THE BAJAJ

by - 20.29

Alat transportasi di negara kita ini banyak banget alias bejibun, entah itu kendaraan mini, sedang-sedang aja, gede, mewah, cepet, lemot dan juga butut ampe kendaraan multi tradisional macam delman dan becak. Ngomongin kendaraan tradisional gue keingetan ama bajaj.
Pertama kali gue naek ni mobil pas gue ke ibukota alias Jakarta. Jujur aja gue rada syok liat situasi kotanya yang sumpek dan amburadul. Gue angkat jempol tangan dan kaki buat masyarakat yang tahan tinggal di tempat super panas kayak gitu. Gue ga terbiasa secara tinggal di Bandung yang meskipun macet tapi masih bisa bikin gue napas dengan udara seger.

Nah gue sama temen mau ke suatu tempat yang gue lupa namanya. Mau naek helikopter ga ada, mau naek angkot sopirnya juga rada serem gitu. Gue sih masih manyun karena panas yang menyengat. Kalo gue bukan cewek, gue udah buka baju, beli botol air mineral dan dengan pose slow motion menengadahkan kepala lalu nyiram rambut gue sambil geleng-geleng persis model iklan.
Guess what? Untungnya itu mustahil karena gue seratus persen cewek asli.

Akhirnya mata gue tertumbuk pada satu benda dengan bentuk lumayan unik dan warnanya ngejreng gila. Bajaj. Iya bajaj. Pas gue mau masuk, abang-abang sopirnya senyum suringah lebar banget mengalahkan lebarnya San Siro. Matanya jernih sejernih Kali Ciliwung tempo doeloe, rambutnya gue rasa pake minyak rambut secara rada jigrak tapi mengkilap. Sang sopir masih muda dan penampilannya bersih. Tapi gue ga nanya siapa namanya karena gue bukan pak RT ataupun petugas pendaftaran KTP.

Gue: Bang...ni pintunya kecil amat mana muat saya masuknya..
Abang Bajaj: Jaelah neng muat kok..sini saya bantuin.

Si abang bantuin buka pintu yang mekanisme pembukaaannya (jiaah pembukaan coba) sedikit aneh. Susah dijelasin dah pokoknya.

Gue pun masuk dengan heran. Abisnya pintu bajaj kecil banget, ama jidat gue juga masih gedean jidat. Tapi gak apa-apalah namanya juga usaha buat ngirit ongkos. Setelah heran dengan model pintu yang mini, gue masih dibikin wow sama abang tukang bajaj pas liat dia mengoperasikan kendaraan orange ini. Ditarik kayak mesin buat fogging gitu. Suaranya pun ga kalah berisik sama pasar ikan deket rumah gue. Lebih kaget lagi pas mesin nyala, gue pikir di belakang ada kebakaran. Buset dah asepnyaaaaa bejibun gila.

Gue: eh eh bang..kebakaran bang kebakaraaaan....(gue teriak).
Abang: tenang neeng itu kentut knalpot ni bajaj..woles neng woleeees....

Ebuset dah ni abang masih bisa becandain gue yang jelas-jelas panik. Gue lega itu bukan kebakaran. Ini diluar perkiraan gue sob. Asepnya yang item ngepul gitu bikin gue ngeri juga lama-lama. Gue pegangan erat-erat takut ada apa-apa.
 
Blom selese nih gan. Pas bajaj jalan, badan gue koclak di dalem, pant*t gue "nempel lepas nempel lepas" gitu dan badan hampir melorot ke bawah joknya gara-gara sama irit dengan ongkos si bajaj.
Entah apalagi yang terjadi di dalem bajaj gue udah ga inget. Gue cuma inget pas keluar dari mobil itu badan gue kayak abis ditindih kebo. Sakit semua.

Gue cuma bisa berdoa semoga kendaraan yang satu ini ga punah tapi dimodifikasi biar bisa lebih baek, syukur-syukur mesinnya Aston Martin punya. Satu hal yang gue kagumi adalah abang tukang bajaj tersebut. Pasti ga gampang loh nyetir bajaj yang super konvensional kayak gitu. Salut juga. Tapi...hehehe kayaknya harus mikir ulang tiap mau naek bajaj lagi. Moga-moga pas nanti berjodoh kembali dengan bajaj, benda itu udah bertransformasi menjadi kendaraan khas yang performanya lebih joss.

You May Also Like

10 komentar

  1. Yg susah itu selfie dlm bajaj... jagan dicoba, sulit...

    BalasHapus
  2. Naik bajaj serasa naik odong-odong ya,p#nt#tnya naik turun. hehehe

    BalasHapus
  3. ahahah absurd banget, otakku masih sulit buat nulis absurd wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk bisa menulis absurd, jiwa juga harus absurd ahahhaha

      Hapus
  4. Selamat datang di Jakarta #telat

    btw tau San Siro juga?haha

    BalasHapus
  5. Gue cewek yang suka nonton bola akibat keseret arus adek laki-laki dan ayah ahaha jadi tau walau dikit.

    BalasHapus
  6. hahahahaha.... pake bajaj yg biru dong Gy... pake gas, jd ramah lingkungan ;p.. btw, ku g gitu suka naik bajaj, krn suka ditipu harganya... lbh milih angkot...

    btw itu bajaj oren emg rada2 sih...kalo lg mudik lebaran ke solo, aku srg tuh ngeliat si bajaj oren ikutan mudik ama keluarganya... buset ...kasian sih sbnrnya... dgn kendaraan rapuh bgitu apa kuat ya ampe ke tujuan -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejak itu ga mau lagi deh mbak aku naek bajaj ahahahaah satu kali udah cukup. Badanku pegel2 mbaaak

      Hapus