HABIS STALKING TERBITLAH CRYING

by - 14.08

Stalking terjadi karena dua sebab: jatuh hati dan patah hati. Jatoh bisa berdiri, tapi patah kadang kagak bisa dibalikin lagi. Tetep aja kepenggal jadi dua, atau malah bisa jadi serpihan-serpihan kecil yang mustahil dirangkai kembali. Dilem pake super glue sih bisa, tapi ga sekuat dulu saat masih utuh. Beuuh.

Untuk penyebab pertama, emang dilema banget ngestalk akun seseorang yang disukai. Tapi penyebab kedua bikin hati seseorang lebih hancur lebur sampe berceceran ketika ngestalk mantan yang ternyata isinya penuh dengan tawa gara-gara cepet amat dapet gebetan baru, itu pun baru dua minggu, dapet yang lebih ganteng lagi. Syukur-syukur tuh si stalker kagak nyungseb ke sumur tetangga sambil ninggalin surat wasiat untuk menyumbangkan semp*k-semp*k pasca pakai kepada mereka yang membutuhkan.

Orang yang jatuh hati lalu ngestalk akun gebetan, kalo pedekatenya ga kesampean akibat keburu ditikung temen mah ga bakal terlalu sakit. Gimana mau sakit orang yang dipengenin blom dimiliki? Palingan juga nenggak kiranti 3 botol. Beda dengan ngestalk mantan. Mantan adalah orang yang dulunya ngapa-ngapain bareng kecuali mandi dan bobo. Dari hal manis sampe borok-boroknya bukan rahasia lagi. Udah paham kebaikan dan kebejatannya si mantan dengan sangat baik. Ngupil lalu dipeperin ke punggung, ngasih surprise ketika ulang taun, ngasih selamat pas berhasil menjawab quiz dari dosen, macem-macem deh. Pastinya kenangan indah kayak gitu ga bisa dilupain dengan cepat dan mudah semudah anak alay ngegebet cabe-cabean. Sekali suit-suit di flyover mau aja diajak kencan sambil makan bubur kacang ijo. Itu juga ngutang.

Kalo lo habis putus cinta dan merencanakan keputusan besar untuk ngestalk, ada baiknya mempersiapakan amunisi khusus biar ga mati kutu di tengah-tengah stalkingan. Iya kalo yang distalk sama-sama blom move on. Pas buka akun, blom sempet baca twit keburu syok duluan liat foto si mantan berduaan cowok baru dengan pose alay. Taruhannya harga diri dan hati yang bakal lebih patah untuk kedua kali.

Emang ya, orang patah hati itu nyusahin. Mantannya blom move on, gencar curhat lebay tapi cuma sampe segitu doang tanpa berani mutusin urat malu untuk berjuang lagi. Alasannya karena takut ga sukses akibat masih teringat waktu diputusin dengan cara mematikan. Ada juga yang rela si mantan move on, tapi ga rela dia punya yang baru apalagi lebih ganteng atau justru lebih jelek. Masa saingan lo di bawah level? Gengsi! Tapi kalo di atas pastinya minder. Blom lagi kalo si mantan malah lebih ganteng atau cantik setelah diputusin. Nyeseknya ampe lambung bagian ujung! Kok bisa? Kenapa pas sama lo mantan lo biasa-biasa aja? Malah jarang mandi dan bajunya bau cipratan bensin? Mantan emang penuh misteri, horor, ga kalah horor dengan tarian Dijah Yellow.

Stalking juga terjadi karena adanya rasa kangen. Kangen nonton layar tancep lagi sambil makan popcorn, kangen pelukan di bawah guyuran hujan biar dikata romantis tapi besoknya meriang dan nyusahin emak karena minta dikerokin, kangen makan cendol sambil suap-suapan sambil diliatin tukang cendolnya, kangen jalan-jalan ke Taman Lawang berdua, sampe kangen suara dan bau gas pembuangan masing-masing. Sungguh pasangan paling epik se-Ragunan.

Meski kangen sampe ubun-ubun, stalking bukan cara ampuh untuk melampiaskan perasaan, guys. Coba aja lo stalk akun mantan. Mungkin lo terhibur liat fotonya yang unyu. Tapi twit-twitnya ga sekalipun menyiratkan dia kangen elo. Inget bau ketek lo aja ngga. Kalo udah kayak gitu, harga diri serasa kelempar ke mangkok bakso. Kesiram kuah panas. Melepuh. Yang ada dada lo sesek, nangis lalu ambil tali dan gantung diri di pohon singkong. Tragis tingkat durjana.

Mengenang mantan itu wajar, tapi jangan nyiksa diri sendiri. Godaan untuk ngestalk itu secanggih godaan setan, loh. Apalagi kalo mantan lo juga mirip ama setan. Bakal susah mengendapkan hasrat untuk buka akun si dia. Tapi manusia patah hati itu manusia terbandel yang pernah ada. Stalking, nangis, janji pada diri untuk ga ngestalk lagi. Eeh besoknya diulangi lagi padahal udah tau efeknya sedahsyat apa. Kalo emang mau move on, cobalah dari hal kecil yang satu ini. Hal kecil untuk ga ngestalk tapi bakal punya pengaruh gede pada masa-masa percobaan move on yang udah dibangun sekuat tenaga. Masa udah susah payah harus ancur lagi gara-gara satu twit si mantan tentang gebetan barunya? Kecuali lo mau sesak napas, mules dan nangis mulu berkali-kali, buka aja akun si mantan tiga kali sehari. Dijamin move on hanya tinggal mimpi. Hehe.

You May Also Like

16 komentar

  1. Tak ada stalking yang sempurna :D

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Uwoooh gubuk sederhanaku kedatangan tamu agung. Asik asik. Tapi...hmm...kayaknya Bapak suka ngestalk juga, nih...ahihihi

      Hapus
  3. Stalking itu kayak rokok; dicoba kecanduan, nggak dicoba penasaran :))

    Tapi... Sebaik-baiknya move on adalah jatuh cinta lagi. Dengan jatuh cinta lagi, kebiasaan stalking menurun dan akan hilang seiring tumbuhnya perasaan pada cinta yang baru. #benerinpeci

    BalasHapus
    Balasan
    1. AHahah wah analogi yang bagus. Kecanduan tapi bikin paru-paru bobrok tuh. Hmm...jatuh cinta emang obat paling mujarab yak...moga ga kayak Pat Kay yg harus menderita akibat jatuh cinta hampir seribu kali. Sejak dulu begitulah cinta. Deritanya tiada akhir #BenerinMukena

      Hapus
  4. kesalahan stalker emang pada dasarnya sama.
    udah tau sakit tapi tetep aja di stalk :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loooh habis stalking yaaaa? Hahaha eh ada tulisan baru ga? Mau baca ni

      Hapus
  5. Setegar-tegarnya ngestalk mantan, akhirnya nangis juga :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah sampe nangis? Saking nyeseknya gitu ya sis??

      Hapus
  6. Kebanyakan sih stalking stalking itu stalking ke timeline gebetan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee ternyata stalkingnya temlen gebetaaan hahahaa

      Hapus
  7. bukan gua tuh,, bukan bukaan,.,. *mimpiburuk*

    BalasHapus
  8. Sehorror apakah tarian dijjah kuning?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehoror dirimu lagi ngupil, kawan...

      Hapus