MENDAKI, SEPATU KETS DAN CANGKIR KOPI

by - 13.52

Menikah itu kayak mendaki gunung. Dengan seorang partner bersepatu kets, juga secangkir kopi panas di dalam tenda. Berdua. Setelahnya muncul malaikat dengan bentuk anak kecil menggemaskan.

Ada temen yang pernah nanya sama gue. Nikah itu apa sih? Enak ga sih? Kalo ditanya enak, ya enak banget. Haha. Selain itu, nikah punya analogi yang luas banget dan bakalan seru kalo diulas satu persatu. Untuk analogi pertama, gue rasa nikah itu kayak mendaki gunung. Semua orang tau bahwa mendaki gunung ga segampang ngupil atau nikung pacar temen. Ada banyak aspek yang harus dipersiapkan biar kagak mandeg di tengah jalan. Tau sendiri gunung itu punya segudang misteri di dalemnya. Merinding juga tiap inget gunung pasti inget sama Soe Hok Gie yang mati muda ketika mendaki.

Nikah sedikit banyak sama kayak climbing. Filosofinya juga setara. Dari bawah mencapai puncak. Nikah dengan berjuang dari bawah bakal lebih memuaskan ketika nyampe atas. Persiapan fisik dan mental adalah hal utama yang harus ada. Usia muda tapi pola pikir udah mateng lebih bisa diandelin ketimbang usia mateng tapi kelakuan masih kayak bocah. 
Selain fisik dan mental, peralatan pribadi, peralatan pendakian, logistik, obat-obatan dan etika pendakian harus diperhatiin ketika mendaki. Sama dengan nikah. Fisik ga dirawat, mental rusak, kagak bisa masak, ga bisa tanggap saat menghadapi situasi dan kondisi genting bakal bikin pernikahan morat marit. Tapi semua itu bisa dipelajari. Namanya aja mendaki bahtera rumah tangga, ga ada yang sekali jadi. Bikin anak suasana berdua jadi romantis aja butuh cara-cara khusus. Hehe.

Istilahnya, ga ada pendaki yang bisa langsung jago naklukkin gunung. Ga ada pendaki yang ga mengalami kesusahan untuk bisa nyampe atas. Mendaki gunung bakal lebih seru kalo ada temen. Nikah juga. Nikah tapi calonnya ga ada sama aja bohong. Mau merit sama siapa? Tembok kosan? Atau guling lepek yang sarungnya bau jigong semua?

Dulu gue selalu ngebayangin mendaki gunung berdua bersama seseorang, dengan sneaker super nyaman dan cangkir-cangkir kopi yang menimbulkan suara lenting pas keduanya disentuhkan. Gue rasa itu cukup romantis. Hanya ada suara pohon, udara luar yang seger, tenda kecil dan cerita-cerita picisan yang bikin ngakak berdua. Nikah bukan beban, tapi petualangan yang bisa jadi sangat menyenangkan jika seseorang di samping kita paham apa yang kita butuh, paham gimana jiwa terdalam kita, dan paham apa yang harus dilakuin mengingat nikah itu mendaki dari bawah ke atas, jangan sampe ngegelinding dari atas ke bawah akibat persiapan level prematur.

Nah, menurut lo nikah itu apa?



You May Also Like

12 komentar

  1. Klo gw bikin postingan beginian, pasti ada yg nyinyir, "klo nikah itu sama kayak mendaki gunung, berarti gw udah nikah berkali-kali dong" hahaha. Nikah sekali aja, kawin boleh berkali-kali. #eh #apasihini #abaikan hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ebuseeeh ahahaa perjuangannya woiii bukan berapa kalinyaaa ahaha kacau nih

      Hapus
  2. menurut dalon adalah sesuatu yang gak ingin Dalon impikan untuk saat ini :D , ada waktunya dimana dalon bisa mendefinisikannya :)

    BalasHapus
  3. Menurut gue nikah itu sebuah perjanjian suci yang diucapkan dua orang yang saling mencintai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeeekkkk....kapan nikah mas? #eeeh

      Hapus
  4. nikah itu buatku, di mana aku ga perlu ngumpet2 lg kalo mw traveling be2an ama si hubby ;p, ga perlu cemburuan ga jls kalo malam minggu dia ga bisa ngapel, ato ngabisin bensin mobil demi yg namanya ritual malam minggu ;p... krn nikah, bisa jd lbh hemat, lbh prcaya, dan lbh tenang krn doi slalu ada deket aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. So sweet mbaaak...hihihi bener mbak, nikah itu pokoknya kalo bareng2 pasti enak. Mau susah mau seneng yang penting bareng.

      Hapus
  5. nikah itu..
    saat rasa saling percaya untuk menjaga dan membangun sendiri kisah2 baru..
    berpetualang menjalani kisah berdua..
    menjawab tantangan dunia

    semoga..

    BalasHapus