MANTAN ON THE WAY

by - 22.23

Judulnya ngasal, isinya apalagi. Tapi atas permintaan temen-temen yang masih terjebak dengan sindrom mantan, gue lagi-lagi rela bertapa dengan gaya alay untuk dapetin wangsit geje. Beberapa temen minta dikasih solusi tentang apa aja yang harus dilakuin atau sikap apa yang sebaiknya diambil jika suatu hari ga sengaja ketemu mantan di posyandu, wc umum atau warung kopi. Awalnya gue agak bingung menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Tapi juga bersyukur mereka ga minta solusi gimana cara merawat bayi gorila atau melenyapkan mantan dari muka Bumi. Gue buka personil Power Ranger atau temen deket Harry Potter, jadi untuk hal-hal mustahil kayak gitu gue ga bisa kasih jalan keluar.

But, soal gimana cara bersikap ketika ketemu mantan entah di manapun itu, gue pernah ngasih beberapa solusi di bawah ini. Hasilnya ga usah ditanya. Gagal! Tapi seperti kata pepatah, kegagalan adalah sukses yang tertunda, ya kan? Jadi solusi-solusi berikut ini patut dicoba. Untuk mereka yang kebal saat berhadapan dengan mantan, mungkin akan sedikit lebih cool saat menjumpai situasi-situasi canggung. Namun bagi mereka yang baru aja putus tali kolor hubungan dengan seseorang yang dikasihi, ga nangis ngeliat mantan bergelantungan di pohon mangga aja udah syukur. Biasanya sih malah ikut bergelantungan dengan alasan nostalgia.

Bertemu mantan secara ga sengaja, otomatis menganalogikan diri sebagai pistol tanpa amunisi. Kosong. Mau nembak yang keluar malah cuma angin. Lo ga punya persiapan menghadapi. Target mana bisa lumpuh kalo begitu caranya. Bisa-bisa mati duluan kena senapan musuh yang lebih bisa mengantisipasi keadaan genting. Pertama yang harus lo lakuin ketika ketemu mantan adalah jangan nunjukkin ekspresi kaget. Biasanya mantan juga bakal ikut-ikutan masang mimik muka begini kalo lo mulai duluan. Kalo terlanjur basah kaget, kendalikan raut wajah sekilat mungkin. Kenapa? Banyak spekulasi yang beredar di otak mantan kalo lo terlalu reaktif saat ngeliat dia jalan tepat di hadapan. Dia bakal berpikir lo belum move on, atau dia pikir lo kaget ngeliat kegantengannya yang mengalahkan kegantengan pemain ludruk. Atau kalo mantan lo cewek, dia bisa jadi sombong karena ngerasa makin cantik secantik Jennifer Lawrence. Itu sih si mantan aja yang geer. Tapi bisa saja pikiran itu berkelebat. So, stay cool. Jangan panik. Mantan lo bukan copet, pemain Ftv atau mafia, kecuali emang profesi dia selama jadian emang begitu. Mantan hanyalah manusia biasa yang tak luput dari dosa dan utang mie rebus di kantin kampus yang lo bayarin.

Kedua, pasang senyum manis saat mantan tiba-tiba terlihat melenggang depan lo. Kalo bisa, sapa aja dengan ramah. Bayangin kalo lo nyapa dengan berurai air mata. Dia bakal berpikir lo masih sayang dia (padahal emang bener begitu). Tapi, di sini lo harus tegar. Masih baaaaanyak yang jauh lebih baik. Anggap mantan lo adalah kawan lama yang udah berjuta taun kagak ketemu. Dia mungkin bakal kaget kenapa tampang lo secerah itu padahal baru putus. Bukan apa-apa, kalo ketemu lalu lo pake muka sedih, dia bakal berpikir lo adalah manusia yang patut dikasihani. Boys and girls, kalian ga selemah itu. Kalian kuat sekuat Hulk habis makan jamu galian singset. Pasang senyuman termanis, dadah-dadah basa basi lalu berjalan lah dengan percaya diri.

Ketiga, jangan langsung nyerang dengan nyiram mantan pake aer kobokan warteg atau ngelempar batu kerikil saat bertemu. Ya kali lo lagi ngelempar jumroh. Memang, mantan biasanya suka disamain dengan setan karena mirip. Tetapi mantan, meski pernah menyakiti, juga pernah lo sayang dengan gaya alay tingkat langit ke 4. Lo dan dia pernah mesra-mesraan di temlen sampe semua yang liat pada muntah, bulu ketek pada rontok dan demo dengan mengancam bakal membakar temlen kalian. Lo dan dia bagai pasangan sehidup sepingsan (Kalo semati jangan lah, serem amat). Lo selalu membela mantan dari tuduhan tidak berdasar. Misalnya ketika mantan dituduh pengemis, lo mati-matian belain. Ketika mantan dituduh sebagai pecinta Andika Kangen Band, lo ga terima sampe berseteru dengan para penuduh. Lo ga terima, soalnya pecinta Andika kan elo sendiri. Atau saat mantan sakit, lo rela anterin dia ke rumah sakit jiwa. See? Putus bukan berarti harus perang. Putus bukan berarti pas ketemu, urat di muka lo tegang semua. Serem, guys. Bersikaplah biasa, sebagaimana kondisi muka mantan yang memang amat sangat biasa dan ga ada bagus-bagusnya.

Selanjutnya ketika ga sengaja ketemu mantan di tempat ga terduga, lo anggap aja dia manusia yang ga lo kenal. Itu adalah strategi teraman untuk menjaga hati dari flash back luka yang pernah terukir, apalagi putusnya baru sehari. Misalnya lo lagi beli cendol eeh si mantan juga beli. Lo lagi ngantri sembako, si mantan penjaga tokonya. Atau ketika lo bosen dan pergi ke warnet buat maen game, si mantan ternyata penjaga warnetnya. Nah, gimana tuh? Santai, anggap mantan bukan siapa-siapa selain penjaga warnet, pelanggan cendol dan penjaga toko sembako. Sikap lo ya sikap seorang pembeli. Dateng, beli, bayar, lalu pergi. Jangan pasanga ekspresi apapun. Emang lo pernah beli cendol sambil cengengesan? Ngga, kan? So...tetaplah keren dan jangan berbalik ke belakang lagi.

Last but not least yang bisa gue saranin sama kalian yang ketemu mantan di jalan atau di mana saja adalah anggap dia ga pernah ada. Menganggap ga ada dengan menganggap mantan orang yang ga lo kenal jelas maknanya beda. Ga kenal belom tentu ga ada. Tapi menganggap dia ga pernah ada artinya dia ga pernah dibrojolin ke dunia. Saat lo ketemu mantan dan lo sedang bersama temen yang tau masa lalu kalian, pasti akan terlontar kalimat: 

Eh, itu bukannya mantan lo?

Di sini lah ketegaran diperlukan. Jawab aja begini:

Wah sorry, gue ga punya mantan tuh. 

Mungkin agak jahat menganggap lo ga punya mantan. Tapi bagi beberapa orang teknik ini cukup berhasil. Gimana lo bakal mengingat luka kalo yang melukai lo ga ada? Itu kesimpulannya. Ga ada mantan artinya ga ada luka. Meski memang kenyataannya ada dan sekilas terkesan membohongi diri sendiri, setidaknya itu lebih baik daripada nganggap ada tapi tiap diinget lagi-lagi mengundang air mata.

Gimana? Solusi yang geje, kan? Tapi ga berbahaya dan ga bikin kantong bolong kok. SOlusi ini pun gratis. Kurang apa lagi? Asik, kaaan?

You May Also Like

12 komentar

  1. artikelnya bagus :)
    nieh,,aku nominasiin kamu di liebster award
    http://dayanasweet137.blogspot.com/2015/01/liebster-awar-dari-dan-untuk-sobat.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang tabah ya, orang tabah rezekinya banyak

      Hapus
    2. Lo juga yang sabar ya, sob. Biasa mantan mah emang suka ngeselin....tapi jangan nangis ya..

      Hapus
  2. Haha.... hubungan gw ke mantan lebih rumit dari hubungan gw ke diri gw sendiri hahaha ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha lebih kusut dari benang kusut ya?

      Hapus
  3. Gue sih baru di dm mantan aja udah gagal muv on, apalagi ketemu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buseeeet ada ya yg gituuu hahaa parah

      Hapus
  4. Duh, kalo ngomongin soal mantan jadi ngerasa kangen :D

    BalasHapus
  5. "anggap dia ga pernah ada" istilahnnya kali nol.... awalnya sih mungkin perlu begitu nanti kalau sudah sembuh sakit hati juga bisa baikan kok hehehe *sotoy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bagus kalo temenan lagi ya hahhahaha

      Hapus