CAPPUCCINO AKHIR TAHUN

by - 20.53

Gue ngerasa bahwa gue adalah salah satu manusia yang beruntung karena masih bisa tetep bersyukur hingga detik ini. Banyak banget kejadian yang enak dan ga enak yang gue alami sepanjang 2014. Tapi banyak juga yang ga berubah dari diri gue kecuali pola pikir tentunya. Yang itu wajib, biar ga kelindes sama doktrin-doktrin aneh jadinya harus upgrade otak tiap hari.

Gue lega karena hingga detik ini, ngeblog alias nulis masih gue jabanin hampir tiap hari. Postingan blog gue taun ini mencapai 298, sama yang ini 299 dan kalo gue tambah satu lagi bakal jadi 300. Judul postingan apa judul pelem ya?

Taun ini drastis mengubah hidup gue meski masih ada beberapa hal yang setia menemani, salah satunya adalah cappuccino yang memang minuman kesayangan gue dari dulu sampe sekarang. Ga ada yang bisa gantiin, walau kadang gue sreg sama jus stroberi yang dicampur susu seger. Buat gue, cappuccino punya arti tersendiri. Cappuccino mencakup filosofi hidup juga. Minuman yang satu ini ga terlalu manis, tapi juga si pahit ga mendominasi alias netral. Sama kayak hidup yang dijalani. Kadang ga terlalu manis, biasa aja, atau sedikit pahit.

Soal hidup yang manis campur pahit, ada sesuatu yang sedikit gue sesali taun ini. Kalo gue bilang ngga, artinya gue hipokrit. Taun ini gue ketemu tipe manusia yang jauh lebih beragam dibandingkan taun-taun sebelumnya. Evolusinya sedikit bikin ngeri tapi lagi-lagi bikin gue mikir. Tentunya seseorang kayak gue ga bakal nyangka bakal ketemu orang yang baiknya minta ampun, yang mimpinya ketinggian tapi kagak mau usaha, manusia super sensitif padahal berjenis kelamin laki-laki, cewek super temperamental yang kayaknya ga pernah makan bangku sekolahan, komika-komika keren, penulis-penulis kece, suami yang luar biasa baik, cewek dan cowok hipster, anak alay, sampe manusia yang menggunakan penyakit untuk menarik simpati banyak orang dan sukses level dewa. Tapi seperti analogi cappuccino tadi yang gue pelajari, bahwa segala hal lebih baik ditanggapi netral, tengah-tengah, karena apa aja yang berlebihan atau kurang itu bukanlah sesuatu yang bisa disebut oke atau maksimal.

Gue masih akan terus setia sama cappuccino. Bagi gue selain menambah semangat, ada komponen-komponen keren yang bisa didapatkan dari segelas filosofi cappuccino. Tahun depan, cappuccino di tangan gue bakal punya partner. Cangkir cappuccino-nya suami.

You May Also Like

2 komentar

  1. wah udeh bnyak bget mbak postingannya. keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nulisnya ampe ngesot ini juga, mbak...hiks. Makasih udah mampir yaaa

      Hapus