CARA MELULUHKAN HATI ANAK EKONOMI

by - 20.47

Kemaren, gue bikin tips absurd untuk menggaet anak fisika. Kini, gue berinovasi bikin tips ga jelas mengenai cara meluluhkan hati anak ekonomi atas permintaan seorang temen. Namanya Downi Jaelangkung, disingkat DJ tapi biasa dipanggil Dijeh, tanpa Yellow. Dia mahasiswa yang sangat ganteng. Kegantengannya bisa diliat ketika listrik lagi mati alias gelap. Kalo lampu nyala, jerit-jerit histeris pas liat dia sih masih untung. Biasanya pada kesurupan dan harus segera dibawa ke pak ustad. Kalo ga berhasil, dirujuk ke rumah sakit ke poli internis alias penyakit dalam.

Menjadi mahasiswa ekonomi itu susah-susah sulit, kagak ada gampangnya. Orang yang bisa masuk fakultas ekonomi harus punya otak di atas standard. Bayangin aja. Kata Downi, belajar ekonomi di SMU sama di kampus beda jauh. Di SMU pake seragam abu-abu, di kampus pake sarung. Di SMU cuma belajar apa itu barter dan giro, di kampus belajar ngitung harga pake kalkulator. Beda banget! 
Selain yang di atas, Downi kelimpungan gimana cari jawaban atas pertanyaan: Mengapa jagung bakar tahun 1970 lebih murah dibandingkan harga jagung saat ini. Bukan apa-apa. Downi galau karena makanan pokok keluarganya sejak zaman penjajahan itu mendadak mahal. Sampe sekarang dia blom nemu jawabannya. Ya Tuhan, kasihan. See? Jadi mahasiswa ekonomi itu susah, sesusah jomblo mengganti status menjadi pacaran.

Jangan dikira meluluhkan hati mahasiswa ini pun kayak membalikkan martabak telor pake kaki. Itu sih gampang. Tapi mendekati mahasiswa atau mahasiswi ekonomi harus pake taktik khusus karena mereka bukan jenis manusia gampangan. Mereka elegan dan punya kompetensi yang ga dimiliki orang lain. Nah, biar bisa ngegaet anak ekonomi, ini dia cara-caranya:

Satu. Traktir. Anak ekonomi sangat memperhitungkan detail harga dan super peka sama makanan gratisan, soalnya mereka penganut sistem untung rugi. Apalagi kalo mereka anak kosan yang tiap akhir bulan cacingan akibat terlalu banyak mengkonsumsi mie rebus. Mungkin uang masih ada, tapi takut kena resesi kalo beli teriyaki di resto Gomo-Gomo Bento. Bisa-bisa untuk pulang ke kosan harus gabung dulu sama penghuni lampu merah lalu ngamen biar dapet duit. Trust me, gue pun ga tau istilah resesi tepat atau ngga saat digunain di kalimat ini. Yang penting ada istilah ekonominya dah. Biar anak ekonomi gampang digebet.

Dua. Jangan jadi penganut MLM, PHP, TTM atau HTS. Anak ekonomi mungkin manusia yang berpikir lebih mengenai investasi. Tapi lo harus cerdas, karena anak ekonomi biasanya juga cerdas-cerdas. Jangan hipnotis dia dengan mengajak berinvestasi apartemen Beni Rose atau arisan abal-abal yang ngocoknya aja pake cangkir kaleng. Ketika hendak mendekati anak ekonomi dan tau bahwa lo anggota MLM, dia pasti bakal nolak lo. Apalagi kalo tau lo suka foto di depan mobil orang atau meeting downline di warteg, pasti bakal ditolak mentah-mentah tanpa diperhitungkan. Anak ekonomi bukan manusia norak yang gampang tergoda apalagi soal investasi. Mereka mempertimbangkan segala aspek yang biasanya dilewatkan sama orang-orang kebanyakan.

Tiga. Tunjukkan lo ahli tawar-menawar atau tau banget mana toko yang lagi ngadain diskon gede-gedean. Anak ekonomi bakal nari-nari India kalo belanja dan dapet barang murah tapi BERKUALITAS. Apapun jenis benda yang dibeli, pasti dipikirin dulu laba dan ruginya. Misalnya sebelum beli bajigur, anak ekonomi bertapa dulu di bawah aer terjun. Apakah muka tukang bajigur berpengaruh kepada rasa minuman hangat yang dijualnya? Terus kalo harga segelas bajigur 3000 perak dan beli dua tapi pake cangkir, apakah bisa ditawar jadi 5500? Sampe lima ratus aja dipikirin setengah mati. Itu menunjukkan anak ekonomi adalah karakter yang berpikir sebelum bertindak. Keren banget!
Tapi daripada lo pusing, ajak aja dia ke tempat makan yang bisa diambil dalam porsi gede tapi ga mengeluarkan uang sama sekali, yaitu kondangan.

Empat. Kencanlah di tempat yang yahud dan unik. Anak ekonomi kencan di bioskop? Udah basi. Di kuburan? Jangan. Tempat itu udah pasti dibooking buat kencan anak setan, bukan anak ekonomi. Kafe? Ah, bosen. Jeli dong. Yang lo deketin kan anak ekonomi. So, ajak dia kencan di bank atau teras kantor menteri ekonomi. Gelar tikar sambil makan bareng dengan mesra di sana. Suap-suapan kalo bisa. Itu menunjukkan kredibilitas lo sebagai orang yang beneran bekerja keras untuk meluluhkan hati anak ekonomi. 

Lima. Hafal istilah ekonomi. Mau ga mau, kalo pengen nyambung dengan anak ekonomi, hafalin dah istilah-istilah ekonomi yang ribetnya minta ampun itu. Misalnya bursa efek. Efek jadi jomblo, efek kena adek-kakak zone, efek beli baju impor dan langsung dipake tanpa dicuci, itu semua ada bursanya. Jangan sampe lo cuma planga-plongo ketika anak ekonomi ngajakin ngobrol.

Dia: Gue seneng kenal sama lo. Gue rasa lo adalah aset korporat dalam cinta yang gue rasakan saat ini. Tadinya gue pikir lo aset kontinjensi.

Lo: Apa? Tinj....?Ih lo jorok. Gue kan bukan tinj*. Gue ada agar lo ga mengalami deflasi perasaan. Gue akan jadi bruto dan netto buat lo. Apapun artinya itu.

Dia: Kontinjensi, bukan tinj*. Kontinjensi itu aset potensial yang timbul dari peristiwa masa lalu.

Lo: Ooooh gituuuuu...

Anak ekonomi itu ga sembarangan. Lo ngasal, mereka ga bakal melirik. KIta harus berterima kasih sama anak ekonomi. Kalo kagak ada mereka, gimana nasib negara kita? Kalo ga ada lagi yang mau ngitung untung rugi ketika ada hubungan bilateral dan multilateral negara kita dengan negara lain, terus siapa lagi? Kalo ga ada anak ekonomi, bisa-bisa kita dibegoin sama negara tetangga. So, berpasangan dengan anak ekonomi adalah keberuntungan. Hidup lo ga bakal rugi, karena akan selalu dipantau segala sesuatunya secara detail.

Nah, setelah mempraktekkan cara-cara yang gue ajarkan, ada baiknya lo berdoa agar anak ekonomi bisa nyantol dan jatuh cinta sama lo. Jangan nyerah sebelum mencoba, meski tips yang gue kasih absurd semua. Moga sukses ya, gaes!











You May Also Like

24 komentar

  1. kamu itu semacam potret gadis modern yang kurang piknik! demi apaan itu tips2...:D.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demi pisang goreng hangat yang ditemani teh panas. Hmmm yummyyyy

      Hapus
  2. hahaha kocak, makin lama makin kacau haha X)

    BalasHapus
  3. setelah fisika, terus ekonomi :)

    besok2 request anak hukum ya mbak...
    he he he

    tapi kocak2 sih bacanya

    BalasHapus
  4. Ribet amat... ekonomi itu berhubungan dengan uang, kalo mau dapet anak ekonomi, kasih uang aja yang banyak.

    *yang mau ngebully silakan, gue udah banyak dosa soalnya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ah takut masnya jadi terkenal kl dibully

      Hapus
  5. hukum hukum hukum.
    Gue nunggu tentang anak hukum Gy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa mau ngedeketin anak hukum yaaaa

      Hapus
  6. Kamvret bgt dah..
    Hahahaa
    Tapi berdasarkan pengalaman, punya pacar anak ekonomi itu gak enak..
    Modal cuma dikit, tapi untung pengen banyak..
    Prinsip ekonomi nya terlalu kuat..
    #lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan prinsip ekonominya yang terlalu kuat. Elonya yang terlalu bokek baaang hahhaa

      Hapus
    2. Ahahahaha..
      Siall..
      U know me so well -_-

      Hapus
    3. Tau dong bang, muka lo kan muka recehan

      Hapus
  7. Andai ada anak ekonomi yang sedang ku taksir sekarang.
    Pasti akan ku tes kelima cara yg meragukan di atas, haha
    btw, punya kenalan cewe ekonomi yg lg single?
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaaaa? Meragukan katamu?? Ampuuuh tauuu hahha

      Hapus
  8. Weist...ekonomi bgd mah ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal tipsnya ga masuk ajal semua

      Hapus
  9. anak tataboga ada nga' Gi????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee mau deketin anak tata boga yaaaa

      Hapus
  10. satu lagi, sering2 beri bunga *bunga bank tapi :D

    BalasHapus
  11. wkwkwk betul tu,(Y)
    gue anak ekonomi ,
    belajarnya cuma ngitung uang tapi tak pernah pegang uangnya :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun kasian amat. Hahaha sabar yaaa

      Hapus