BERHENTI STALKING? BISA!

by - 20.02

Kalo ada orang yang bilang mencoba lepas dari linting rokok itu ibarat mengurangi kadar kejantanan, mereka blom nyoba gimana rasanya kecanduan stalking yang bisa bikin sakau tiap hari. Itu kalo yang ngestalk sekali sehari. Kalo stalkernya over dosis alias tiap jam mantengin temlen mantan, biasanya harus digotong ke puskesmas terdekat untuk mendapat suntikan anti mencret. Orang-orang memang sangat kekinian, ya? Rela sekarat bahkan jiwa mati berkali-kali setelah jengukin akun mantan. Kasian bener.

Kenapa sih gue ngomongin stalking mulu? Ini ga sengaja, guys. Tadinya mau ngomongin suami dan kemesraan yang gue bina dengannya. Tapi gue masih punya belas kasihan. Gue ga mau keesokan hari ada koran dengan headline news kayak gini: 

Ditemukan sepasukan jomblo yang melakukan bunuh diri masal dengan menusuk perut mereka menggunakan paku payung. Ditengarai tindakan menyedihkan itu diakibatkan oleh seorang gadis cantik yang hobi pamer kemesraan dengan suaminya. Para jomblo setres lalu tak tahan dengan kesendirian yang diidap bertahun-tahun.

Apes banget kan kalo gue jadi tersangka pembunuhan para jomblo? Maka dari itu gue lebih milih ngomongin stalking daripada ngomongin suami. Gue mengulas hal ini lagi gara-gara ditagih sama seorang pembaca setia blogger gue ini. Dia lagi bingung akibat kagak bisa stop ngestalk akun mantannya dan minta jalan keluar. Beberapa hari ini gue bermeditasi di atas kasur, sempet mimisan dan mules karena mikirin solusi apa yang harus gue kasih.

Sebelum memasuki sesi tips biar berenti ngestalk, ada baiknya gue ulas dulu efek yang bisa ditimbulkan jika mencoba menguntit temlen mantan dengan durasi lebih dari 10 menit. Biasanya manusia gagal move on yang hobinya ngestalk akan mengalami hal-hal berikut ini:

  • Sakit hati berkepanjangan
  • Mata jereng gara-gara kebanyakan nangis
  • Maag akut. Kadang ngestalk menurunkan nafsu makan, loh. Gimana mau nafsu liat foto mantan lagi bahagia banget sama pacar barunya?
  • Infeksi kandung kemih. Keasikan ngestalk sampe lupa pipis. Pas ke jamban malah macet. Ngeri, guys.
  • Gagal jadi sarjana. Ini serem. Depresi mikirin mantan yang udah move on, tiap hari ngintipin temlennya sampe skripsi jarang dibelai.
  • Daki numpuk. Ngestalk, nangis, ketiduran. Bangun, ngestalk lagi, nangis, lupa mandi. Gituuuu aja sampe lama. Itu daki dikiloin bisa kayaknya.
  • Galau tanpa akhir. Bisa jadi the next Pat Kay kalo udah kena penyakit ginian.
Masih ada segudang efek buruk lainnya dari ngestalk akun mantan tapi gue ga tega nulis semuanya. Biasa, sebenernya males, tapi gue jadiin "nanti tulisannya kepanjangan" sebagai alibi. Gue kasih tau aja, ngestalk akun mantan lebih banyak ruginya daripada manfaatnya. Manusia bodoh pun ga ada yang mau rugi. Berarti yang kecanduan stalking itu lebih oon daripada manusia bodoh. Putus hubungan seharusnya menjadikan manusia lebih cerdas dari sebelumnya. Kenapa? Oke sekarang kita beralih langsung ke solusi agar bisa berenti jadi stalker menyedihkan. Solusi ini lahir dari kesotoyan gue, tapi didukung oleh pengalaman temen yang hidupnya berantakan akibat keseringan nguntit akun mantan.

Pertama, jelas-jelas mantan adalah orang yang udah putus hubungan dengan lo. Kalo putusnya gara-gara ga direstui orangtua, bakal beda cerita. Tapi kalo putus karena selingkuh atau apapun yang bikin lo tersakiti, seharusnya itu jadi alasan kuat agar berenti stalking. Udah tau dijahatin masih ngarep alesannya masih sayang. Justru terkesan ga sayang sama diri sendiri. Seharusnya bersyukur Tuhan ngasih hidayah dengan membongkar perselingkuhannya biar lo dijauhkan dari orang yang hanya bisa bikin rugi. Emangnya tukang selingkuh temlennya menarik? Kayaknya ngga deh. So, stop stalking, guys!

Kedua, seganteng dan secantik apakah si mantan sampe lo ga bisa lupa dan terus aja nguntit temlennya? Oke, beberapa kasus setelah putus adalah si mantan jadi lebih ganteng, keren atau cantik (kalo si mantan adalah cewek). Tapi kadang setelah putus, ada tanda-tanda bahwa dia emang bukan orang yang tepat untuk lo. Pas ngestalk, lo baru sadar kalo si mantan punya tompel di pipi kanan. Kok bisa ga ngeh ya pas masih barengan? Biasaaa...cinta kan memang buta. Tompel segede cilok aja bisa sampe luput dari pandangan. Ajaib amat tuh. Atau pas diinget-inget, mantan lo dulu suka beli cireng basi. Lo disuapin juga mau-maunya. Kalo ini bukan cinta buta, tapi jatuh cinta berjuta rasanya yang tercover dengan baik. Tahi kucing aja rasa coklat. Nah ini, cireng basi aja ampe nambah. Masih mau ngestalk mantan yang jeleknya baru kita sadari belakangan?

Ketiga, adanya ketidaksadaran diri mengenai kenyataan bahwa si mantan udah ga peduli. Terus lo masih mau nunjukkin kepedulian dengan ngestalk akunnya? Terus apa yang lo dapetin? Hanya sesak di dada yang tak berkesudahan, apalagi di temlen si mantan sama sekali ga pernah nyebutin diri lo, malah mengumbar twit-twit yang isinya dia lagi bahagia dengan kecengan baru sedangkan lo udah dilupain habis-habisan. Masih mau ngestalk juga? Ckckck...TERLALU!

Keempat, lupa pada kenangan pahit si mantan gara-gara terlalu sayang. Pas barengan, lo perhatian dianya cuek. Lo dateng tepat waktu pas kencan, dianya santai aja telat 3 jam. Lo nungguin telponnya seharian penuh, pas minta ditelpon dianya kecapean duluan ngerjain tugas kuliah atau kerjaan. Blom lagi kalo dia bohongin lo dan lo tau, terus lo maafin, kebohongannya terjadi lagi, lo maafin lagi. Ga capek?
Atau jika si mantan adalah cewek, hobinya pake "The power of terserah" yang bikin cowoknya harus nebak apa mau si cewek. Salah nebak malah diomelin. Ditinggalin. Kalo inget masa-masa itu, masih mau ngestalk? Kenapa? Apa dia udah nemuin yang baru terus lo belom? Iri? Cemburu? Too bad kalo punya perasaan kayak gitu. Padahal si mantan liat lo jalan orang yang mirip Andika kangen band atau Dijah Yellow malah cuek aja. See?

Terlalu sayang bukan alasan bagus untuk menyakiti diri sendiri. Ga bisa melupakan mantan? Kata siapa harus dilupain? Mau sekuat tenaga berusaha pun jaringan otak kita udah didesain untuk menyimpan memori. So, jadikan kenangan mantan sebagai pembelajaran. Jangan susah payah melupakan karena bakal percuma. Yang bisa dilakuin adalah berupaya untuk tidak melakukan tindakan yang bisa mengingatkan sama mantan agar ga sakit hati terus. Mau sembuh dari luka kok masih aja ngestalk. Ya ga bakal kering tuh parutnya. Malah akan terus melebar, menganga, bisa-bisa membusuk. Kecuali lo kena Alzheimer baru bisa lupain mantan. 

Tanamkan pada diri sendiri bahwa akan ada yang jauh lebih baik yang bakal ngobatin sakit hati. Itu pasti, cuma butuh kesabaran karena move on itu ga kayak makan kacang garing sekali hap, tapi kayak makan es krim. Sedikit-sedikit biar kerasa nikmatnya. Mulai biasakan untuk ga menyakiti perasaan diri sendiri dengan ga nengok akun seseorang yang udah ga penting lagi. Susah? Pasti. Tapi manusia cerdas ga akan mau terjebak tanpa berhasil membuat kemajuan.
Dijamin, hidup akan berangsur jauh dari kegalauan, iri, cemburu dan sakit hati saat mencoba berenti stalking. Kecuali masih mau mewek dan jadi pecundang tanpa arti sih silakan aja pantau terus temlen mantannya. Jadi...masih mau ngestalk temlen mantan?? Atau berusaha bangkit dengan berhenti?








You May Also Like

12 komentar

  1. Hahaha, ketahuan deh ya yang hobi stalking. Nohok banget postingan ini! #nangisdipojokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah sista masih suka ngestalk akun mantan yaaa? Hihihi

      Hapus
  2. haduh gak kuat baca , entar malah keinget itu ..... :3 -_- ,
    *kaboor

    BalasHapus
  3. "Wahai manusia, tidak kah kau mengetahui keburukan dari stalking? Sesungguhnya kau tiada daya dan upaya dalam stalking kecuali para intelijen" - Anonim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intelijen patah hati tuuuh hahahaa

      Hapus
  4. memang bahaya kalau ngestalking mantan apalagi baru putus hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi katanya godaannya dahsyat kak.

      Hapus
  5. jangan bilang yang nulis juga suka stalking???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ngestalk akun blogger yang blognya keren, mas...hahahaa

      Hapus
  6. lagi usaha nih, eh baca postingan ini. Membantu banget. Aku kutip ya kak, kutulis namanya kok. makasih banyakkk *mari move on* haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat move on-nya saaaay hehehehe sip sip wah makasih ya

      Hapus