PHOBIA JALAN RAYA

by - 19.19

Kemaren, Kancut Keblenger, salah satu komunitas blogger yang gue ikutin lagi membahas tentang phobia di twitter. Ngomong-ngomong tentang phobia, gue jadi inget sama temen-temen gue yang entah kenapa, hampir semuanya punya phobia aneh bin nyeleneh. Gue pikir phobia cuma ketakutan akan sesuatu dan itu normal. Siapa sih yang kagak pernah takut sama sesuatu atau seseorang? Pasti ada. Tapi phobia ebih dari rasa takut biasa. Phobia adalah ketakutan berlebihan terhadap sesuatu, seseorang atau keadaan.

Ada temen gue sebuat saja A yang takut sama segala hal yang berbulu. Kalo liat boneka merinding. Liat iket rambut yang terbuiat dari bulu, kabur sambil nangis. Gue garuk-garuk kepala. Bukankah di beberapa bagian tubuh kita juga tumbuh bulu? Misalnya buat cowok, tumbuh bulu di ketek, kumis atau jenggot. Gue ngikik ngebayangin temen gue berjodoh sama cowok brewokan. Blom apa-apa udah jejeritan. Kasian. Selain itu, ada temen gue si B yang phobia sama nasi. Jadi seumur-umur tuh bocah blom pernah sekalipun menyentuh, membelai, mencium atau memakan nasi. Ngenes, soalnya dia kagak tau kalo nasi itu enak banget apalagi jika digabung sama ikan asin, sambal dan lalapan. 

Laen lagi sama temen gue si C. Temen gue yang itu bakal teriak ketakutan kalo disodorin tempe karena katanya, tempe mirip sama telapak kaki kucing, kebetulan dia pun takut setengah mati sama kucing. Tempe sama kucing di mana kemiripannyaaa? Hadoooh. Untngnya ga ada satu pun temen gue yang phobia mantan.

Masih banyak juga yang laen. Ada yang phobia jarum suntik, badut, bencong, boneka berbentuk anak kecil, ketinggian, tempat sempit atau klaustrophobia, ada juga yang phobia sama aroma kayu putih. Temen-temen gue emang aneh. Nah, lalu gimana dengan gue sendiri? Ternyata gue masuk kriteria cewek yang punya phobia yang sama anehnya yaitu phobia jalan raya atau menyeberang jalan raya dan itu biasa disebut agyrophobia. Dulu gue sama sekali ga punya phobia kayak gini. Gue ga punya ketakutan berlebihan terhadap apapun. Takut ya dalam skala standar dan ga menimbulkan efek absurd. Sama cicak, kecoa atau uler aja ga takut malah gue pegang dan injek. Tapi setelah mengalami kecelakaan, trauma dan takut sama jalan raya pun muncul. Sejak saat itu gue selalu ketakutan tiap kali berhadapan sama jalan raya yang gede, yang di sana berseliweran kendaraan-kendaraan lalu lalang. Malah sempet ga mau naik kendaraan apapun saking takutnya.

Sampe saat ini gue mencoba untuk ngilangin phobia itu meski belum berhasil sepenuhnya. Tiap kali di jalan raya, gue mendadak gugup, keringet dingin, hal-hal ngeri berkelebat di bayangan gue. Efeknya makin dahsyat. Dada gue montok sesek, kepala kleyengan, mual, bahkan beberapa kali sampe muntah. Habis itu pasti muka gue pucat. Yang bisa gue lakuin hanya jongkok sambil nutup mata dan nutup kuping dengan badan gemetar ga karuan. Itu sebabnya muka gue sering banget pucat, bahkan dijulukin vampir sama orang-orang kampus termasuk dosen dan pegawai Tata Usaha. Dan postingan tentang gue selalu disebut vampir pernah gue tulis di blog ini juga. Apes amat dah. Tapi gue berharap ketakutan berlebihan gue ini bisa teratasi. Punya phobia sama sekali ga enak, serasa ga normal dan dihantui.

Nah, kalian punya phobia juga ga?
 





 


You May Also Like

17 komentar

  1. kasian yg punya phobia nasi -_-
    gue phobia bencong sis hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gile aja tuh kagak pernah makan nasi coba. Sengsara amaat hahaha padahal tajir banget orangnya

      Hapus
  2. Mending diterapi tuh biar phobianya ilang. Kan susah jg kalo smp ga bisa nyebrang jalan.

    Aku takut kecoak sih.. Tp ga sampe phobia. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih sis...haduuh kalo nyebrang tuh harus dibantuin terus...ga pernah berani sendiri...traumanya masih nempel nih

      Hapus
  3. kalo gue phobia kecoa, apalagi klo udah ngaktifin mode terbang -__-))//

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius??? Kalo kecoa malah kutarik kumisnya, kubuang ke luar...soalnya kl terbang tu ganggu bgt

      Hapus
  4. Gue phobia mantan, kalau ketemu hawanya pengin kaburrrr.
    Dadaku jadi montok, eh .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti mantannya jelek ahahaa #eh

      Hapus
  5. Phobia kita sama, Kak. Saya juga jadi gampang ngeri kalau nyeberang jalan raya setelah dua kali ketubruk motor. Duh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampe sekarang blom teratasi ni. Km juga ya?

      Hapus
  6. Phobia yang paling ga enak itu adalah phobia tidur. Eh, emang ada ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo yg itu bukan phobia tapi kelainan syaraf mas. Gue pernah baca ada syaraf otak yang eror jadi penderitanya ga pernah tidur

      Hapus
  7. Aku juga takut nyebrang Jalan raya apalagi kalo yg gede gitu, cm ga bikin ampe phobia sih. Paling solusinya aku bela2in nyari jembatan penyebrangan supaya ga harus nyebrang. Gpp deh capek dikit drpd ditabrak ��

    Kalo yg bnr2 bikin aku takut, agak binging jwbnya. Soalnya aku bs dibilang takut ketinggian, tapiiiii ga keberatan bungy jumping. Hehehe. Krn mikirnya, kalo bungy jumpingkan aman, pelindungnya bnyk bgt gtu. Lah kalo manjat pohon ampe tinggi ,tnpa pengikat ato pelindung, kalo jatuh kan serem ��.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masih bagus tuh sis jadi blom taraf phobia kayak gue hiiiiks. Tapi kalo manjat pohon suka hahaa

      Hapus
  8. Aku phobia jalan raya sama kyk kamu sis :')
    Soalnya semenjak sering baca2 berita orang2 yg kecelekaan terlindas truk atau bis. Ngeri bgt :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama banget. Bener, ngeri kalo liat yang kecelakaan gt di jalan raya, depan mata banget lagi

      Hapus
  9. gue juga sama, gara2 beberapa kecelakaan motor(ditabrak, nabrak pas di bonceng, jatuh, diserempet), liat kecelakaan, dan takut mati. tragis emang lol.
    sampe sekarang gk bawa motor, dibonceng aja gue rada takut.
    tpi ada yg menurut gue paling kesel, mereka yg gk tau sama phobia jdi di anggap cuman ketakutan biasa.

    BalasHapus