VAMPIR BETINA

by - 19.49

Vampir itu menakutkan. Vampir itu gelap. Vampir itu seksi. Yup, dulu gue sering banget ngebahas makhluk yang satu ini. Ga di twitter, pesbuk, ampe di blog pun gue cerita tentang vampir betina, juga perbedaan antara vampir dengan drakula. Banyak yang kenal gue selalu menyangka gue titisan vampir karena muka gue yang selalu pucat. Kayaknya juga nih, gue ga bisa dipisahkan dari kosakata yang satu itu.

Kalo Madonna punya Like A Virgin, gue ga bakalan latah secara lagunya juga udah jaman jebot banget. Ini terjadi beberapa hari yang lalu ketika gue baru aja pulih dari sakit menahun yaitu demam dan idung mampet. Untung wc di rumah ga mampet juga.

Kemaren gue nyampe kampus dengan perasaan riang meskipun masih lemes. Biasalah, kadang gue suka lebay kalo habis sakit. Kadang gue juga malah lebih cuek daripada biasanya. Maksud gue, kalo baru sembuh dari sakit dan harus ke kampus bikin gue males dandan. Hello...gue dandan juga kagak bakalan ngaruh kali. Tetep aja nih muka ga ada mirip-miripnya sama Natalie Portman atau Camila Belle. Ngarep itu mah.

Mendarat di kampus dengan lunglai tak bertenaga ga membuat gue pikun untuk nyiapin amunisi menghadang cuaca yang ga bersahabat. Gue langsung melesat ke warung terdekat untuk membeli tolak angin. Gue ini tipe cewek yang bisa memprediksi cuaca guys. Kalo mendung dan udah ada aer netes gue tau banget itu bakalan ujan #ga perlu jadi cenayang untuk tahu hal itu kaliiii hadooooh#

Setelah itu gue langsung capcus ke perpustakaan untuk baca komik. Gile bener ruangannya sunyi sepi ga ada suara sama sekali. Mana tempatnya di pojok dan rada dingin pula hawanya di sana. Tapi gue ga berpikir macem-macem dan bersugesti secara sadis karena gue yang akan takut sendiri dan mikir aneh-aneh.

Setelah duduk di atas kursi yang lumayan empuk di ruangan tersebut, gue merasa haus. Gue lalu memutuskan untuk ngambil aer anget lewat dispenser di ruang tata usaha. Gue sih cuek aja ngambil aer, soalnya ga ada larangan mahasiswa ga boleh minum dari sana. Kalo gue dehidrasi pegimana? Jadi gue menyingkirkan rasa malu dan minum seenak jidat.
Di sana gue berpapasan dengan salah satu staf TU, bapak-bapak berumur sekitar 45 taun, gue kenal muka tapi sama sekali lupa namanya. Ini percakapan kami....jreng jreeeng...:



Bapak: Neng sakit ya? Kok pucet?


Gue: Iya pak baru sembuh.

Bapak: pantesan pias gitu mukanya. Kayak vampir.

Gue: Wahhh...mirip Bella Swan yang di Tuwailait dong pak?
Bapak: ga nonton gituan bapak mah.
Gue: lah terus mirip tokoh vampir yang mana?
Bapak: vampir cina.


#Ciyaaaaaaattttt...!! Lemparin galon aer ke bapaknya#


Buset dah..ternyata predikat vampir betina blom lepas juga dari jidat gue. Apes. Besok-besok gue mau pake taring ajalah biar jadi vampir beneran. Gimana guys? Setuju??

You May Also Like

2 komentar