DRESS CODE ABSURD

by - 20.52

Dress code itu penting ga penting. Sebagai manusia yang berpendidikan tinggi yaitu lulus SD, kita harus bisa mengadaptasikan diri dengan lingkungan. Kayak bunglon gitu lah istilahnya. Baju yang kita kenakan harus sesuai dengan situasi dan kondisi. Jangan sampe kita pake bikini ke kampus atau pake sarung pas berenang. Bisa dibayangin betapa mengerikannya cowo berenang pake sarung. Iyuuuhh! Hihihihi.

FYI aja sih, kalo mau berenang, cewe-cewe sebaiknya berenang di kolam tertutup yang disediakan khusus cewe. Kita kan harus jaga aurat dengan sebaik-baiknya. Kalo cowo mah sih terserah, soalnya aurat mereka kan dari udel bodong ampe dengkul. Tapi tetep aja, pake boxer doang ke kondangan bakalan bikin heboh seantero pelaminan, apalagi kalo bulu keteknya lebat rindang dan keriting. Astaghfirullah ngebayanginnya gue geli pemirsaaah #ambil napas panjang#.

Bicara tentang dress code gue jadi inget beberapa bulan yang lalu pas gue dan temen-temen sekampus ngadain acara perfotoan. Perlu diingat ini bukan perfotoan untuk majalah flora dan fauna karena kami bukan pohon jengkol, kaktus, harimau Benggala ataupun trenggiling. Kami ngadain perfotoan karena memang blom pernah sekalipun ada kenang-kenangan sejak semester satu. Lumayan murah loh bray, cuma 10 rebu doang per orang pake plus plus yaitu dapet nasi kotak dan teh manis dingin (yang terakhir ini cuma ngarep).

Gue dan temen-temen udah rapi jali bak poto model majalah lokal yang terbit setaun sekali (ada ga sih?). Gue pake baju warna krem, yang lain pake baju warna warni persis pelangi yang lagi nangkring di langit. Aaahh...indahnya. Sayangnya temen-temen gue yang cowok cuma dua orang aja yang ikutan soalnya yang lain pada capek dan ada urusan lain. Payah ah.

Oke kembali ke taufik (baca:topik). Dari kampus kita langsung capcus ke sebuah studio foto di sebuah mall yang lumayan bisa dibilang paling gede di kota gue. Dari kampus cuma 10 menit coy, tapi berhubung itu malming alias malam minggu, jalanan udah macet gila meskipun itu masih sore. Banyak banget orang dari luar kota yang menclok di Bandung dan jadinya kota gue ini makin sempit, sesek, berpolusi, panas, pokoknya ga banget deh.

Gue dan temen-temen nyampe mall masih dalam keadaan cantik rupawan kayak dewi turun dari tangga gedung lantai 11. Gedung apaan gue kagak tau. Tapi beneran loh, meskipun diterpa angin kenceng akibat naek motor, kami semua tetap rapi dan necis.

Di lantai atas kami menunggu giliran untuk nyoblos. Ehh..maksudnya untuk difoto ding, secara pemilu kemaren udah lewat dan gue ga inget nyoblos gambar siapa, tapi yang jelas sih gue nyoblos tepat di lubang idung orang yang gambarnya nampang di kertas suara.
Sebelum masuk studio gue dan konco-konco duduk dulu di sebuah kursi kayu sambil nunggu. 

Tiba-tiba...seorang cowok ganteng dengan baju super keren lewat. Ambooooiii....gantengnyaaa!!! Temen gue aja ampe ga kedip ngeliatin tuh cowok. Bener-bener stylish. Rambutnya juga keren dan mukanya tipe muka macho. Gue sih cuma senyum-senyum doang, ga berani natap lama ataupun nimpuk tuh cowok pake bakiak #iiiishhh#.

Temen-temen gue masih aja komentar tentang cowok itu. Kayaknya sih doski orang dalem alias petugas di studio poto tersebut. Kami sih nebaknya dia fotografer yang bakalan ngejepret kami di dalem. 
Yeeess!! Ternyata bener, penonton! Cowok itu fotografer yang bakalan memotret gue sama temen-temen! Kita-kita sih udah pada girang aja, soalnya bakalan semangat difoto kalo fotografernya keren kayak gitu. 
Akhirnya giliran kami pun datang. Kami masuk ke studio dan berjejer kayak lagi mau ngantri sembako gratis. Kemudian....

Fotografer: Ayo ciiiin...diatur dulu yuk gayanya... yuk mariiii..

Apaaaaa?????? Cowok dengan dress code keren itu ternyata ngondeeeek????

Fotografer: Iiih ayo duooong pada senyum. Oke..tu..wa...ga. Iiih unyuuu ayo sekali lagi ciiin...

Sumpah geli karena dia menginstruksikan gaya berfoto kami sambil sesekali mengibaskan rambutnya dengan gaya cantik. Ebuseeeh dah. Gue noleh ke kiri dan kanan. Temen gue yang satu nangis, yang satu yasinan, yang satu jambak rambut sendiri saking ngerasa kecolongan. Ternyata dress code bisa nipu kita juga ya? Haduuh...untung gue ga mikir macem-macem karena tadinya pengen ngebayangin naek odong-odong berdua sama sang fotografer. Lamunan pun buyar dan...

Ayo ciiin foto lagi satuuuu...duaaa tigaaaa...jepreeetttt..!!!!
Taraaaaa....akhirnya hasil fotonya pun burem. Ini pasti gara-gara fotografer ngondek itu. Pasti!!

You May Also Like

10 komentar

  1. hasil fotonya enggak ditampilkan? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasilnya burem mas ahahaha gara-gara difoto ama cowok ngondek

      Hapus
  2. Mugkin sama kayak jangan nilai buku daro covernya gitu ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget dijeh. Baju bisa nipu ahhahhaa

      Hapus
  3. EE ni kenapa Taufik dibawa2 . .?? itu nama gue lo . . -_-
    Yaudah lagi, dia kan ganteng , , tinggal bimbing aja kejalan yang benar . .
    niscaya dia akan jadi cowok seutuhnya kok . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya nama asli lo Markonah? Ahaha. Aduh serem dah...ganteng-ganteng ngondek. Asli ga nyangka dari awalnya ternyta kayak gitu ahahaha

      Hapus
    2. Naaa itu baru nama emak gue . . -_-
      Itu bukan ngondek . . tapi stylish . . ya nggak ciinn . .??

      Hapus
    3. Stylish? Iya tapi bikin gue geli ciiiiiin

      Hapus
  4. ihhh minta ganti rugi dong Gy ;p .. masa foto burem... yg namanya co ngondek ya, di kantor ku aja bnyk bgt -__-. mulai dr yg bos2, ampe yg staff biasa... heran aku... mrk jelas2 punya tampang dan bodi, kok sampe ga PD gitu sih macarin ce -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha wah masa sih banyak? Gileee serem dong. Udah pada aneh ya mbak zaman sekarang bukannya macho malah melambai hihihi

      Hapus