CINTA ITU SALING MELENGKAPI

by - 21.21

Cinta itu saling melengkapi, bukan menyamakan. Dua manusia beda gender artinya dua kepala yang beda prinsip. Cinta pun bagi tiap orang gue rasa punya definisi yang ga akan sama. Kalo ada yang pisah gara-gara beda prinsip, gue rasa itu lucu. Di mana-mana justru ga ada orang yang prinsipnya sama. Yang bisa dilakukan adalah menyeimbangkan prinsip masing-masing di satu jalan.

Katanya, jodoh yang oke adalah yang bisa bikin kita menjadi pribadi yang lebih baik tapi ga mengubah karakter khas kita. Kadang kalo dipikir plus observasi dari banyak temen yang udah punya pasangan, mereka berjodoh dengan orang yang justru tipe wataknya beda dengan yang diinginkan. Barangkali bener, kalo Tuhan ngasih apa yang kita butuhkan, bukan semata yang kita mau. Biasanya pemahaman itu bakal kita temukan setelah hidup berdua dengan pasangan, setelah saling tau kelebihan dan kekurangan masing-masing. Beberapa karakter pasangan bisa dibilang absurd, aneh dan disangsikan bakal sejalan. Tapi cinta adalah pembelajaran, kan? Meski beda sifat tapi kalo udah sayang dan ga merugikan kedua belah pihak, perjalanan cinta akan lebih bervariasi. Beberapa contoh kecil tentang tipe pasangan bisa disimak di bawah ini.

Gue awali sama tipe pasangan dengan konten cewek romantis dapet cowok cuek. Kalo dua-duanya acuh tak acuh, cerita cinta bakalan hambar. Ga ada manis-manisnya sama sekali. Memang, menghadapi cowok cuek itu butuh perjuangan. Di mana-mana cewek suka diperhatiin. Tapi kalo dapet cowok cuek, si cewek lah yang harus lebih gencar memberi perhatian. Capek? Pastinya. Tapi jangan salah. Cowok cuek memang ga berminat romantis pake kata-kata. Tapi mereka punya segudang strategi romantis dalam bentuk tindakan. Ini terjadi sama gue. Awalnya agak kaget, tapi lambat laun justru kesengsem. Ternyata dibalik cueknya cowok, tersimpan ide-ide manis yang ga bakalan bisa ditebak.

Cewek tomboy dapet cowok kalem. Kalem di sini ga berarti letoy atau tunduk sama cewek tomboy yang biasanya jarang anggun. Si kalem bisa maklum kalo ceweknya ga suka dandan. Justru akan bisa menghargai karena cantik itu sesungguhnya dari hati, bukan polesan make up menor untuk menutup kekurangan.

Cewek serius dapet cowok humoris. Ini bagus untuk menyeimbangkan mood. Cewek serius kadang susah diajak kompromi dalam becanda. Tapi kalo dapet cowok gokil, hidup si cewek yang biasanya dipenuhi kekhawatiran tentang segala sesuatu bisa lebih merasa rileks. Lalu timbal baliknya apa? Biasanya kalo udah saling menerima, hal itu akan mengalir dengan sendirinya.

Cewek gampang putus asa dan cowok tangguh. Ini oke banget melatih kemampuan si cowok jadi motivator dan si cewek agar bisa bangkit. Kali bisa jadi penerus Mario Tegar. Ada lagi cewek alay dan cowok cool. Ini sih agak kasian ya, secara cewek alay tingkahnya suka bikin sedih. Entah itu pose di flyover atau jadi penonton acara musik pagi-pagi, bukannya bantuin emak jualan nasi uduk di deket pangkalan ojek. Cowok cool akan dilatih ketabahannya untuk mengajak si cewek kembali ke jalan yang benar.

Selain itu ada cewek galak dapet cowok sabar dan cewek bawel dapet cowok yang bisa mengontrol. Gue ga bisa bayangin cewek temperamental dapet cowok keras kepala. Berantem sesekali perlu, tapi kalo tiap ketemu area sekitar berubah jadi ring tinju gue rasa ga bagus juga. Berantem bukan hal keren yang bisa dibanggain. Dengan keseimbangan dari dua pola pikir yang beda tapi bisa akur ketika disandingkan akan bikin kisah cinta ga monoton tapi penuh warna.

So, cinta yang melengkapi adalah cinta yang saling memaklumi lalu menerima sekaligus memotivasi. Tiap orang pasti punya kebiasaan jelek. Ngupil, buang angin sembarangan, jarang sikat gigi, mandi kalo lagi mood, pelupa level akut, ga sabaran, manja, pelit, cuek setengah mati, atau hobi tidur yang ga liat-liat sikon. Orang yang bisa memaklumi itu ga bakalan ngerasa jijay atau terganggu. Justru enjoy dan ga keberatan selama masih pada taraf wajar. Lagian, jika kita belajar memaklumi dan menerima, kita bakal jadi alasan mereka untuk setidaknya berubah lebih baik tanpa merasa dipaksa. 

Level kegokilan tiap pasangan juga beda, loh. Jangan dikira cewek galak dapet cowok sabar ga pernah punya moment gokil dan asik. Semuanya pasti punya saat-saat gila bersama, saat-saat tak terlupakan yang selalu bisa di-flash back agar perasaan cinta tetep terjaga. Tinggal gimana cara mengaturnya agar tetep menyenangkan dan mengesankan tanpa indikasi lebay.

By the way, lo termasuk tipe pasangan yang mana?



You May Also Like

20 komentar

  1. gue muka hahahihi, cowok gue muka datar. gue heboh, cowok gue gak ada ekspresi. entah lah ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elaah sama banget. Gue ngomong romantis panjaaaaang jawabannya cuma: iya. Hiks...kita ni hebat loh ya bisa ngadepin yang kayak gitu. Tapi sekalinya bertindak bikin klepek-klepek ahahaa. Bener ga sis?

      Hapus
    2. benerrrrrrrrrrrrrrrrrr bgt hahahaha

      Hapus
  2. iya cinta itu saling melengkapi . . dia melengkapi kebahagiaan gue. . gue ngelengkapi penderitaan dia . . :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhhha kisah cinta li epik tuh bang. Pasti berat buat cewekmu. Moga dia tabah. Eh, lo kan jomblo bang...

      Hapus
    2. Ahahahaha amnesia kalo lgi jomblo ahahah

      Hapus
  3. beeeeeneeeerrrr bangeetttt ^o^... aku justru bosan kalo dpt pasangan yg sama sifat ;p... untungnya dapet suami yg amat sangat sabar dan pengalah, sementara akunya ga sabaran, dan moody :D Tapi justru kita jd klop satu sama lain... dan sifat suami yg sabar juga bikin aku agak lbh terkontrol stlh nikah :D..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama banget hahahaa suami sabar banget akunya bawel, mbak. Duuuh jadi kangen diaaaa

      Hapus
  4. Aku tarik kesimpulan ya, Kak. Jadi, memang dengan sebuah persamaan itu bisa lebih menyatukan tetapi dengan adanya perbedaan kita bisa saling mengisi dan melengkapi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah..iya bang gue setuju ni kata abang. Gue rasa jg begitu hehe

      Hapus
  5. Hahaa iya ya serem juga kalo cewe tempramental dpt cowo yg keras kepala. Berantem mulu kerjaannya. Nggak ada damainya. Wkwkw

    '' cinta yang melengkapi adalah cinta yang saling memaklumi lalu menerima sekaligus memotivasi''
    Duuh ini ngena banget. Bener. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah sempetin baca dan kasoh komen ya. Soalnya kl ga maklum kita ga akan bisa nerima. Maunya nuntuuut mulu

      Hapus
  6. Haha.. bener banget. tapi kalau aku sih yang.. em.. *rahasia* aha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahah kagak nanyaaaa....nanya buat yg mau jawab aja

      Hapus
  7. cewe tomboy favorit banget. pernah pacaran lama banget sama yg tipe kek gini, eh tapi doinya bertransformasi jadi yg laen akhirnya bubar deh *eh jadi curhat XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahah tomboy kyk gue dong? emang bertransformasi jadi apa? jadi cowok?

      Hapus
  8. gue: cuek, bukan tipe cowok yang bisa di bilang romantis, sedikit nggk tau malu, bisa di bilang lucu, sabar, pembawaan tenang, kata orang sedikit berjiwa pemimpin, rajin menabung dan tidak sombong. dapet cewek yang: manja, penakut, cerewet, gampang khawatir, plin plan, panikan, dan perhatian.
    di balik kekurangan dan kelebihan itu, kalau kita bisa saling menerima dan menyeimbangkannya, maka langgeng hubungan loh hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue malah kebalik. Gue ga panikan, cuek, ga romantis, lucu, pembawaan ga jelas, dapetnya yang super disiplin, aneh, ga jelas juga, gampang digombalin dan gengsian. Mau bilang cinta aja susah ahahaha

      Hapus