SEGITIGA: MAHASISWA, SKRIPSI DAN DOSEN

by - 19.54

Ada apa dengan segitiga? Ga ada apa-apa sebetulnya, cuma gue harus nemu prolog yang tepat buat postingan kali ini. Segitiga adalah suatu bentuk yang dibuat dari tiga sisi garis lurus atau sudut. banyak banget benda di sekitar kita yang bentuknya segitiga. Misalnya aja gunung, piramida, huruf A, celana dalem kebalik, dan masih banyak lagi. Satu hal yang sering dikaitkan juga dengan segitiga adalah cinta. Yup, cinta segitiga. Ada yang pernah mengalami? Ohoook!!!

Dari semua bentuk segitiga yang gue sebutin di atas, cinta segitiga lah yang paling sering diomongin. Cinta segitiga masa kini ngga lagi mainstream. Sekarang cinta segitiga bukan lagi tentang dua cewek cinta sama satu cowok yang sama atau dua cowok cinta sama satu cewek yang sama. Udah ganti model. Dua cowok dan satu cewek. Masalahnya kalo dua cowok itu cinta sama si cewek, ga masalah. Ini si cewek cinta sama si cowok A, cowok B juga cinta sama si A. Sereeem!!

Selain cinta segitiga anti mainstrem, ada juga segitiga yang penuh dilema. Yup, segitiga antara mahasiswa, skripsi dan dosen dan sama sekali ga melibatkan perasaan, tapi komitmen. Mahasiswa dipaksa jatuh cinta sama skripsi yang nantinya ga akan bisa dimiliki. Ujung-ujungnya tuh skripsi bakal nangkring di perpus kampus. Mau baca ulang setelah jadi pun udah ngantuk duluan. Dosen juga (sebagian) terpaksa terlibat dengan mahasiswa dan skripsinya untuk sesuatu bernama kredibilitas dan harga diri. Kalo mahasiswa yang dibimbing skripsinya ternyata oleng, yang malu bukan cuma yang nyusun, tapi dosennya juga. 

Dilema yang sering terjadi antara mahasiswa, skripsi dan dosen adalah ketidak kompakan mereka bertiga. Mahasiswa pengin skripsinya berbentuk kue cucur, dosen penginnya lapis legit. Si skripsi? Pasrah diombang-ambing ke sana ke mari, digantung bin di PHP-in. Makin apes karena bimbingan itu dosennya ga cuma satu, tapi dua. Namun dosen pembimbing dua ga lebih punya kuasa dibandingkan dosen pembimbing satu, jadi yang kedua ga terlalu berperan penting alias cameo. 

Sebelnya si dosen satu dengan yang lain kadang beda pendapat. Korbannya udah jelas bukan tukang teh botol depan gerbang kampus atau gebetan yang notabene adek kelas, tapi si mahasiswa dan skripsinya. Hampir tiap hari bolak-balik merevisi yang ga tau kelarnya kapan. Kata dosen A, harus gini. Kata dosen B, harus gitu. Masih untung si mahasiswa ga pulang ke kost dengan cara ngesot atau salto. Habis bimbingan revisi si mahasiswa masih nafsu makan aja udah sujud sukur, belom lagi si doi yang rewel karena jarang diperhatikan. Lengkaplah penderitaan mahasiswa tingkat akhir, cuma bisa ngelus dada yang makin kurus dan memprihatinkan.

Satu hal yang bisa gue sarankan sama setiap mahasiswa yang sedang berjuang meraih kemerdekaan perkuliahan adalah sabar, berdoa dan tetep berjuang, berdoa lagi, sabar lagi. Negara kita aja bisa bebas dari penjajahan setelah 350 taun, masa mahasiswa berdarah-darah dan nahan laper aja ga bisa tahan untuk beberapa bulan? Oh ya, jangan lupa...jangan terlalu nyinyir sama dosen. Mau ga mau tanda tangan beliaulah yang menentukan bab per bab skripsi mahasiswanya. Si skripsi boleh terus maju atau mandeg di tengah jalan, semua tergantung dosen. Hiks, sedih ya, bro?

Tapi kalau mau lulus dengan kualitas emang harus ebgitu. Semua butuh proses pahit yang ga gampang. Tapi jika jiwa terasah dan tahan banting, skripsi yang permasalahannya rumit itu pun bisa dilalui dengan hasil memuaskan.

You May Also Like

16 komentar

  1. doakan gue juga yang sedang menghadapi skripsi nih haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahhhah wah sama bro gue juga ni bab 4....Hadooooh

      Hapus
  2. HHAaaaaaaseeem.... ini gwe banget .. baru aja tadi siang gw diomelin dosen pembimbing gara-gara mau ujian gak sesuai prosedur >_< .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha wah serius lo? Ini postingan gue tulis atas permintaan temen yg juga lagi puyeng revisi hahaha

      Hapus
  3. Wah mungkin saya yang tergolong beruntung. Dapet dosen pembimbing skripsi. Istrinya dosen pembimbing akademik atau dosen wali, aktif smsin mahasiswanya. Ngasih tempat yang nyaman buat fokus skripsi. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bersyukur tuh...kl yg lain kan blm tentu hahhaa

      Hapus
  4. Alhamdulillah.. Dan sudah lulus... Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga bersyukur banget, bimbingannya lewat email, soalnya dosennya di luar negeri ahahaha

      Hapus
  5. Iya sih, kesabaran itu cukup penting juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget hahaha karena kesabaran itu ga ada batasnya

      Hapus
  6. Beberapa universitas negeri di Penang seperti university sains Malaysia, ITU g ada bikin skripsi. Tp tugas akhir bikin laporan saat maganglah. Tapi universitas swastanya ada skripsi, tapi gada magang

    Dan syukunya dosen2 nya bkn tipe yg sok jual mahal ketemu mahasiswa/wi nya �� malah mrk gampang bgt di hubungi ato mint janjian ketemu utk bimbingan. At least dosenku dulu gt :) Jadi kuliah pun bisa selesai pas waktunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dosenku juga oke sis, lewat email juga boleh haha tapi kok temen2 pada ngenes ya hiks kasian

      Hapus
  7. Sabar, berdoa dan terus berjuang. Bener tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih udah mampir yaa...tetep semangaaat

      Hapus