EFEK PATAH HATI

by - 20.30

Sebenernya, udah banyak banget yang mengulas tentang patah hati. Tapi tadi malem, ada beberapa orang yang entah mengapa menjadikan gue sebagai konsultan pribadi mereka mengenai cinta. Gue bukan psikolog apalagi seksolog. Gue cuma suka ngeblog. Itu pun jarang bikin tulisan bagus. Kebanyakan tulisan ga jelas yang untungnya masih punya relevansi sama apa yang dirasakan sama temen-temen pembaca.

Gue juga baru tau kalo cowok yang lagi patah hati itu kelakuannya macem-macem. Mungkin ga jauh beda juga sama cewek. Efek sedih akibat baru putus dengan yang dicintai, gagal ngegebet, gagal nikung, sampe gagal move on adalah indikasi di mana seseorang bisa bertingkah di luar nalar. Yang terakhir paling parah. Gue baru tau kalo gagal move on bisa berlangsung bertaun-taun. Buset, gagal move on apa nunggu giliran naek pelaminan tuh sampe lama begitu? Kasian liatnya. Masa depan masih terbentang tapi tetep aja terjebak sama masa lalu. Itu ironis dan ga akan ada gunanya sama sekali.

Beberapa efek patah hati memang ga bisa dianggap sepele. Banyak yang males ngapa-ngapain gara-gara terjangkit rasa sakit ini. Patah hati katanya lebih makjleb gara-gara patah stang sepeda. Ya kali bisa dibenerin. Kalo patah hati, tergantung orangnya. Jika dia mau terus terpuruk, bakal lama banget sembuhnya. Tapi kalo mau nyoba bangkit meski pelan-pelan, pasti bakal berhasil. Daripada ga mencoba bangkit sama sekali, iya kan?

Biasanya manusia patah hati bakal males makan. Disuapin pake sekop ga mau, digratisin sama warteg ogah, disodorin martabak super mantap ditolak. Gila amat ya efek patah hati kalo jadi males makan gitu? Padahal badan punya hak untuk dikasih makan. Ayam tetangga aja rutin dikasih pakan masa perut lo dibiarin kosong kayak bak  mandi habis dikuras? Please, yang patah cukup hati lo aja, guys...jangan sampe lambung juga ikutan somplak.

Selain males makan, orang yang patah hati bakal males mandi. Selain merugikan diri sendiri, males yang ini juga merugikan orang-orang sekitar. Apalagi kalo ketek lo aslinya emang bau kue basi. Mandi juga ga akan terpisahkan dari sikat gigi. Bayangin lo males mandi otomatis males gosok gigi. Bau mulut lo bakal bikin orang terkontaminasi dan kena polip. Jangan, bro. Mandilah, biar wangi lalu cari gebetan baru #eh.

Males makan, males mandi, pasti bisa-bisa menimbulkan malas kuliah atau belajar. Bayangin, akibat patah hati berkepanjangan dan lo ga mencoba bangkit bisa berpengaruh sama nilai-nilai lo di sekolah atau kampus. Padahal yang bikin sakit hati udah sukses jadi artis dangdut. Masa lo masih aja diribetin sama nilai?

Tapi yang paling mengenaskan dari semua males akibat efek patah hati adalah males mikir. Otak lo dibiarin mandeg, susah menemukan celah untuk tersenyum kembali. Patah hati ga berarti lo melupakan hak diri sendiri, juga melupakan orang-orang yang ada di sekitar. Ortu, sobat dan keluarga masih butuh perhatian lo. Males mikir akan berakibat fatal, lo ga bisa mikir bahwa hidup ini masih bisa diperbaiki. Masih banyak hal yang bisa lo lakuin selagi proses penyembuhan patah hati masih berlangsung. Coba hal-hal baru yang blom pernah lo lakuin. Misalnya aja, ngegembosin ban mobil dosen, nimpukin para pelajar yang lagi pacaran di taman, menegakkan keadilan dengan bantuin ibu-ibu yang kewalahan sama belanjaannya di pasar atau membentuk grup band kecil-kecilan. Ajib, kan?

Patah hati, nangis, males ngapa-ngapain itu boleh tapi jangan sampe kelamaan. Hidup terlalu berharga untuk dihabiskan dengan cara meratap yang ga ada manfaatnya. Patah hati ga bisa dihindari jika memang terjadi. Tapi akan selalu bisa disembuhkan. Jika sakit berlanjut hubungi mantri sunat terdekat ya, guys. Semoga berhasil.






You May Also Like

20 komentar

  1. emang pernah patah hati :p ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah sih, tapiara sahabat...kan gue ga punya pacar bro kwwkwk

      Hapus
    2. Haha... kok iso tau rasanya sakit ati ? rasa sudut pandang orang pertama dan kedua beda jauh loh wkwkw....

      Hapus
    3. Yeee maksudnya gue dikhianatin sahabat yang udah lama bareng2. Sumpah sakit bgt itu

      Hapus
  2. Pertama kali berkunjung disini nih kak hehhehe

    Wuahahaha, kata orang sih kalo udah sakit gigi mending sakit hati. Tapi kalo udah sakit hati nggak bisa juga sih diobatin :(

    Huaaa, aku mah blm pernah sakit hati yang beneran, semoga jika nanti aku sakit hati aku nggak melakukan hal yg kakak tulis itu ahhaha:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahh wah jangan sampe deh ya sakit hati. Kagak enak haha. Makasih udah berkunjung yaaa

      Hapus
  3. waktu patah hati gue males keluar kamar haha. Hancur muka abang ini deek haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah gue jadi tau ni knp muke lo ancur dijeeeeh ternyata efek patah hati dan ga keluar kamar ahhahahahh

      Hapus
  4. Wah wah... Bagus sekali ulasannya. Saya jadi ingin tanya, kenapa ya cowok kok curhatnya ke cewek. Dan kadang cewek curhatnya ke cewek atau ke cowok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya kl curhat ke lawan jenis itu lebih nyaman

      Hapus
  5. Lama patah hati biasanya berbanding lurus sama lamanya pacaran. Tapi teori ini bisa diabaikan, kalau ada cinta baru yang datang.
    *eaaa *curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. AHAAHa waah udah dapet yang baru ya? Eh makasih udah mampir ya

      Hapus
  6. Patah hati itu bikin riweh banget dah pokoknya, intinya jangan gampang jatuh cinta, tapi harus memilih cinta yang pas , karena cinta itu ngga harus memiliki *dikeplak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah tapi menurutku kl masih bisa diperjuangin ya dimiliki atuh...biar bahagia hahhaa

      Hapus
  7. wah iya patah hati, gagal move on, dkk itu memang ga kenal jenis kelamin ya..hehe tp sayang aja sih klo patah hati ga selera makan atau malas kuliah, dll hehe..mendingan lampiaskan ke sesuatu hal yg bisa jadi produktif..tp memang sulit sih ya..heheh meski sulit, tp ga ada salahnya dicoba mengalihkan sakit hati, dll ke hal yg lebih produktif.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener tu harusnya gitu. Tapi beberapa temenku justru ngelakuin yg di atas tu. Males ngapa-ngapain.

      Hapus
  8. Patah hati ternyata bisa mengubah sifat manusianya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget loh hahaha coba aja.

      Hapus
  9. patah hati boleh tapi jangan terlalu larut dlaam kesediahan apalagi sampai melupakan hak-hak manusia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah yang terjadi sama temen-temen saya. Kalo saya alhamdulillah ga pernah, hihihi suami saya bisa ngasih segalanya...jadi ga ada alasan untuk galau

      Hapus