FILM JEPANG MENURUT GUE

by - 15.11

Gue adalah salah satu cewek yang kecanduan anime. Otomatis, ketika keranjingan sesuatu, kita bakal cari tau entah itu soundtracknya, ulasan mengenai filmnya, jalan ceritanya, sampe figure heroesnya. Pasti semua juga udah pada tau negeri asal anime itu adalah Negeri Sakura alias Jepang, bukan negeri Liliput tempat asal gue dulu. Arrghhh nyebutin Jepang itu bikin kangen muncul, secara suami gue dulu kuliah di Jepang dan juga suka banget anime.

Tapi di sini gue ga bakal ngomongin anime. Gue mau ngomongin film Jepang akibat kesetrum pesona Takeru Sato beberapa bulan lalu. Takeru Sato itu salah satu pemeran film Doraemon Rurouni Kenshin yang diadaptasi dari manga dan sukses ketika dibikin animenya.
Sebelumnya gue pernah mengulas film Thailand DI SINI dan kini saatnya film Jepang dapet giliran.

Ngomongin film Jepang, gue teringat satu kata: UNIK. Sama halnya kayak film-film Thailand yang punya keistimewaan tersendiri, juga film-film Hollywood yang biasanya mengusung twisted ending yang bikin jaw dropping. Nah, berikut ini yang bakal gue ulas film Jepang. Cekipot!


AKTING
 
Akting para pemaen film Jepang buat gue sangat menghibur. Natural banget entah ketika akting ngambek atau konyol. Cara mereka memainkan ekspresi bisa dibilang ga biasa, ada sesuatu kayak tombol otomatis yang bikin mereka selalu bisa mengatur ekspresi sehingga yang nonton terhipnotis *Tatap mata saya*. Mungkin udah dari sononya kali ya orang Jepang punya efek khusus di muka, juga suara. Soal suara, gue rasa pemain Jepang khususnya cewek seperti udah disetting punya suara lembut ala anime bahkan saat mereka melengking. Blom nemu tuh aktris Jepang yang suaranya kayak Dijah Yellow. Kalo pemeran cowoknya, cuma ada satu yang gue rasa pitch suaranya agak soak, selebihnya sangat oke dan bikin greget. Pemeran emak-emak pun suara mudanya masih ada bekas. Dan gue rasa itu lucu. Lebih lucu kalo emak-emak di sana suaranya kayak Mpok Atik. Ga ketinggalan pemeran anak-anak. Gue masih selalu inget ekspresi muka Yuya Ozeki si pemeran Toshio Saeki di film remake The Grudge. Merindiiiing!!

CANTIK? GANTENG?

Satu hal lagi yang gue bilang unik dari film Jepang. Kontur wajah cewek dan cowok Jepang, menurut analisa ras, berwajah oval dengan bentuk idung lebih jelas dan matanya ga sesipit orang china atau lubang celengan ayam. Apa tadi? Bentuk idung lebih jelas? Terus orang Endonesah idungnya geje apa gimana? Pesek? Oke lupakan.
Cewek Jepang itu imut dan menurut survey, orang sono sedikit banget yang melakukan oplas. Ini juga mungkin ya, secara subjektif (hehehe) gue lebih doyan tayangan berbau Jepang dibandingkan Korea. Tapi, ada catatan buat para aktor muda Jepang. Kenapa mereka kerempeng banget?? Apa ga pernah tau produk susu yang mereknya Epeten Weit Gein? Sengaja disamarkan nama mereknya ntar dimintain royalti. Liat aja Takeru Sato (Himura Kenshin di Rurouni Kenshin), Masaki Okada (Asuka di Ottomen Summer), Hiroshi Tamaki (Segawa di Tada, Kimi Wo Aishiteru) atau Mukai Osamu (Taira di film Beck). Semuanya kurus kering kerontang. Emaknya pasti ngasih makan, tapi yang berperan ngambil gizi adalah cacing-cacing di usus mereka. Dan gilanya, meski ceking gitu, gue suka. Apalagi Okada dan Sato. Tiep-tipe cowok ceking dengan bibir jeding yang persentase kegantengannya nyampe di level gokil. Hahaha kacau emang.

PLOT

Cerita-cerita di film Jepang banyak mengambil tema cinta, long distance relationship, beberapa ngambil tema sihir kayak versi-versi animenya, tapi kalo ditonton lebih intens, banyak cerita yang temanya cinta dan cewek atau cowoknya penyakitan. Kalo drama Korea mungkin lebih banyak ngambil tema anak orang kaya jatuh cinta sama anak orang miskin, dan lebih banyak menyuguhkan fantasi atau mimpi yang bikin kita ngayal sampe atap langit. Film Jepang menurut gue lebih manusiawi dan nyata, yang banyak terjadi sehari-hari. Soal tema penyakit pun biasanya penyakit rumit, contohnya penyakit XP atau Xeroderma pigmentosum yang bikin penderitanya ga boleh terkena radiasi ultraviolet dari sinar matahari. Kalo kena bisa berubah jadi Power Ranger. Eh ga gitu juga sih pokoknya ga boleh aja. Tapi jangan salah, banyak tema yang bagus-bagus dan original dengan akting yang sangat menghibur, ga nyontek kayak...hmm...sebutin ga ya?? Malu ah bilangnya juga. Dan kalo gue ditunjuk untuk bikin film Jepang, gue mau ambil tema yang sangat ga biasa meski masih berkutat tentang penyakit. Blom liat kan film Jepang yang menceritakan cowok panuan? Nah!

BAHASA

Ga bisa dipungkiri, bahasa Jepang memang nambah daya tarik. Aksennya unyu, keren, sekalian bisa bikin belajar juga. Satu dua kata sih udah pernah gue praktekin sama orang tersayang hehehe. Dibandingkan film Thailand, lebih mudah menangkap bahasa film Jepang. Lebih gampang lagi kalo nangkep bahasa endonesah (Ya kali).

ANAK SEKOLAH

Nah, film Jepang kebanyakan berkisah seputar anak sekolah yang apa adanya. Ga naek mobil, ga pake rok terlalu mini, geng-gengan ada, tapi ga sampe ada yang berubah bentuk kayak serigala jadi-jadian. Kenapa para remaja di negara kita ga niru yang satu itu ya? Pantes aja jalanan macet, orang setiap anak orang kaya satu orang aja mobilnya satu. Coba pake subway atau jalan kaki kayak orang Jepang, yakin ga bakal macet lagi. Pakaian seragam di setiap film pun sederhana, ga terlalu banyak atribut dan ga ngejreng tralala. Bener-bener mengajarkan kesederhanaan. Ditambah anak-anak sekolah di sana, entah di film atau nyata, disiplin dan menghormati gurunya sebagai pengajar bin pendidik. Saiiiik!!

SOUNDTRACK
 
Soundtrack film-film Jepang bagi gue adalah magnet tersendiri yang ga bisa dipisahkan. Misalnya kita dengerin satu lagu Jepang, pasti kita bakal tau itu soundtrack anime atau film Jepang yang mana. Melodi-melodi musik Jepang yang catchy dan epik adalah strategi bagus untuk ngangkat film itu sendiri. Good job. Lagu-lagu negeri sakura harus selalu bertengger di daftar paling atas lagu-lagu yang bisa bikin semangat gue membara sekaligus galau maksimal. Lagu Jepang tampak gampang mengatur mood penikmatnya. Lagu nge-beat bikin asik, tapi lagu sedih bikin nangis. Top banget pokoknya.


Selain itu, ada beberapa hal lagi yang gue suka lagi dari film Jepang yaitu minim adegan di mana ceweknya kepeleset, cowoknya nolongin dan saling natap lama banget tanpa belekan atau nyeri sendi. Adegan-adegan kayak gitu memang seharusnya diminimalisir atau sekalian aja dimusnahkan daripada bikin ketombean. Asiknya lagi, film Jepang ga ada yang berjudul Samurai Naik Gerobak, Ganteng-Ganteng Sumo, Manusia Kepinding atau Kimono Yang Tertukar. Jangan deh, jangan sampe!

Kalo kalian gimana gaes? Suka film Jepang juga?

You May Also Like

8 komentar

  1. Iya betul, gitu-gitu aja mulu kalo film jepang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi jauh lebih bagus dari film korea menurutku gitu

      Hapus
  2. film jepang emang selalu punya daya tarik, kebanyakan menampilkan kesederhanaan dan nilai2 kehidupan jadi nontonnya juga enak.
    aaa.. aku juga suka takeru sato tpi blm bisa move on dari kennichi matsuyama :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bgt, kesederhanaan dan nilai-nilai kehidupan lebih disorot dan berasa. Duh duh aku lagi gandrung bgt sama Sato ni, tadi malem abis liat penampilan dia maen teater gitu sama Ishihara Satomi. Kereeen

      Hapus
  3. Salah satu khasnya, film horornya serem. Hantunya kaya beneran ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bgt kalo yg ini. Horornya ga jorok kyk di film horor indo hihi

      Hapus
  4. Betul! Film Jepang lebih manusiawi & nyata.
    Meski kadang ada adegannya yg 'komik' banget, tapi tema-tema yg diangkat lebih dalam daripada film Korea :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh setuju. Mungkin karena banyak yang diangkat dari manga-nya kali ya jadi adegannya komik banget, tapi kocak hahaha. Iya tema-temanya lebih dalem. Makasih udah mampir yaa

      Hapus