PERANG MANTAN

by - 19.54

Wuidiiih...pembahasan tentang mantan kayaknya lagi booming dah di blog gue yang kagak ada bagus-bagusnya ini. Setelah kemaren dengan pede level Hokage gue memposting Berhenti Stalking? Bisa!, atas permintaan beberapa pembaca yang diem-diem ngirim surat kaleng lewat Direct Message gue pun memutuskan memposting tulisan yang lagi-lagi tentang mantan.

Sebetulnya ada apa sih dengan mantan? Seistimewa itukah? Sebejat dan se-huweeek itu kah? Nyok disimak dulu hasil semedi gue di bawah ini.

Siapapun di dunia ini pasti menginginkan hubungan langgeng. Banyak cara dilakukan pasangan agar kisah cintanya awet. Salah satunya mencampur hubungan dengan formalin atau boraks. Sebagian lagi mandi pake aer keras lalu disimpen di museum bersejarah yang ironisnya minim pengunjung. Tapi di era alay warming saat ini, banyak banget pasangan yang ga bisa bertahan. Entah itu akibat orang ketiga, keempat, cemburu sepele bermula dari dunia maya, atau ga bisa kuat menerima kekurangan masing-masing. Yang paling apes biasanya yang memang ga punya kelebihan. Isi badan sama otaknya kurang semua. Kurang sixpack, kurang mulus, kurang seksi, kurang peka, kurang pinter, kurang kaya, pokoknya kurang. Pantes ga ada yang tahan. 

Meski begitu, beberapa cara dilakukan agar bisa tetep survive. Travelling bareng, mencoba introspeksi, inspeksi, imunisasi dan lain sebagainya. Namun setelah di titik akhir dan ga ketemu jalan keluar, banyak yang memilih untuk berpisah alias putus. So, dua-duanya dapet gelar keapesan yang nempel di jidat. Gelar itu adalah: Mantan.

Pokok permasalahannya adalah, hanya sedikit jajaran mantan yang bisa bertemen setelah putus. Memang sih butuh waktu yang agak lama. Tapi jika keduanya dewasa, maka akan menganggap yang lalu itu sebagai pembelajaran dan ga perlu diungkit-ungkit segala. Sayangnya sifat bocah ingusan menyeruak ke permukaan saat satu pasangan putus. Ga ada yang mau disalahin atas putusnya kisah cinta, malah saling menyalahkan satu sama lain. Yang satu ngomporin, satunya lagi malah nyiram si kompor pake bensin terus dibakar. Hasilnya? Ya meledak.

Kebiasaan manusia habis putus itu bukannya merenung malah gencar berperang. Awalnya mungkin karena ga sengaja ngetwit dengan isi sindiran halus. Lama-lama, semua kejengkelan di masa lalu diluapkan lewat twit. Tadinya romantis, malah adu jotos lewat timeline. Lebih dari itu, masing-masing saling menjelekkan hingga temen-temen keduanya pun membenci tanpa alasan. Kan suka ada tuh, orang yang benci sama mantan lalu ngomongin ke semua temennya yang akhirnya sepasukan membenci si mantan padahal kagak ada urusannya sama sekali. Banyak banget yang kayak gitu. Beda banget dengan isi timeline waktu pacaran. Saling memuji dan mengagungkan, dunia pun milik berdua yang lainnya tunawisma semua. 

Isi temlen si A dan si B yang tadinya manis berubah jadi kayak gini setelah putus:

A: Udah jelek, keteknya bau nasi aking lagi. Nyesel gue mau jadian sama dia #NoMensyen.

Si B baca dan tersulut amarah. Terciptalah twit balasan kayak gini:

B: Gue kira dia cewek baik. Di pasar loak juga boleh nemu. Coba aja kalo dulu ga gue bayarin semesteran. Udah di drop out tuh dia.

Terus aja kayak gitu ga ada juntrungannya. Hebatnya, ada yang kuat perang sampe lama, ngalahin lamanya Ekspansi Mongol, Perang Napoleon dan Perang Dunia 2. Ada-ada aja. Tapi jangan salah, guys. Ada yang setelah putus, perang, lalu damai dengan sendirinya. Mereka anggap perseteruan ga akan membawa manfaat sama sekali dan menempuh jalan tanpa saling usik. Beda lagi kalo udah terjadi fitnah. Ini terjadi sama salah satu temen gue. Udah ga ada urusan, tiba-tiba dia difitnah karena pernah punya konflik sama mantan. Yang memfitnah adalah pacar barunya si masa lalu padahal dia udah ga pernah ganggu. Kasian kan ga salah tapi diseret dan namanya jadi rusak? Membenci mungkin wajar, tapi jangan sampai kebencian menutup logika. Selidiki dulu kebenarannya. Kalo ga terbukti, dosa makin numpuk, tuh.

Nah, pernah ada yang perang sama mantannya ga? Udah damai apa masih ga mau belajar dewasa?




You May Also Like

15 komentar

  1. sama mantan gak ada konflik, tapi malah sama pacar barunya mantan. buahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa nya bakal memicu perang dunia 3, Na hahaha

      Hapus
  2. Perang? Perang frontal sih nggak. Cuma sempet adu postingan blog aja, dan itu pun hanya 3x postingan dri doi.
    Selebihnya, saya yg pergi menghilang. Dan semua usai seusai-usainya. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah elo keren, sis. Biasanya malah cewek yang ogah ngalah. Two Thumbs up dah

      Hapus
  3. Untung gue damai damai aja ama mantan gue hehe.

    diksi "alay warming" anjir kocak banget haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiba-tiba aja tuh kepikiran alay warming, soalnya global warming udah mainstream hahahaa

      Hapus
  4. Ciiieee yang ribut ...... untung aku gak punya cewe. jadi gak ada yang ribut #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhaha untung gue juga ngga, bro. Gue kan nikah tanpa pacaran jadi kagak punya mantan

      Hapus
    2. suaminya punya mantan :p ? kalo punya kan sama aja hahah

      Hapus
    3. Ahahaha tetooooot suamiku penghafal Alquran, bro jadi dia menghindari pacaran, makanya ngelamar gue aja pake taaruf dulu, ga pacaran

      Hapus
    4. Kereeeeen :3 :3 . Jadi pengen punya suami kaya gitu #eh

      Hapus
    5. Kereeeeen :3 :3 . Jadi pengen punya suami kaya gitu #eh

      Hapus
  5. Aduh jadi keinget dulu deh sama mantan gue, Perang bantal :(

    BalasHapus