TOILET HOROR

by - 08.48

Apa yang ada di pikiran lo ketika menemukan benda tak terduga di tempat yang tak terduga pula? Apa yang bakal lo lakuin seandainya nemu sesuatu yang bikin mata lo terbelalak bin melotot kaget saat menjumpai benda-benda aneh yang ga seharusnya lo temuin? Bingung? Sini gue jelasin. 

Menemukan benda. Sebagian besar manusia pasti pernah dihadapkan pada situasi di mana mereka menemukan benda orang lain di suatu tempat. Misalnya pas lagi hang out sendirian (sendirian?) nemu dompet di mall, nemu STNK, nemu SIM mobil, nemu mantan orang yang teronggok di jalan #eeh, atau nemu anak ilang yang nangis sambil manggil emak bapaknya akibat si emak dan si bapak keasikan belanja ampe lupa kalo lagi bawa bocah. Let me tell you. Gue pernah berada di semua situasi itu, termasuk nemu mantan orang yang adalah temen gue sendiri. Dia hendak bunuh diri di pohon mangga dengan seutas tali kolor, dan pohonnya persis di pinggir jalan komplek rumah. Bener-bener kagak ada kerjaan. Gue biarin aja sih, soalnya si tali putus mulu. Dia pun udah ga berhasrat untuk mati konyol dan mau diajak balik setelah gue tawarin es krim porsi jumbo. Udah alay, nyusahin pula. 

Gue juga pernah nemu dompet yang isinya komplit. Uang dua juta, KTP, nota pembelian suatu barang, beberapa kartu kredit (gue rasa pemiliknya tukang kredit), ATM, juga foto keluarga. Gue seneng banget kalo nemu barang ginian dan ada KTP di dalemnya. Ga ngerepotin karena bisa gampang nemuin pemiliknya dengan langsung datang ke rumah. Untungnya juga, si rumah ngejogroknya masih di kota Bandung. Kalo udah nyampe luar kota, gue harus nyiapin beberapa lembar duit buat naek kereta. Selain seneng, nemu dompet orang yang di dalemnya ada duit bikin gue parno, karena setan bakalan bisik-bisik. Tau sendiri manusia sering luluh sama duit. Tapi kalo iman kita lagi tebel, dan inget dosa, ga ada keinginan lain selain ngembaliin. Pemiliknya yang ternyata cowok ampe sujud syukur, karena si duit ternyata udah disiapin buat bayar obat bokapnya yang baru pulang abis diopname. Alhamdulillaah...akhirnya si obat bisa ditebus. Pas mau pamit, ibu si cowok malah nanya: Neng, masih single ga? Apaaa??? Gue pun langsung ngacir. Gue takut ditawarin jadi pembantu di rumah ibu itu.

Selain nemu dompet, gue sering nemu STNK dan SIM orang. Kebayang pemiliknya bakal gagal move on pas deket-deket sama polisi yang lagi ngadain razia. Maju ngga bisa mundur juga percuma. Kena tilang dengan alasan SIM ilang udah ga zaman. Akhirnya harus ikut sidang dan duduk di kursi pesakitan. Serem ah. Gue pun ngembaliin benda-benda itu. Disimpen juga ngapain? Ngga ada gunanya karena yang gue punya cuma sepeda roda tiga. Kagak butuh SIM buat nunggangin benda kayak gitu.

Nah, kalo nemu anak ilang, sebenernya lebih alot ketimbang nemu tuyul di bawah pohon beringin. Emang ngeri sih, tapi anak ilang yang nangis tanpa henti bikin gue ga tega. Mana sesenggrukan, mana manggilin emaknya dan ga hafal nama si emak, gue pun kebingungan. Aaaah, syukurlah karena ada bagian informasi dan si bocah cukup membantu karena ilangnya di area mall, bukan di area pekuburan. Soalnya gue suka ga bisa bedain antara kuncen dan kusir delman. Mirip sih.
Setelah diumumkan, emak dan bapak pun datang. Si bocah dipeluk erat tapi ujung-ujungnya diomelin. Elaaah siapa yang salah siapa yang dimarahin. Ada-ada aja.

Udah cukup? Ternyata belum. Semua benda-benda ilang yang gue sebutin di atas masih blom bisa bikin gue kaget setengah tiang. Kemarin gue dan temen-temen satu geng ngerumpi di kampus. Gue lagi curhat akibat kangen berat sama suami. Hampir dua bulan LDM-an alias Long Distance Marriage, hati dan otak gue jadi suka kurang sinkron akibat terlalu menahan rindu (halah). Adzan ashar pun berkumandang. Gue dan temen-temen langsung loncat-loncat menuju tempat wudhu wanita. Kalo ke tempat wudhu laki-laki gue ga berani, soalnya gue masih normal.

Di tempat wudhu wanita ada dua buah jamban. Ga ada bath tub-nya sih, tapi ngga apa-apa. Ketika masuk, ga ada firasat apa-apa. Hati gue lumayan tenang saat itu dan seperti biasa, sebelum melakukan ritual keramat di jamban, tas yang gue bawa bakal gue cangklongin ke gantungan yang ada dibalik pintu. Gue mendongak. Loh? Apaan nih?
Ada kaen berwarna ungu yang menggantung dengan pasrah di sana. Gue meneliti tanpa memegang. Bentuknya segituga. Ada renda-rendanya. Haaaa??? Semp*k??????? Huweeeek!!!!!

Yassalaaam. Buset jorok gila! Jijay maksimal! Horor tingkat original! Siapa ini yang tega ninggalin jejak tak beradab kayak gini siiiih????? Gue pun batal mengadakan ritual di jaman. Siapa yang nafsu ngadain ritual kalo di jamban ada barang mengerikan kayak gitu?? Pengen nangis rasanya. Sungguh tega. Mentang-mentang kemaren No Bra Day, si pemilik segitiga pengaman warna ungu norak itu pengen berpartisipasi tapi anti mainstream yaitu No Semp*k Day. Apesnya, gue kebagian ngeliat benda jijay itu dan langsung lemes seketika. Pantesan orang yang masuk sebelum gue pas keluar mimisan. Tapi gue ga mau mimisan apa lagi pingsan di jaman. Tempatnya ga elit, basah lagi. Coba ada suami, gue bakal dengan senang hati pingsan di pelukannya. Udah halal, empuk pula.

Gue pun keluar dengan tatapan kosong. Tadinya gue mau keluar jamban sambil pose alay atau salto sekalian. Gue ga jadi melakukan itu, soalnya gue ga alay. Kesadaran gue pun tinggal setengah. Tapi ternyata radar keisengan gue ga turun level sama sekali. Gue pun minta temen supaya masuk jamban karena gue bilang ada surprise. Ga adil dong masa gue doang yang kena radang mata abis liat gituan. Temen gue, yang satu geng sama gue pun harus merasakan sensasi yang sama, yaitu sensasi plong nggilani sampe merinding disko.

Temen gue masuk jamban sambil jinjit. Gue nunggu di luar jamban sambil menghitung angka satu ampe sepuluh. Blom sampe itungan lima, temen gue jerit-jerit kayak orang kesurupan di dalem jamban setelah ngeliat si semp*k ungu yang ga ada bagus-bagusnya itu.Gue pun ngakak ga ketulungan.

Note: Buat siapapun yang ninggalin benda mengerikan berbentuk segitiga dengan renda warna ungu butek di fasilitas publik, harap segera ngaku dan mengambil di jamban yang sama ya, jamban kampus gue. Takutnya kalo kelamaan ga diambil bakal dikerubutin semut. Sekian. Ga pake terima kasih.






You May Also Like

4 komentar

  1. pernah denger katanya klo nemuin anak nangis di pinggir jalan jangan di anter ke tempat yang anak itu minta, soalnya di tempat itu udah di tungguin sama komplotannya. jadi mending anterin ke kantor polisi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo itu sih jangan, bahaya. Kalo yang aku temuin kan di mall jadi aku ke bagian informasi yang ada satpamnya di sana

      Hapus
  2. Wushhh mulia sekali, nemu dompet 2 juta dikembaliin ke orangnya :') udah jarang orang yg kayak beginian wkwkw
    pasti itu mau dijadiin istri anak lelakinya tuh mbak wkwkwk

    BalasHapus