THE BAJAJ PART 2

by - 11.43

Kemaren gue sempet bernostalgila dengan kendaraan lapis gula bernama bajaj. Maksud gue, liat warnanya yang orange ngejreng mengingatkan gue sama permen yang selalu gue emut. Tapi ternyata rasanya beda. Permen itu enak, sedangkan bajaj bikin sekujur tubuh gue sakit dan ngilu.
Selain gue, pasti banyak orang yang mengalami gimana ajaibnya naek bajaj. Pucuk dicinta satpam pun tiba. Ternyata salah satu temen gue pun punya pengalaman makjleb sama kendaraan unik yang satu itu dan ga kalah merana dengan apa yang pernah gue alami.

Temen gue itu cowok berkacamata, agak langsing, kulitnya coklat eksotis, rambutnya item sedikit bergelombang, humoris dan sedikit menyimpang dari kebiasaan berpikir waras. Sebut aja Duleh. Gue sih klop aja temenan ama dia, soalnya dia lucu dan menggemaskan untuk diajak maen karate.

Duleh mulai cerita tentang apa yang terjadi antara dia dengan bajaj. Waktu itu dia masih SMU, masih rada unyu meskipun makin ke sini kata yang satu itu makin terkikis. Ceritanya si Duleh lagi maen ayunan. Gue mikir keras, di saat cowok-cowok maenannya mesin motor atau gir sepeda, Duleh lebih tertarik maen ayunan di halaman depan skulnya. Terserah dia sih sebenernya, cuma gue rada nyengir aja kalo ngebayangin cowok SMU maen ayunan. Gue juga kagak tau nama skulnya apa, entah SMA Cinta atau SMK Harapan Ayah atau apapun itu karena Duleh memang ga pernah kasih info.

Pas lagi asyik maen ayunan, entah si Duleh kelewat seneng atau ga pegangan erat-erat, badannya yang lagi berayun di atas tiba-tiba slip lalu jatoh dan nyungseb ke tanah.


Gue: Emang saat itu lo jatohnya pegimane?
Duleh: Ga tau, Gi...setau gue sih suaranya gedebug gitu.


Oh, oke deh. Lo semua pasti bisa ngebayangin gimana efek gedebug tersebut. Si Duleh megap-megap ga karuan. Matanya membelalak, bibirnya memble dan air matanya berlinang. Saking nyerinya dia kagak sangggup teriak dan cuma bisa menggelepar kayak ikan di empang yang kekurangan aer.

Salah satu temen Duleh melihat dan kaget melihat kejadian itu. Bergegas dia berlari ke kantor guru untuk melapor. Sebelumnya dia belok dulu ke kantin beli bakwan dan minuman segar karena laper. Gue geleng-geleng kepala. Gimana nasib si Duleh tuh, udah terkapar masih harus nunggu lama uyntuk dapet pertolongan. Kasian bener.
 
Setelah beberapa lama, para guru dan murid datang dan membopong Duleh ke suatu tempat. Si Duleh sih kesel aja. Bukannya dibawa ke UKS atau puskesmas terdekat, doski malah didudukin di atas kursi reyot di ruang guru. Gue jadi mikir lagi, itu kursi reyot kenapa ada di ruang guru? Kenapa ga disimpen di gudang atau sebangsanya. Kasian Duleh. Padahal ada kursi bagus di situ, tapi mungkin karena dia cuma seorang murid, jadilah kursi reyot sebagai singgasananya.

Guru: Duleh...kamu ga apa-apa kan? Makanya jangan maen ayunan yang di depan itu...itu kan talinya udah hampir putus.

Duleh menggeram gemes dan teriak dalam hati: Napa ga bilang dari kemaren sih buuuuu...?

Nasi udah jadi lontong. Masa lalu biarlah berlalu. No pain no gain. Nyeri sendi kanterpein. Gitu dah pokoknya. Si Duleh meringis makin sadais. Mukanya yang udah jelek pun lebih blangsak dari sebelumnya. Ternyata tulangnya ada yang patah, pemirsah. Gue lupa tulang belikat apa tulang iga yang pasti alhamdulillah tulang pipi dan idung kagak kenapa-napa. Kasian aja nanti kalo pake blush on jadi kagak maksimal dan merona.

Duleh pun dianter ke rumah oleh salah satu guru. Emaknya yang lagi ngiris mentimun terperanjat. Anak laki-laki kesayangannya digotong dengan heboh.

Emak: Pak..ini anak saya kenapa?
Guru: Duleh jatoh dari ayunan di halaman sekolah, Bu.

Emak ngangguk-ngangguk dan mengelus rambut anaknya dengan sayang. Pak guru pergi, tinggal Duleh yang masih mengerang kesakitan. Emak ke dapur dan tak lama kemudian membawa sepiring nanas.

Emak: Nih Dul, makan nanas dulu ya...
Duleh mendengus. Emangnya kalo dikasih nanas bakalan berubah jadi superhero? Jaelah maaaak..Duleh pengen ke rumah sakiiiit...tulang nyeri banget niiiiii...

Itulah rintihan hati Duleh yang ga didenger emaknya. Tapi emak panik ngeliat si Duleh yang makin lama makin kesakitan. Emak ga punya pilihan lain selain minta Bapak untuk bawa si Duleh ke rumah sakit terdekat. Daritadi kek maaaaak...rintih Duleh lagi.

Taraaaaa...!! Surprise..!! Bokap si Duleh kembali sambil bawa bajaj plus supirnya yang tersenyum dan bergaya ala ceribel. Duleh pun nangis. Bukan apa-apa, kenapa juga harus bajaj sih? Ini patah tulang, bukan bisul meletus! Duleh ogah-ogahan naek benda orange itu dan memilih ngesot. Tapi percuma, bokapnya langsung menggotong Duleh dan memasukkan anaknya itu ke dalam bajaj yang relatif sempit. 

Ada alasan kenapa Duleh kagak mau naek bajaj. Rumah Duleh itu berada di kawasan elit gang senggol yang banyak polisi tidurnya. Kenapa gue bilang elit karena ga sesempit gang pada umumnya sehingga bisa dilewatin bajaj. Gue pun jadi ngerti kenapa sang bokap bawa bajaj. Terang aja soalnya kalo angkot kagak bisa masuk ampe pelataran rumah.

Penderitaan dimulai. Tulang Duleh yang patah makin somplak saat bajaj itu berjalan dengan gerakan brutal apalagi saat ngelewatin polisi tidur. Tiap berdebum Duleh cuma bisa menggigit bibir dan berdoa supaya bajajnya cepet nyampe rumah sakit. Ga cukup ampe situ, beberapa orang di pintu rumah sakit sedikit panik karena mengira ada kebakaran pas Duleh nyampe. Tuh kan ternyata bukan gue aja yang mengalami efek asap si bajaj.

Selese? Sabar bos. Si Duleh ternyata idungnya terlalu peka sama bau obat-obatan. Dia kagak tahan dan puyeng, juga mual-mual kayak cewek lagi hamil muda. Terpaksa, setengah hari di rumah sakit dan untungnya biaya ga terlalu mahal. Masih bersama bajaj yang sama, Duleh dibawa ke sebuah tempat yang dari papan namanya diketahui adalah tempat tukang urut plus bengkel tulang gitu. Alih-alih sensitif sama bau obat kimia, si Duleh disuruh nginep di rumah tukang urut selama beberapa hari bersama bau minyak-minyak urut yang menyengat dan ga ada pemandangan suster cantik di sana. Bisa dibayangin tiga hari disodorin muka aki-aki bukannya sembuh malah parah.

Tiga hari berlalu dan Duleh diperbolehkan pulang. Dia seneng karena kata Emak bakal naek taksi gara-gara supir bajaj yang kemaren lagi ga ada di tempat alias lagi narik. Yessss...!!

Emak masih mengobrol dengan Bapak di hape kesayangannya yang lumayan canggih. Duleh terdiam ga banyak gerak karena tulangnya masih ngilu meski udah baikkan.

Emak: Dul..maaf ya..kata bapak taksinya penuh semua. Tapi supir bajaj yang kemaren udah dihubungi, jadi sebentar lagi dia kesini.

Mata Duleh berkaca-kaca....idungnya kembang kempis, bibirnya bergetar lumayan hebat dan dia berteriak....tidaaaaaaaaaaaaaakkkkk...!!!

Setelah denger kisah pahit Duleh, gue menengadahkan tangan sambil menitikkan air mata buaya. Tuha, ternyata masih ada yang lebih apes daripada gue. Makasih, Tuhan....alhamdulillah.

You May Also Like

2 komentar

  1. wkwkwwkwkwkkw.... aduh Gy.. ngakak abis baca ini... bukan mksdnya ngetawin penderitaan si duleh sih ;p. udh kebayang lg patah tulang malah disuruh naik bajaj yg gujrag gujrug gitu ;p ..Orang yg normal aja lgs pegel seluruh badan ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu emak sama bapaknya beneran absurd, mbak. Aku kenal bgt sama orangnya...ahahaha. Kebayang ih nyampe rumah sakit patah tulangnya nambah dah ahahaha

      Hapus