OLD POST: ADA APA DENGAN RANGGA

by - 21.37


New York lagi mendung. Rangga yang baru aja pulang kerja langsung nyungseb di kasurnya yang lumayan gede. Hari ini kerjaan numpuk ga kayak biasanya.  Ada pelanggan lagi kebelet kawin dan pengin punya foto pre wedding yang oke punya. Berhubung Rangga adalah fotografer terakreditasi, maka seharian ini dia disewa sampe malem. Jempolnya ampe cantengan kebanyakan mencet tuts kamera (tuts?).
Lagi enak nungging di kasur untuk melemaskan otot-otot tubuh, akun Line milik Rangga bunyi.

Rangga, besok kamu harus ke Bangkok dan Seoul. Ada pelanggan yang pengin difoto. 

Rangga menghela nafas panjang.
Tiba-tiba tuh hape bunyi lagi

Oh iya, sama Zimbabwe. It’s your hometown, right?

Hah? Zimbabwe? Rangga mengerutkan dahi. 

No, my hometown is Jakarta.
Oh, sorry. I mean Jakarta.

Rangga sumringah. Waaah, kerjaan kali ini bakal mendaratkan kakinya ke Jakarta, tempat kelahiran yang udah 12 taun kagak disambangin. Rangga udah kangen banget pengen makan kerak telor plus meluk ondel-ondel. 

Capeknya pun langsung ilang. Ga pake lama, Rangga mulai mengemas apa aja yang harus dibawa besok. Baju, celana, sempak, lipgloss, dan juga….

Brukk…
Setumpukan buku jatuh. Buku-buku koleksinya yang selalu menemani di saat dia jenuh atau kena diare. Ada novel cinta, novel detektif, novel stensilan dan….sebuah buku berjudul Aku karya Syumandjaya. Rangga terhenyak. Buku itu mengingatkan dia sama seseorang. Seorang cewek yang juga 12 taun kagak dia liat. Mukanya sih masih sangat inget. Saat ditinggal, tuh cewek necis banget pake baju SMU dan kaos kaki panjang selutut. Ah…Cinta. By the way…gimana kabar Cinta selama ini? Masih idup apa udah rest in peace ya?

Rangga pun galau dan penasaran. Mukanya sendu mirip abege alay yang baru aja putus cinta sama cabe-cabean. Diraihnya hape dari kasur. Dia mulai menggunakan fitur Find Alumni di aplikasi Line yang saat ini lagi booming. Setelah ngeklik, ternyata ada akun Line Cinta di sana.

Ahaaa!! Ketemu juga nih cewek. Makin cantik dan seksi. Tapi pose selfie-nya lumayan alay karena manyun ga jelas gitu. Bodo amat ah, yang penting tetep kece. Rangga pun langsung nyapa Cinta lewat akun sosmed yang khas berwarna ijo itu. Awalnya ragu, tapi mumpung masih idup dan bakal ke Jakarta tempat Cinta tinggal, kapan lagi Rangga bisa ketemu sang pujaan?

Di salah satu sudut kota tepatnya di warteg Bang Mu’in, Cinta lagi hang out sama sobat-sobat kentelnya yang sejak SMA masih aja akrab. Ada Milly, Maura, Alya, juga Carmen. Cinta lalu kaget setengah betis ngeliat ada notifikasi yang masuk dengan sapaan “Hallo, Cinta” dari Rangga. Alisnya ampe berkerut.

“Kenapa, Cin?” tanya Maura sambil melahap jengkol fries.

“Rangga.” 

“Rangga SMA?”

Cinta mengangguk.

“Ga usah dibales, Ciiin…” saran Carmen, “Enak bener tuh cowok. Mentang-mentang ganteng, ninggalin lo 12 taun. Untung lo kagak bulukan.”

Cinta galau tingkat nasional. Udah 12 taun kenapa baru sekarang Rangga nyapa? Ke mana aja dia selama ini? Cinta pikir Rangga udah ditelen Patung Liberty atau jadi pengawal Obama yang saking sibuknya ga bisa kirim message sama sekali.

Sesampainya di rumah kontrakan, Cinta bambang eeh…bimbang. Bales ngga bales ngga, sambil ngitung kancing piyamanya yang bergambar angry bird. Cinta pun dengan berat hati membalas.

Halo, Rangga. Apa kabar?

Yeeess…!! Cinta bales. Bales lagi aaah. Rangga kegirangan.
Saya akan ke Jakarta selama dua hari. Bisa ketemu?

Ini nih. Sedap bener ngilang 12 taun terus ngajak ketemuan. Dia pikir gue apaan? Jerit Cinta dalam hati. Cewek berambut sepunggung itu pun sempet berkonsultasi dengan sang Ayah, Uya Kuya, untuk memantapkan hati apakah harus ketemu Rangga atau ngga.

Jawaban dari sang Ayah ga bisa diandelin karena beliau hanya bisa menghipnotis, bukan ngasih jawaban dalam masalah asmara. Untungnya Alya sobat setianya yang emang dikenal bijak ngasih saran ampuh. Saat Cinta masih dilanda galau, Rangga makin uring-uringan. Besok dia udah harus kembali ke New York. Cowok dengan rambut cepak rapi itupun mengirim pesan lagi kepada Cinta yang ternyata ga berbalas.

Rangga begadang ga bisa bobo memikirkan Cinta tapi sekalian nonton bola. Dia emang salah. Kalo aja dulu dia ga ninggalin Cinta, kagak bakalan masalahnya serumit ini. Rasa cinta untuk cewek itu pun masih nempel rapet kayak karamel gosong di penggorengan. Ga gampang bagi Rangga untuk melupakan Cinta gitu aja. Tapi dulu dia dilema. Masa bokapnya disuruh jalan sendirian ke Amrik? Kalo diculik sekte Klu Klux Klan gimana? Kalo dicuci otak terus berubah jadi rapper rasis gimana? Kan ngeri. Itulah sebabnya Rangga harus tega pergi ke negara lain bersama bokap. Tanpa terasa 12 taun pun berjalan. Tapi Rangga masih ingin bersama Cinta. Buktinya buku Aku milik Syumandjaya masih disimpen. Buku itu kan yang secara ga langsung mendekatkan dirinya dengan cewek cantik itu. Padahal sebelum membawa buku itu ke mana-mana, Rangga biasa menenteng majalah Bobo sebagai bacaan favorit.

Saat Rangga tiba di bandara di hari terakhir dirinya di Jakarta, batang idung Cinta yang ga mancung-mancung amat blom juga nongol. Sambil dengerin dangdut koplo pake earphone, Rangga menggoyangkan kepala dengan memejamkan mata. Musik dangdut emang ajib gila. Sesekali Rangga melirik jam tangannya. Duh, udah mau lepas landas tapi Cinta ga muncul juga. Mungkinkah dia ga peduli lagi dan memilih tidak datang? Ah, galau maksimal!

Rangga bangkit, beranjak dan mulai melangkah pergi.

“Jadi beda…satu purnama di New York dan Banten??”

Rangga berbalik. Bola matanya membesar. Cinta tampak cantik dengan blus putih dan rok selutut warna hitam. Eh, tapi…apa katanya tadi? Banten?

“Banten? Bukannya kamu di Jakarta?”

“Saya di Banten, Rangga. Ikut klub debus. Makanya saya lama dateng karena macet.”

Rangga tersenyum sumringah.

“Saya minta maaf atas kalo ada salah ya, Cin.”

“Dimaafin. Meski ini bukan lebaran, saya udah maafin kamu kok.”

“Jadi…apa sekarang kita bisa bersama?”

Cinta menunduk, menggigit bibir dan ada raut kebingungan di wajahnya.

“Saya tahu saya salah karena menelantarkan kamu selama 12 taun. Saya keasikan kerja. Tapi saya ingin kita bisa barengan lagi. Lempar-lemparan puisi lari ke pasar, ke hutan terus lalu belok ke warung.”

“Maaf, Rangga…kamu ngilang 12 taun. Saya ga bisa nunggu selama itu. Jadi…saya udah memutuskan untuk menerima cinta lelaki lain. Ya dari pada ngga ada.”

 “Ap…apa??? Si…siapa??”

“Dia ada di sini. Dia nganter saya. Tuh orangnya.”

Rangga menoleh. Matanya terbelalak segede bola pingpong.

“Haaaah??? Mameeeet???”

Kisah Rangga dan Cinta pun berakhir. Cinta dateng selain memperkenalkan Mamet sebagai calon suami, juga menyerahkan undangan pernikahannya. Rangga berlinang air mata buaya. Kagak nyangka, seganteng itu bisa dikalahkan oleh Mamet yang...ah, sudahlah. Tapi Rangga ga bakalan dateng ke pernikahan Cinta. Takut jadi berita heboh, sama hebohnya dengan berita cewek yang dipeluk mantan saat datang ke pesta pernikahannya.
Rangga pun teringat sama Pat Kay. Sejak dulu beginilah cinta. Deritanya tiada akhir.



You May Also Like

14 komentar

  1. nyesel gw nanya endingnya, jadi kurang greget dah bacanya

    BalasHapus
  2. hahahahhah mameet. is come back..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeahhh he's back. Kasian, di mini drama kagak diajak reuni ya udah aku bikin kayak gini deh hihhi makasih udah baca yaaa

      Hapus
  3. Duh, ngakak. Mungkin ini kali yg dipikirin rangga difilmnya.

    Kocak ah, mana endingnya cinta malah sama si mamet pula haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih udah komen yaaa. Iya tadinya mau sama Pak wardiman tapi ngga ah.

      Hapus
  4. Ya ampun, ngakak :)) Dijadiin skenario film, keren nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha bisa aja dek. Makasih udah nyempetin baca yaa

      Hapus
  5. Balasan
    1. Makasih banyak udah baca ya saay...makasih juga komennyaaa ^_^

      Hapus
  6. hahaha... gokil nih
    ternyata tamfan bukan jaminan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya, Mamet lebih oke karena ga ninggalin Cinta kayak Rangga. Gile aja 12 taun kwkwkw

      Hapus
  7. Kapan berarti Ada Apa Dengan Mamet dipost ceritanya...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blom diwawancara Mametnya...jadi blom tau kapan kwkwkw

      Hapus