MANTAN NGAJAK BALIKAN?

by - 13.44

Ditanya tentang gimana cara move on, gue jawab. Ditanya gimana cara biar ga ketagihan ngestalk akun mantan, gue jabanin juga. Tapi ada dua hal yang bikin gue pusing 8 keliling saat hendak menjawab, yaitu gimana cara bikin cowok ngondek jadi cowok sejati dan apa yang harus dilakukan ketika mantan ngajak balikan. Sumpah, ini susah banget.

Tadi malem banyak yang curhat. Di saat semua temen ngeluh karena gagal move on, ada dua orang berkonsultasi ke gue dengan masalah pelik. Pertama, pasien dengan kegalauan tingkat udel bodong akibat diajak balikan sama mantan. Kedua, cowok yang ragu-ragu jadi nikah atau ngga padahal udah tunangan. Yang kedua bakal gue ulas di postingan berikutnya. Gue masih rada penasaran sama yang pertama. Sebut aja Somad dan Mawar.

Ceritanya mantan si Somad yang namanya Mawar ngajak balikan. Kenapa ngajak balikan? Nyesel? Ga nemu orang lain yang bisa digaet? Atau capek nyari orang baru? Usut punya usut mereka berdua putus gara-gara si Mawar ketauan selingkuh sama Paijo, tukang bajigur yang biasa mangkal di deket pangkalan ojek. Keduanya ketauan nonton layar tancep bareng di kampung sebelah dan dipergokin langsung sama Somad yang saat itu lagi jualan kacang rebus. 

Mawar selingkuh karena bosen sama Somad. Somad nerima keputusan Mawar yang ternyata udah direncanakan jauh-jauh hari. Ibaratnya pembunuhan berencana, putus juga ada strateginya. Kejam bener si Mawar. Blom ada satu bulan, Mawar minta balikan karena Paijo ternyata punya kebiasaan judi togel dan demen ngetrek sepeda roda tiga. Mampus gue bilang. Demi orang baru, Mawar tega mendepak Somad dengan alesan bosan. Seenak jidat mutusin sepihak eeh ujungnya pengin kembali.

Menganalisa kejadian di atas, gue sedikit prihatin karena Somad bilang masih sayang sama Mawar dan minta pendapat gimana kalo dia terima lagi si Mawar sebagai pembantu...ehh, kekasih maksudnya. Gue ga pernah paham sama pola pikir cowok model begini. Alasan masih sayang bisa menutup akses otak untuk memasuki pintu bertuliskan kata "Cerdas". Dia lebih milih akses pintu bertuliskan "Bego". Setiap orang berhak mendapat kesempatan kedua. Tapi liat dulu alesan kenapa dia meninggalkan. Bosen adalah hal konyol untuk ga mempertahankan hubungan. 

Ada banyak hal yang perlu dipikirin sebelum menerima mantan kembali masuk ke kehidupan. Pertama, sesuatu yang sepele seperti bosan atau beda prinsip yang dijadikan alesan untuk memutuskan hubungan adalah hal yang sangat ga bisa ditolerir. Keliatan banget kalo orang kayak gitu ga punya niat untuk tetep bertahan, orang yang gampang membuang barang jika udah ga ada bagus-bagusnya di pandangan mata. Yakin si mantan ga bakalan mengulangi alasan yang sama untuk mutusin hubungan kedua kalinya? Kedua, mantan yang ngajak balikan kentara banget adalah orang yang plin plan. Jadian, bosen, putus, jadian sama yang lain, ga cocok, putus, terus enak bener minta balikan sama yang pertama. 

Ketiga, mantan yang ngajak balikan ga pernah terlalu peduli sama rasa sakit yang udah dikasih saat memutuskan hubungan. Mungkin Mawar juga lupa gimana perasaan Somad ketika dicampakkan dengan hanya satu kata: Bosan. Ga tau apa kalo si Somad saban hari ngendon di jamban dengan mata sembab akibat nangis mulu sambil sabunan? Tega amat si Mawar.  
Keempat, ngajak balikan bukan berarti masalah bakalan kelar. Emangnya setelah jadian lagi, cowok kedua yang dicampakkan bakal diem aja? Dia akan menganggap si cowok yang diajak balikan sebagai musuh. Siap-siap aja keluar rumah ditimpukin telor busuk yang baunya ga beda sama bau comberan. Siap-siap aja kalah arisan karena ibu-ibu PKK berkolaborasi sama cowok kedua dan ga membiarkan cowok pertama menang saat kertas nama dikocok. Siap-siap aja dipalak di gang deket rumah karena preman yang biasa mangkal ternyata sepupu si cowok kedua. Serem, kan?

Saran gue sama Somad sih, beri waktu dan ruang buat hati untuk berpikir lebih dalem. Rasa sayang bisa menipu, bisa bikin efek yang malah lebih sakit jika mantan yang ga punya lambung hati itu dengan gampangnya ngajak jadian lagi tanpa ngedip ke masa di mana dengan tega mencampakkan. Masih banyak yang bisa paham apa arti mempertahankan daripada nurut sama kata bosan. Masih banyak yang bisa ngerti apa arti sakitnya dicampakkan dibanding manusia yang menganggap manusia lainnya hanya tempat singgah. Bisa ditempatin dan ditinggalin kapan aja. 
Manusia adalah manusia, bukan odong-odong yang bisa dinaikin hanya dengan membayar lima rebu perak. Manusia adalah manusia, bukan kolor yang ketika talinya udah kendor bisa dibuang seenaknya. Manusia tempat memori bersemayam yang harus dihargai segimanapun buluknya.

You May Also Like

6 komentar

  1. mantan minta balikan, pernah aku alamin pas msh jaman2 pacaran dulu... ama suami yg skr pun, kita sempet putus dgn alasan org tua ga setuju...tp akhirnya direstuin juga dan kita balikan lalu nikah...

    tp ama mantan yg balikan krn alasan selingkuh, maap yeee... ga ada cerita tuh... lgs blacklist seumur idup tuh co -_-. pacaran aja ga bisa dipercaya, gmn pas nikah ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah serius mbak? Wiiiiw untung bisa bersatu ya mbak...

      Hapus
  2. Duh kalo soal mantan, entah kenapa rasanya hati gue berdebar ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo loh hayo loooh kenapa berdebar??? Pasti masih teringat kenangan mantan hihihi.

      Hapus
  3. Mantan balikan? Kalo aku sih NO, tau deh mbak tantri mau jawab apa #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sih no karena ga punya mantan ahahahahaah tau deh mas dani

      Hapus