PROYEK 3: PENYIAR RADIO

by - 22.11

Gue hobi banget denger radio. Ga hanya lagu aja yang gue pantengin, tapi juga setiap sesi dan iklannya yang selalu kocak. Sejak SD gue udah deket banget sama radio. Kami punya ikatan batin yang amat kuat. Pas gue sakit, radio gue mendadak soak. Suaranya cempreng, lagu-lagunya kagak enak didenger, iklannya pun ga ada yang menarik. Gue dan radio ga bisa dipisahkan. Makan, ditemenin radio. Bobo? Radio nempel di kuping gue. Main? Gue bawa mobil-mobilan tamiya punya kakak. Mandi? Ya di jamban, masa bawa radio juga? Tadinya pengin coba, tapi resiko kecemplung ga bisa gue pertaruhkan secara gue anak cewek yang tumbuh dengan kesembronoan kelas atas.

Radio ngasih gue banyak hal seru. Lagu-lagu yang diputer kayak punya chemistry tersendiri dan selalu pas sama mood. Iklan-iklannya selalu anti mainstream, ditambah suara si penyiar yang empuk banget di kuping. Gue punya penyiar favorit di Bandung, namanya Akiz dan sekarang dia merit sama kakaknya Sheza Idris kalo ga salah. Terus ada penyiar di Garuda FM yang bawain sesi lagu Jepang. Jatuh cinta banget dah sama dia. Kalo udah nyerocos pake bahasanya pemaen Sumo itu, gue suka ngiler dan mengkhayal punya cowok penyiar radio.

Mejelang kuliah gue makin tertarik sama radio. Tenang aja, gue masih normal. Gue tertarik bukan untuk menjadikannya kekasih, tapi gue pengin jadi penyiar radio. Entah mengapa, saat itu mimpi jadi penyiar terngiang di kepala, sampe gue sering banget dianggap gila akibat ngomong sendiri sama tembok.Gue pun nyari info tentang announcer course. Kebetulan gue suka ngegembel di sekitaran Gramedia BIP, dari situlah gue tahu kalo tukang parkir di sana namanya Tatang. Oke itu ga penting. Maksud gue, dari situ gue liat satu tempat buat menampung hasrat gue. Yup, DJ Arie Announcer Course. Urat malu gue putus seketika dan langsung nyelonong ke sana. Tanpa basa basi gue bilang pengin daftar kursus penyiar radio. Saat itu gue ga sadar diri bahwa pita suara gue terkoyak akibat hobi teriak-teriak pas musim layangan tiba. tau sendiri kan kalo ada layangan putus, anak-anak komplek kurang kerjaan berebut ngambil. GUe salah satu anak kurang kerjaan itu.

Di dompet ada uang hasil ngemis sama ortu dan gue gunakan untuk daftar kursus. Gue pun makin ga sadar diri dengan suara gue yang lebih mirip bebek kelindes odong-odong daripada cewek baru lulus SMU. Di sana gue sendirian, tanpa sanak family menemani dan gue disamperin satpam karena dikira anak ilang. Gue bersikeras bahwa gue salah satu pendaftar tapi si satpam kagak percaya. Gue pun nunjukkin kwitansi pembayaran. habis itu satpam cuma mangut-mangut sambil makan gorengan. Asem emang.

Ternyata ikut kursus penyiar radio itu ga segampang yang gue kira. Butuh komitmen dan kedisiplinan., juga butuh modal suara. Sayang, suara gue kalah jauh sama Hayley Williams, malah masuk kategori suara memprihatinkan. Tapi di sana tutor dan temen-temennya oke punya. Semuanya baik dan selalu bersedia diajak diskusi. Selain itu latihan yang gue jalanin butuh konsentrasi tinggi. Jadi penyiar radio itu punya motto: Tinggalkan masalahmu di luar pintu. Ketika kamu siaran, kamu adalah penyiar tanpa masalah. Jangan biarkan pendengar tau kalo kamu lagi dalam keadaan stres. Nah, susah banget kan tuh? Perlu perjuangan ekstra.

 Sayang banget sebelum mencapai mimpi, sakit yang gue derita kambuh mulu. Gue terpaksa hengkang di latihan sesi 12 yang justru hampir mencapai sesi akhir. Tapi meski begitu, gue seneng karena pernah tau apa itu mixing training, berpikir out of the box, juga belajar mengani kedisiplinan dan komitmen. Gue rasa...mimpi itu udah terwujud, meski cuma setengahnya aja.

You May Also Like

6 komentar

  1. Asyik ya jadi penyiar radio... bisa ketemu sama orang2 penting. Mumpung masih tahun baru, ayolah kejar lagi mimpinya kan masih ada kesempatan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mau nyusul suam ke luar negeri ni...jadi mimpi yang itu kayaknya ngga dulu

      Hapus
  2. dulu Dalon mikir sih kalo penyiar radio itu gampang sekedar ngomong di depan mic beres , eh ternyata ribet juga yak -_- . entar lagi proyek apa lagi nih ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ribet, antara ngomong dna tangan ngatur alat siaran gitu. Hahaha bentar lagi kuposting proyek berikutnya.

      Hapus
  3. jadi dubber desy-nya donal bebek aja sis ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bagusan dessy nya kayaknya daripada gue siiiis hahaha

      Hapus