca buku lalu ga konsen gara-gara liat cowok dengan rambut pendek rada acak-acakan lewat. Ngiler seember dan gue pun disuruh ngepel. Setelah itu gue istighfar sembari bawa tasbih.

Kemaren pun gue ga ada kerjaan. Tepatnya, lagi ga mau diribetin sama kerjaan gue sehari-hari yaitu nyuci daleman dan makan apapun yang tersedia di rumah. Gue pun memutuskan untuk ke mall. Bukan untuk belanja, tapi buat naek eskalator. Kebetulan rumah gue pake tangga diam, bukan tangga berjalan. Nyampe mall gue rebahan di pelatarannya. Ngga deh becanda. Tadinya pengen begitu tapi gue sadar bahwa mall bukan rumah gue. Gue langsung masuk dan hampir tergoda setan untuk belanja sepatu dan tas.

Untunglah gue cewek kuat iman. Tas-tas tipe tomboi dan sepatu boots emang bikin nafsu naik dan darah berdesir. Gue mencoba untuk ngga ngos-ngosan menahan diri. Tapi akhirnya gue ga kuat dan beli baju beberapa helai, sempet kesurupan abis ngeliat dompet gue yang mendadak langsing tanpa diet. Tadinya gue ga mau beli apa-apa lagi, tapi ketika melewati toko daleman cewek, nafsu yang sejenak turun malah naek lagi. Bagi cewek, daleman adalah hak yang harus dipenuhi, hak asasi, ga boleh sembarangan karena daleman adalah sesuatu untuk menyangga aset jangka panjang. Kalo murahan dan ga berkualitas, bisa bikin rusak. Jangans ampe deh itu terjadi.

Ga mikir dua kali, gue pun masuk ke toko tersebut, namanya The Br* House. Banyak banget daleman bagus di sana. Ada yang berenda, bertali, bertali berenda, tapi ga ada yang berbentuk trapesium atau bergambar aneh. Syukurlah. Bisa heran gue kalo ada daleman yang bentuknya ga proporsional atau bergambar mengerikan. Satu hal yang gue suka ketika membeli atribut cewek yang satu itu adalah ga membuang waktu karena ga harus fitting. Cukup nyari yang sesuai ukuran, modelnya suka, warnanya oke, bahannya sip. Langsung capcus ke kasir. 

Sebetulnya ga ada yang istimewa dengan toko daleman, tapi beda cerita karena kemarin gue liat seorang cowok masuk tepat di saat gue pun melangkahkan kaki ke dalam. Ada banyak hal yang janggal mengenai cowok ini. Dia dateng sendiri. Beberapa waktu lalu gue pernah liat cowok masuk ke toko daleman cewek karena nemenin ceweknya atau istrinya. Sedangkan kemarin, cowok itu dateng sendiri. Awalnya liat-liat, lalu mengerutkan dahi, lalu keluar toko, lalu masuk lagi. Kenapa sih dia? Nyasar? Salah mendarat? Ga bisa bedain toko gadget dan daleman? Atau memang mau beli untuk lucu-lucuan? 

Gue pun kesel. Gue kadang bisa ga tau sikon dan langsung beringas kalo ada yang bikin ga sreg.

Gue: Mas, ngapain sih mondar-mandir mulu? Mau beli?

Dia: Ng...ngga, neng. Gue...gue...

Gue: Jangan kayak maling gitu. Mau beli kagak???

Dia: Ehh??

Gue: Lagian daritadi bolak-balik aja. Kebelet? Tuh wc di ujung bukan di sini!

Dia: Ma..maaf...

Dia pun pergi dengan muka tengsin. Tapi sempet noleh dulu natap gue sambil senyum. Dasar aneh. Bukan apa-apa. Gue risih. Bayangin lo milih-milih daleman dan dipantengin lawan jenis. Bukannya nyantai milih, malah malu. Gue ga tau apa maksud cowok itu mendarat di toko daleman cewek, seorang diri pula. Dari penampilannya, dia cukup keren, jarinya ga gemulai atau menunjukkan indikasi kaum hompimpah. Gue ga mau suudzon. Gue berpikir dia mau beliin buat pasangan atau sodara ceweknya. Andai dia minta bantuan gue buat milih, gue bakal jabanin. Sayang dia keburu ngibrit habis gue pelototin.

But guys, toko daleman itu sebenernya ga nyeremin. Kalo mau masuk ya masuk aja. Milih ya milih aja walau lo cowok. Kalo memang untuk keperluan penting, oke-oke aja. Hanya satu hal yang diperlukan cowok untuk masuk ke toko daleman cewek: Keberanian. Iya. Berani memasang muka tembok dan cuek diliatin semua yang ada di situ. Gue acungi jempol yang berhasil keluar dengan muka masih utuh dan ga merah kayak kepiting rebus akibat malu setengah mati. Nah, selamat mencoba yaaa.

You May Also Like

12 komentar

  1. Mungkin dia mau kenalan sama kamu... jadi inget..

    BalasHapus
  2. Cowok itu mungkin lupa ukuran punya ceweknya, jd dia mondar-mandir keluar masuk toko sambil inget2 ukurannya,, hahaa..
    ini aku uda koment di blog kamu yaa..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset inget-inget ukurannya ahahaha

      Hapus
  3. Salah satu tempat yg gua hindari banget nih.
    Malu masuk tempay gituan, hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha wah bener ni rata-rata cowok emang malu masuk toko yg satu itu

      Hapus
  4. Gue pernah tuh terdampar di tempat itu, di ajak sama kakak perempuan gue. Dia mah asyik weh liat-liat daleman, lah gue cuman bisa berdiri kikuk, abisnya banyak cewek di sana.

    Untung aja dulu gue masih remaja, paling di sangka anak lugu yang masih polos. Coba kalau sekarang? Udah di sangka tukang cabul kali ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahah tukang cabul. Duh itu kakaknya tega ya hahahha dan jarang loh ada kk cewek yg ngajak adek cowoknya ke toko perkakas cewek hahhha. Gokil.

      Hapus
  5. Gue sih engga bakal mau datang sendiri ke toko daleman cewe. Itu kan isinya cewe-cewe semua, takut banyak yang naksir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyeeee naksir ame daleman elo dijeeeeh

      Hapus
  6. hahhha...suamiku termsuk mkhluk yg ga akan mw masuk k toko daleman wlopun mungkin dipaksa ama istri kesayangannya yg lagi sekarat ;p... bnr2 heran deh knpa tuh co2 pada malu masuk k sana... prasaan aku slalu PD aja beli dan milih2 daleman si papi -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya nih mbak kita aja nyantai ya milihin buat mereka kenapa mereka ngga? Curaaaang hahahaa

      Hapus