RUROUNI KENSHIN HARUSNYA GINI, BUKAN GITU

by - 23.01

Ini judulnya absurd banget, ya? Kagak ada judul yang lebih bagusan dikit? Bodo ah, mau bikin judul bagus susah, jadi yang barusan lewat di otak aja gue ambil. Hmm...Rurouni Kenshin. Film ini diadaptasi dari anime. Animenya pun dibuat berdasarkan hasil perkembangbiakan manga dengan judul sama yang udah lebih dulu ngetop. Film ini booming banget ga hanya di Jepang, tapi hampir di pelosok dunia kecuali mungkin Zimbabwe dan  Korea Utara secara di sana ketat banget soal media, entah apapun bentuknya.

Penggemar Rurouni Kenshi pasti ga bakal melewatkan kesempatan liat trilogi live actionnya dong? Entah itu Rurouni Kenshin, Rurouni Kenshin Kyoto Inferno dan yang paling gagah, Rurouni Kenshin The Legend Ends. Tadinya cuma bisa liat Batousai berwujud animasi, sekarang bisa puas mantengin karakter asli Kenshin Himura dan kawan-kawan serta musuh-musuhnya dalam bentuk manusia utuh. Ekspektasi gue terhadap karakter sentral yaitu Kenshin sama sekali ga mengecewakan karena peran itu jatoh ke tangan pacar gue yaitu Takeru Sato(ngarep tingkat jendral) yang aktingnya jempolan plus ketampanannya ga perlu diragukan lagi. Sayangnya Takeru ga punya perasaan yang sama. Keyakinan kami berbeda kemiringan beberapa derajat, itu juga ampe nukik ga karuan. Ya sudahlah, yang penting seru.

Meski harapan mengenai film ini terpenuhi, ada beberapa uneg-uneg yang mau gue sampein. Nonton dari awal sampe akhir memang puas, tapi ada celetukan-celetukan yang keluar dari bibir gue yang seksi imut ini. Ada saat-saat di mana gue ngedumel: Loh kok gini, sih? Harusnya kan gitu. Meski gue ga ada wewenang sama sekali ngatur, tapi kalo protes dikit gue rasa ga jadi soal. Pertama, gue sujud syukur peran Batousai atau Himura Kenshin diberikan pada Takeru Sato, bukan pada tetangga gue. Kenapa? Liat aja gimana Sato merefleksikan karakter Batousan dan Kenshin dengan amat sangat wow. Natap muka dia juga sebenernya ga nguatin, tapi gue harus tabah nonton sampe adegan pamungkas tanpa ngiler di baskom. Gue rasa ini pencapaian Sato yang paling gahar, apalagi adegan-adegan berbahaya dia jabanin sendiri tanpa pemain pengganti. Bener-bener full dedikasi. Dress code yang dikenakan dalam anime berwarna pink digeser dikit jadi merah. Itu bikin gue lega. Masa iya Batousai yang sangar pake seragam pink? Sekalian aja ada sablonan gambar Shizuka di bagian dada sebelah kiri, biar gue mengaduh sampe nyungseb ngeliatnya.Tapi ada yang bikin kecewa. Codetnya kurang panjang. Codet X di pipi kiri versi anime lumayan melintang sampe hampir nyentuh dagu. Di live action dibikin agak kecil. Tapi soal itu bukan masalah besar. Kalo sayatannya terlalu panjang, bisa-bisa muka ganteng Takeru ga keliatan.

Kedua, sejak membaca manganya, gue berharap Kenshin bakal potong rambut. Dari episode awal sampe akhir ternyata tetep aja panjang, tipis dan lepek. Untung ga ketombean karena gue yakin Kenshin pake samponya Mas Christiano Ronaldo. Tapi, emangnya di Jepang kagak ada barber shop ya? Tukang cukur kelas ekonomi yang di bawah pohon juga ga ada? Oke, gue berharap nih pada animenya. Lagi-lagi kecewa karena rambut Kenshin tetep panjang kemerahan. Soal warna sih ga masalah. Nah, di live actionnya gue dan-ternyata- salah satu temen twitter gue yang bernama Aris Siswanto punya harapan yang sama, yaitu ngarep ada adegan pertarungan di mana Kenshin melawan Shishio dan klimaksnya di adegan ketua Juppongatana itu motong rambut kenshin jadi pendek pake jurus Ichi no Hiken: Homura Dama. Itu loh, jurus Shishio di mana dari pedangnya keluar kadal api sebagai akumulasi dari lemak manusia yang numpuk di situ. Tapi ternyata harapan gue itu kandas. Bukan apa-apa, menurut gue rambut pendek bakal lebih klop buat Kenshin. Kalo panjang kasian, ribet gitu keliatannya. Fortunately, si rambut kagak dikepang. Bakalan jadi mimpi buruk kalo itu terjadi. Ga apa-apa deh panjang juga, yang penting Kenshin selalu tampan.

Ketiga, gue pikir adegan pelukan Kenshin sama Kaoru pas dia mau cabut ke Kyoto bakal sama dengan versi anime-nya. Di situ settingnya malem, deket danau, ada kunang-kunang ngintip, Kenshin dan Kaoru berpelukan, endingnya si cewek mewek sambil duduk lunglai. Mesra meski sedih. Tapi di live actionnya kurang greget karena adegan tersebut terjadi siang hari. Boro-boro ada kunang-kunang. Kebo aja kagak nongol. Gue kecewa dua kali. Kecewa karena ga seromantis yang gue harapkan, dan kecewa kenapa yang dipeluk bukan gue. Kenapa? Kenapaaa???

Keempat, tadinya gue pikir adegan yang menampilkan para personil Juppongatana yang serem dan bikin merinding itu aktif nyerang Kyoto bareng Shishio. Di manga jelas-jelas mereka ga pasif. Tapi di film, mereka ngendon di markas sambil ngupil asik nunggu perintah atasan. Yah, mungkin mereka lelah atau apa gitu gue ga tau. Padahal Juppongatana dengan aksi brutal mereka adalah salah satu yang gue tunggu. Kabar baiknya, peran Cho Sawagejo dan Sojiro Seta bikin gue jingkrak gembira karena persis banget sama apa yang gue bayangin. Untungnya Sojiro si psycho yang berkharisma dan jurus-jurusnya keren itu ga setampan Takeru. Kelima, agak kecewa dengan pemilihan karakter Sanosuke Sagara si ceking sembrono namun penuh semangat. Lebih ganteng versi animenya. Gue sempet jatuh cinta juga sama karakter ini sebagai bayangan Kenshin yang selalu bantuin dia bawain karung beras bertarung lawan musuh. Tapi ga apa-apa, versi live actionnya juga udah lumayan. Dan tanpa dia, Rurouni Kenshin ga akan seseru ini.

Selebihnya semua oke, entah itu setting restorasi Meiji-nya yang terasa sangat nyata, plus plot gokil meski memang banyak ga menyertakan adegan-adegan penting seperti di animenya akibat keterbatasan durasi. Mata bisa jereng akibat kelamaan mantengin layar. But over all, film ini gue acungin jempol tangan dan kaki. Keren banget! Takeru Sato yang gue liat begitu romantis di Romeo and Juliet Theatrical Play bareng Satomi Ishihara dan gokil di Bitter Blood bisa bawain karakter Batousai dengan nyaris sempurna. Emi Takei sebagai Kaoru adalah cewek yang paling oke memerankan pemilik dojo Kamiya yang tangguh dan sanggup meredam jiwa garangnya Batousai insaf supaya ga bunuh orang lagi. Cewek canggih, cantik lagi. Pantes Kenshin takluk. Untuk pemeran Saito, meski gue rasa kurang berwibawa dan dark dibanding versi anime-nya, cukup memberi warna tersendiri. Terakhir, peran Shishio yang asli bikin gue ngefans abis. Bener-bener antagonis terkeren yang pernah gue kagumi, setara dengan Joker, Voldemort dan Lex Luthor. Sadis parah, tapi aura samurai sejatinya ga ilang meski tubuhnya dibebat kaen dekil ga karuan kayak gitu. Good job!!

You May Also Like

6 komentar

  1. bhuahaha, gokiiill kata"nya, cepat banget buu bikinnya, gua kira sampe 2-3harii,,

    baru nyadar gua klo di animenya bajunya agak pink..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha wah kagak biasa gue mah dapet ide terus bikinnya lama...ntr keburu ilang. Nah baru n yadar kl pink? Kwkwk untung ga polkadot ya haha

      Hapus
  2. Aku cuma kepikiran Kaoru :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahaha cantik banget ya? Mukanya tuh muka lembut gitu, imut.

      Hapus
  3. wajar kalo live action berbeda sama manga karena pertimbangan banyak hal (aspek realistis, durasi, dll), meskipun begitu, Rurouni Kenshin tetap menjadi film yang keren banget,

    beberapa poin menurut saya,
    no.1 agar lebih realistis
    no.2 kalo rambutnya pendek malah gk sesuai dengan manga dong?hehe
    no.3 setujuu, adegan romantis yang ditunggu malah dibawah ekspektasi :(, tapi untungnya hal itu di-trade off dengan adegan romantis di ending The Legend Ends :D
    no.4 sama dengan no.1 hehe, tapi sayang banget sih sebenernya :(
    no.5 kurang ganteng tapi lucu parah :D

    overall, live action Rurouni Kenshin keren bangeeet, saya sampai terharu :') ditambah lagi OST-nya juga keren :D

    *kalo mau baca pendapat Watsuki tentang live action Kenshin bisa dibaca disini http://v2012.mangapark.com/manga/rurouni-kenshin-restoration/v1/c1.1/47 menarik deh (kalo di-blok pake proxy aja)

    i'm a huge Samurai X fans btw, salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Sano emang kurang ganteng tapi lucu abis hahaa. Tapi emang sih sebenernya pengennya adegan Kenshin sama Kaoru yang romantis gitu harusnya ditambah. Ih kagak bisa dibuka linknya mas...udah pake proxy juga. Huuft. Oia salam kenal juga.

      Hapus