TO DO LIST 2015

by - 10.08

To Do List 2015 ini sebenernya kata lain dari resolusi 2015. Meski ga merayakan dengan niup terompet hasil dagangan abang-abang di lampu merah dan nyalain elpiji 3 kilo sebagai pengganti mercon, tetep aja saat ini kita udah pindah ke tahun anyar, lompat satu langkah dari 2014 ke 2015. Banyak harapan dan keinginan pastinya. Apa-apa yang belum kesampaian di 2014 diusahain terwujud di 2015. Tapi ada juga target yang udah gue susun untuk diwujudkan di 2015 ternyata kesampaian di 2014.

Awalnya, gue pengin buku pertama gue meluncur taun 2014. Alhamdulillah, buku pertama malah terbit taun 2013 disusul taun 2014 sebagai taun terbitnya buku kedua gue. Setelah nerbitin buku jadi target dan tercapai, taun 2015 adalah taun di mana iseng-iseng gue taruh kata MENIKAH di daftar target. Surprise! Tuhan ngasih jodoh jauh lebih cepet dari perkiraan yaitu 15 Agustus 2014 padahal penginnya gue nikah tanggal 14 di taun 2015. Bener-bener tanggal terbalik yang justru menyenangkan. Kaget iya, seneng iya, ga nyangka iya. Ga tanggung-tanggung, gue dititipin cowok alumni universitas Jepang yang sekarang lanjut di Yaman, super sabar dan ngegemesin. Habis itu apalagi? Scroll dikit ke bawah, gaes.

Taun 2014 kemaren full of surprises dan banyak harapan tercapai. Daftar detailnya ini nih:

  • Masih bisa terus eksis sama geng kampus, Banana Agency. Yani, Dita, Metha, Olla and Indri. You're totally absurd!!!
  • IP terakhir 3,9 dan gue ga boleh sombong. Pegimana mau sombong IPK suami gue 4,0 dan berhasil dicapai waktu kuliah di Jepang. Lanjut kuliah di Yaman dan ternyata si IP masih di atas 3,8. Bener-bener cowok ngeselin karena bikin ngiler setengah betis.
  • Berhasil melaksanakan tugas sebagai asdos, ngajar mahasiswa Rusia dan Turki yang ga bisa berkomunikasi dengan bahasa apapun kecuali bahasa Inggris. Tadinya gue pengin pake bahasa Jimbabwe, lagi-lagi mereka yang ga bisa. Payah ah.
  • Berhasil menelurkan sequel buku gue yang kedua yang isinya absurd parah. Ternyata ada yang beli. Mungkin mereka khilaf. But guys, kalian semua keren!
  • Baca 210 buku selama 2014 tanpa bikin mata gue jereng, cuma minus yang masih tersisa. Dulu sempet minus 3 dan silinder 1. Sekarang udah lepas kacamata karena rajin konsumsi jus wortel campur madu. Tiap hari!
  • Lolos seleksi Kampus Fiksi edisi Non Fiksi. Walaupun kagak bisa dateng karena bentrok dengan acara super penting lainnya, gue pede aja nyebut diri sebagai alumni. Hihihi bodo amat, ah.
  • Isi blog gue yang tadinya cuma sarang laba-laba berganti jadi postingan yang jumlahnya 300 biji. Nulisnya ga cuma pake tangan, tapi pake udel dan siku. Alhamdulillah ga cedera.
  • Dapet temen-temen baru di berbagai komunitas menulis yang seru abis.
  • Dapet banyak job nulis dari website orang. Salah satunya website tentang olahraga. Dikira muka gue mirip Drogba kali ya? Au ah lap.
  • Khatam AlQuran 4 kali. Ini payah. Baca novel sehari abis, baca kitab suci perlu berbulan-bulan. Kacau!
  • Punya henpon baru yang layarnya segede gaban. Sebenernya ga gede-gede amat sih, tapi lumayan dibandingkan henpon gue yang dulu, di mana hasil jepretan kameranya sama kayak muka Andika Kangen Band. Burem dan penuh konflik.
  • Punya laptop sebagai pengganti komputer. Setengah mati gue nyicil ampe ngesot. Di keluarga, apa-apa yang kita mau ya ga boleh asal minta. Nabung dulu sampe berdarah-darah dan jerawat meleduk. Katanya, perjuangan!
  • Menang lomba nulis dan hasilnya adalah beberapa buku fiksi terjemahan, duit, dan dua buku antologi terbitan DivaPress yang super kece.
  • Nikah. Naaah ini dia. Target 2015 yang ternyata kesampaian di 2014. Menikah pas sama-sama kuliah ternyata punya keseruan yang ga pernah gue duga. Gue bisa jadi belajar untuk lebih dewasa dan bertanggung jawab atas segala. Makasih buat kamu yang bisa jadi segalanya. Suami, imam, sobat gokil, guru, pacar, bodyguard, semuanya deh yang baik-baik.

Setelah tutup taun, di awal hari baru ini gue pun ga mau ketinggalan untuk bikin daftar target. Selain memang dijadikan keinginan dan harapan, to do list 2015 ini adalah motivasi. Sama aja bohong kalo kita bikin target seabreg tapi usaha yag kita lakuin ga maksimal. Tercapai ngga, malah gigit jari. Nah, target NO 1 taun ini adalah kumpul lagi sama suami. Menikah Agustus 2014 dan sepuluh hari setelah menikah harus jauhan sama suami karena dia kuliah di luar negeri adalah hal terberat yang terjadi sama gue. Penganten baru, musim hujan, harusnya mesra-mesraan sambil masak mie rebus di kamar di dapur, bukannya meluk guling yang ga ada anget-angetnya sama sekali. Gue sangat berharap taun ini bisa bareng lagi dengan cowok yang gue cinta. Aamiin.

Daftar yang jadi NO 2 adalah melampaui rekor blog gue taun 2014. Taun lalu, gue berhasil bikin 300 postingan di blog. Itu ga gampang. Ide-ide yang berseliweran harus diolah biar jadi tulisan yang enak dibaca dan dicerna, bukan tulisan ngasal yang ga punya inti. Gue pernah baca blog orang yang asal ngeblog. Ga ada inti tulisannya, bahasa yang digunakan kacau, dan kayaknya tuh blogger kagak punya niat nulis, tapi cuma pengin menuhin target jumlah blog biar dikata rajin. Rajin tapi kalo tulisannya kagak punya tujuan menurut gue percuma. Tapi dari situ gue belajar agar jadi blogger yang ga hanya blogger, tapi bisa menghibur orang dengan tulisan yang juga mengandung motivasi. Ayey!!

Selanjutnya daftar NO 3 gue adalah melampui buku yang udah gue baca di taun sebelumnya. Manga, novel, dan bulu ilmiah yang udah gue baca di 2014 lumayan banyak, setelah diitung pake sempoa, jumlahnya tepat 210. Gue memang tipe yang memaksa diri untuk baca satu buku per hari. Kenapa harus menyertakan kata pemaksaan, karena ada diktat kuliah juga di situ. Tebelnya ngalahin tebelnya lemak di paha dan perut gue. Tapi lumayan, dari pemaksaan malah jadi kesenangan. Taun baru ini gue harus lebih banyak baca buku. Ga harus beli. Pinjem dan ngibrit ke perpustakaan kota adalah solusi kalo deompet lagi sekarat. Banyak jalan menuju Roma, toh?

Kalo no 3 tentang buku, daftar NO 4 adalah refleksinya. Gue sering baca buku tentang travelling. Kalo di 2014 gue hanya berkutat sekitaran Jawa, taun ini harus loncat ke luar negara dan salah satu destinasi yang paling gue inginkan adalah Jepang, Turki dan Norwegia. Gue pengin nyambangin universitas almamaternya suami, sekalian mendarat di museum ramen, lokasi syutingnya Rurouni Kenshin, pokoknya menjelajahi budaya Jepang sekalian bulan madu, lalu keliling Turki dan Norwegia tentunya dengan partner hidup gue. Setelah travelling pastinya ide-ide segar mengalir deras. Siapa tau keinginan gue No 5 terwujud juga yaitu nerbitin buku lagi. Naskah-naskah teroonggok mnyedihkan di laptop dan harus diungsikan ke dalam sebuah buku. Untuk yang satu ini gue ga terlalu muluk kayak orang-orang yang setelah gue analisa, kebanyakan pengin nerbitin buku. Gue hanya berharap bisa menulis lebih baik. Nama nampang di buku yang terbit dan didistribusikan ke seluruh Indonesia adalah bonus. Esensinya terdapat pada niat kita nerbitin.

Last but not least, gue pengin jadi manusia yang lebih baik lagi taun ini. Lebih sehat, lebih produktif, lebih bisa memperbanyak sedekah sama orang, entah itu materi atau pengetahuan untuk saling berbagi, lebih bisa nahan ego dan bisa lebih sabar menghadapi orang-orang rese yang hadir untuk menguji keimanan.But, mungkin ada yang bertanya-tanya kenapa target gue di 2015 ini cuma dikit? Dikit dalam format tulisan doang, tapi habis sholat pastinya permintaan gue berderet banyak banget. Kadang...kebanyakan keinginan tapi usahanya dikit, malah akan mengecewakan. So, dikit tapi tercapai semua lebih bagus menurut gue.



You May Also Like

4 komentar