MODERN VS TRADISIONAL

by - 17.05

Kalo denger kata modern, pasti pikiran kita melesat ke sesuatu yang canggih. Sebaliknya, kalo denger kata tradisional, kita bakal mengidentifikasinya sebagai hal-hal jebot atau jadul bin kuno alias tua. Tapi, ga semua yang modern itu bagus dan ga semua yang tradisional itu jelek atau bikin repot.

Ceritanya beberapa hari yang lalu gue lagi asoy mantengin radio BUC. Itu loh radio yang mangkalnya di Bekasi. Kalo mau dengerin ga usah jauh-jauh ke sana, soalnya bakal nyasar. Cukup klik link http://radiobuc.caster.fm/ dan lo bisa minta lagu apa aja kecuali dangdut dan keroncong. Biasanya selain minta lagu, gue ngobrol juga sama para penyiarnya. Sayang, gue ga terlalu tau kapan jadwal siaran penyiar favorit gue yang namanya Bang Rian, jadi ga bisa ngobrol dan minta tanda kaki tangan deh. Malem itu dia memang ga lagi on air. Kayaknya dia lagi on fire jadi ojek payung secara hujan lagi mesra-mesranya mengecup Bumi. Keren ya, nyambi ojek payung secara penyiar keren. Tapi jangan percaya, guys. Itu hoax. #Maafin gue, Bang...

Nah, berhubung gue lagi ga ada kerjaan mikirin positif negatif dari hal-hal berbau modern dan tradisional, iseng-iseng gue tanya penyiar radio BUC tentang kuliner apa sih yang bisa dibanggain dari Bekasi? Sekedar intermezo, gue tinggal di Bandung yang bisa dibilang surga kuliner entah itu makanan tradisional, modern, modifikasi sampe makanan super aneh. Jadi kalo mau nanya kuliner apa aja yang keren, Bandung bisa dijadiin destinasi untuk ngasih makan naga di perut biar ga terlalu berontak. Gue nanya tentang kuliner Bekasi karena berpikir Bekasi kagak punya hidangan tradisional. Ternyata ada. Gue ngaku kudet soal ini. Kata Bang Rian yang nimbrung lewat twitter, Bekasi punya kue pancong, nasi uduk betawi dan gabus pucung sebagai makanan khasnya. Wuihhh...diem-diem penyiar keren yang satu itu nyimak!! (geer mode on).

Jujur aja gue blom pernah nyoba tiga kuliner yang disebut tadi. Bukan apa-apa, gue agak takut apalagi sama nasi uduk betawi. Jangan-jangan sebelum makan gue harus adu pantun dulu. Pegimane urusannya perut laper kudu lempar-lemparan pantun kayak gitu? Lalu ada kue pancong. Gue pernah denger dan mungkin pernah makan, hanya aja kayaknya gue kagak sadar kalo yang gue embat adalah kue pancong. Setelah gugling, gue kaget. Kue pancong itu adalah kue dengan rasa dan bentuk yang sama, ada di Bandung, tapi namanya beda. Di Bandung sini namanya bandros, dan yang manis namanya pukis. Uyeaah. Sedangkan untuk gabus pucung, gue berasa surprise. Gue pikir ini semacam kue juga. Teeeeeet!! Ternyata ikan gabus yang pacaran sama pocong!! Eh, ngga deh. Maksudnya ikan gabus yang disiram kuah pucung gitu. Lumayan bikin ngiler juga, secara gue tipe cewek yang hobi masak. Siapa tau kalo ke Bekasi dan nyoba kuliner di sana, gue sekalian bisa nanya resep asli sama penjualnya tanpa malu. 

Kuliner Bekasi cuma salah satu contoh doang, ga ada hubungan sama modernisasi secara total. Cuma sebagai kota yang pernah jadi korban bully, adanya kuliner tradisional di sana menunjukkan mereka masih eksis, meski memang cuacanya panas akibat banyaknya modernisasi meski ga hanya di kota itu aja. Di sana pasti ada cabe-cabean. Di kota lain juga. Sama rata. Dan gue pikir itu mencuat gara-gara modernisasi lingkungan dan tingkah laku. Penyebabnya bisa karena pengaruh gadget dan pola asuh yang banyak meninggalkan nilai-nilai masa lalu. 

Gue pikir, modernisasi ga harus menggerus yang tradisional. Barang-barang canggih patut ada untuk memudahkan kehidupan, juga nambah variasi. Tapi yang tradisional pun ga boleh ilang. Kalo ga ada barang jadul, ga akan ada barang baru yang modern. Tanpa Jubaedah, ga akan ada Jessica. Tanpa Ujang, ga akan ada Rian atau Michael. Tanpa komputer segede gambreng, techno-freak ga bakal bikin laptop. Tanpa surat yang ditulis di kertas, mungkin sampe saat ini kagak bakal ada yang namanya Wassap atau BBM. Tanpa jamban outdoor di sawah-sawah, ga akan ada tuh toilet super kece di mall gede. Begitu juga tanpa kue putu atau nasi kuning, ga bakalan muncul martabak atau pancake.

Segala sesuatu harus seimbang. Okelah penampilan rada jadul, tapi otak ga boleh macet kayak keran aer rusak. Gadget boleh apdet, tapi tingkah laku sebaiknya merunut sama orang-orang jadul. Sopan, ga nyinyir, juga lebih banyak berprasangka baik.Sebagai cewek pun, gue masih menganut bahwa cewek harus patuh sama imamnya dan kalo bisa, berkarir di rumah aja tanpa harus sering keluar dan menelantarkan keluarga. Cewek juga bisa jago tanpa menyalahi kodratnya, kan? Aseeek!

Nah, kalian sendiri gimana? Lebih suka sesuatu yang modern atau jadul, guys?


You May Also Like

16 komentar

  1. Kayak gue nihhhh . . penampilan jadul tapi pemikiran udah sampe abadnya doraemon. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo muke lo pegimane bang? Jadul apa modern? #Eh

      Hapus
    2. Muka gue flexible . menyesuaikan jaman . . -_-

      Hapus
    3. Hahhaah bisa keliatan muda, bisa keliatan bangkotan gitu ya bang?

      Hapus
    4. Iyaaa . . tapi banyakan unyunya . . :3

      Hapus
  2. Hubungan kuliner bekasi dgn moderenisasi? *bingung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, kan itu cuma contoh doang. Emang yang gue ulas cm modernisasinya? kan gede banget itu judul ada kata tradisionalnya

      Hapus
  3. Kalo gue lebih ke modern sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah....gitu. Alesannya selain apa-apa gampang, apalagi?

      Hapus
  4. ihhh setujuu bngetttt ^o^... tp utk yg terakhir, ce hrsnya berkarir dr rumah, kyknya belum memungkinkan di aku -__- ..Masih galau Gy, secara walo aku ga cinta mati ama kerjaan skr yg lbh sering bikin stress gara2 ngelayanin bule2 yg kdg suka semaunya kalo transaksi, tp biar begitu, bayaran bulanan yg diterima sebanding ama yg dirasain... sementara kalo di rumah, masih blm yakin aku bkl bisa nrima hsil yg sama tiap bulan..

    mungkin hal-hal berbau tradisional yg msh setia aku anut ampe skr, jamu2an dan lulur tradisional kali ya :D... aku ga bisa sehari aja ga minum jamu2an itu.. ngerasa ga enak aja :D... kalo lulur ya ga tiap hari.. ribet bok bikinnya ;p sebulan sekali tp rutin... nth napa soal jamu2an dan perawatan badan, yg tradisional jauuuuhhh lbh kliatan hasilnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mbak sama banget ni sm aku kl soal jamu...cm aku malah enjoy ribet bikin lulur sendiri hahaha. Ooh gitu. Kalo suami dan mmg akunya sndri lbh pgn kerja dari rumah mbak hihi. Tapi saat ini mgkn ga kerja dulu krn nemenin suami kuliah di luar negeri...

      Hapus
  5. gue sih lebih ke modern biar ngikutin jaman, tapi yah masi suka juga yang tradisional :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha iya ya mendingan gitu...modern oke tapi ga ninggalin yang tradisional.

      Hapus
  6. Gabus pucung gue baru tahu ada benda dengan nama seperti itu. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama ni. Gue juga baru tau ada makanan dengan nama kyk gitu hahhaha

      Hapus